BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Ini buruk, berita buruk… untuk kita semua.” Sebuah studi baru melacak tingkat pencairan es di Greenland.

Penangguhan

Bagian terdingin dan tertinggi dari lapisan es Greenland, sekitar dua mil di atas permukaan laut di banyak lokasi, memanas dengan cepat dan menunjukkan perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya setidaknya dalam satu milenium, Para ilmuwan melaporkan Rabu.

Itulah temuan dari penelitian yang mengekstraksi beberapa inti es 100 kaki atau lebih dari puncak lapisan es terbesar kedua di dunia. Sampel memungkinkan para peneliti untuk membangun profil Rekor suhu baru berdasarkan gelembung oksigen yang tersimpan di dalamnya, yang mencerminkan suhu pada saat es pertama kali diterapkan.

“Kami menemukan bahwa dekade 2001-2011 adalah yang terhangat selama periode 1.000 tahun,” kata Maria Horhold, penulis utama studi dan ilmuwan di Institut Alfred Wegener di Bremerhaven, Jerman.

Berlanggananlah untuk mendapatkan berita terbaru tentang perubahan iklim, energi, dan lingkungan, yang disampaikan setiap Kamis

Karena pemanasan hanya berlanjut sejak saat itu, penemuan tersebut kemungkinan besar meremehkan iklim Dataran tinggi Greenland utara dan tengah telah berubah. Ini adalah berita buruk bagi pantai planet ini, karena ini menandakan dimulainya proses pencairan jangka panjang yang pada akhirnya dapat menyebabkan sebagian besar massa total Greenland di lautan, meskipun sulit untuk diukur. Secara keseluruhan, Greenland mengandung cukup es untuk menaikkan permukaan laut lebih dari 20 kaki.

Studi tersebut menggabungkan catatan suhu yang diungkapkan oleh inti es yang dibor pada tahun 2011 dan 2012 dengan catatan yang ditemukan pada inti yang lebih tua dan lebih panjang yang mencerminkan suhu di atas lapisan es satu milenium yang lalu. Es termuda yang ditemukan di inti ini lebih tua dari tahun 1995, yang berarti mereka tidak dapat menjelaskan banyak tentang suhu saat ini.

READ  Fisikawan memecahkan rekor menembakkan laser di jalur universitas mereka: ScienceAlert

Pekerjaan tersebut juga menemukan bahwa dibandingkan dengan abad ke-20 secara keseluruhan, bagian Greenland ini, wilayah utara-tengah yang masif, sekarang lebih hangat 1,5 derajat Celcius (2,7 derajat Fahrenheit), dan bahwa tingkat pencairan dan kehilangan air dari es lembar – yang menaikkan permukaan laut – meningkat seiring dengan perubahan ini.

Penelitian ini dipublikasikan di jurnal Nature pada hari Rabu oleh Hörhold dan sekelompok peneliti di Institut Alfred Wegener, Institut Niels Bohr di Denmark, dan Universitas Bremen di Jerman.

Penelitian baru “mengembalikan rekor instrumen 1.000 tahun menggunakan data dari dalam Greenland yang menunjukkan lonjakan pemanasan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam periode terakhir,” kata Isabella Velicogna, seorang ahli glasiologi di University of California, Irvine yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

“Ini tidak mengubah apa yang sudah kita ketahui tentang sinyal pemanasan Greenland, peningkatan pencairan dan percepatan aliran es di lautan, dan akan sulit untuk memperlambatnya,” kata Velikona. Namun, itu menambah momentum keseriusan situasi. Ini adalah berita buruk, buruk bagi Greenland dan bagi kita semua.”

Para ilmuwan berhipotesis bahwa jika udara di atas Greenland menjadi cukup hangat, putaran umpan balik akan terjadi: melelehnya lapisan es akan menyebabkannya tenggelam ke ketinggian yang lebih rendah, yang secara alami akan memaparkannya ke udara yang lebih hangat, yang akan menyebabkan pencairan dan penyusutan lebih lanjut, dan seterusnya dan seterusnya.

Namun, fakta bahwa bagian utara-tengah Greenland ini 1,5°C lebih hangat daripada di abad ke-20 tidak berarti bahwa lapisan es telah mencapai “titik kritis” yang ditakuti.

Penelitian terbaru telah saya menyarankan Ambang batas berbahaya Greenland adalah sekitar 1,5°C atau lebih tinggi dari pemanasan global – tetapi itu angka yang berbeda dari pemanasan regional lapisan es. Ketika bumi menghangat dengan rata-rata 1,5°C, yang dapat terjadi segera setelah tahun 2030, Greenland kemungkinan akan menghangat lebih tinggi lagi – dan bahkan lebih tinggi dari sekarang.

READ  Langit malam minggu ini

Para peneliti yang dikonsultasikan oleh The Washington Post juga menyoroti bahwa wilayah utara Greenland, tempat suhu ini dicatat, diketahui karena alasan lain berpotensi menyebabkan kenaikan permukaan laut yang signifikan.

“Kita harus khawatir tentang pemanasan di Greenland utara karena wilayah ini memiliki lusinan raksasa tidur dalam bentuk gletser pasang surut yang luas dan aliran es… Mengintensifkan kontribusi permukaan laut ke Greenlandkata Jason Box, ilmuwan Survei Geologi Denmark dan Greenland.

bisa Penelitian yang dipublikasikan tahun lalu, menunjukkan bahwa dalam iklim saat ini Greenland sudah ditakdirkan untuk kalah Jumlah es setara dengan sekitar satu kaki kenaikan permukaan laut. Kenaikan permukaan laut yang berkomitmen ini hanya akan menjadi lebih buruk karena suhu terus meningkat.

Kekhawatirannya adalah Aliran Es Greenland Timur Laut, yang mengarahkan sebagian besar — 12 persen — lapisan es ke arah laut. Ini pada dasarnya adalah sungai besar yang bergerak lambat yang berakhir dengan beberapa gletser yang sangat besar yang mengalir ke Laut Greenland. Dia sudah yang tertipisdan gletser di titik akhir kehilangan massa—salah satunya, Zachariah Istrom, juga kehilangan beting beku yang pernah membentang di atas lautan.

Penelitian terbaru Itu juga menunjukkan bahwa dalam periode hangat masa lalu dalam sejarah Bumi yang relatif baru (yaitu, sekitar 50.000 tahun terakhir), bagian Greenland ini sering mengandung lebih sedikit es daripada saat ini. Dengan kata lain, aliran glasial dapat meluas jauh dari pusat Greenland dari yang dapat ditoleransi pada suhu saat ini, dan menjadi Sangat rentan untuk bergerak mundur dan memberikan banyak es.

“Studi dan pemodelan paleoclimate menunjukkan bahwa Greenland timur laut sangat rentan terhadap iklim yang memanas,” kata Beata Ksathu, pakar lapisan es di University at Buffalo.

READ  Di mana Anda tinggal - faktor mengejutkan yang dapat membuat Anda menua lebih cepat

Pada tahun yang sama ketika para peneliti mengebor inti es yang menjadi dasar penelitian saat ini — 2012 — Suatu hal yang menakjubkan terjadi di Tanah penggembalaan. Musim panas itu, di bulan Juli, sebagian besar lapisan es mengalami kondisi pencairan di permukaan, termasuk daerah yang sangat dingin dan tinggi tempat penelitian dilakukan.

“Ini adalah tahun pertama pencairan diamati pada ketinggian ini,” kata Horhold. “Dan sekarang terus berlanjut.”

revisi

Versi sebelumnya dari artikel ini menyebutkan bahwa Institut Niels Bohr berlokasi di Jerman. Dia berada di Denmark.