BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluncuran satelit navigasi GPS pada roket SpaceX – Spaceflight Now

Peluncuran satelit navigasi GPS pada roket SpaceX – Spaceflight Now

Tonton liputan langsung kami tentang hitungan mundur dan peluncuran roket SpaceX Falcon 9 pada pukul 7:24 EST (1224 GMT) pada 18 Januari dari Space Launch Complex 40 di Space Force Station Cape Canaveral, Florida, menggunakan navigasi GPS 3 SV06 Space Force satelit Amerika. Ikuti kami Twitter.

SFN Langsung

Peluncuran SpaceX kedua Angkatan Darat AS akan lepas landas dalam tiga hari dari Florida dan mengirimkan satelit navigasi GPS ke orbit Rabu, memperkuat jaringan pemosisian dan pengaturan waktu global karena empat pesawat ruang angkasa GPS lainnya disimpan di pabrik Lockheed Martin. diluncurkan sesuai kebutuhan selama beberapa tahun ke depan.

Peluncuran misi GPS 3 SV06 Angkatan Luar Angkasa AS — pesawat ruang angkasa keenam dalam generasi terbaru satelit seri GPS 3 — ditetapkan pada pukul 7:10 pagi EDT (1210 GMT) Rabu dari Pad 40 di Cape Canaveral Force Station Satellite di Florida. . Roket SpaceX Falcon 9 akan membawa satelit ke orbit. Falcon 9 memiliki jendela peluncuran 15 menit pada hari Rabu.

Peluncuran satelit Global Positioning System (GPS) baru hari Rabu terjadi kurang dari tiga hari setelah roket SpaceX Falcon Heavy diluncurkan dari Kennedy Space Center yang membawa dua satelit militer ke orbit geosinkron. Pejabat Angkatan Luar Angkasa mengatakan bahwa misi itu sukses.

Peramal memperkirakan akan ada lebih dari 90% peluang cuaca yang menguntungkan Rabu pagi untuk lepas landas Falcon 9 dari Cape Canaveral, tetapi pejabat akan memantau kondisi angin dan laut di area peningkatan. Ada risiko sedang hingga tinggi bahwa kondisi tidak menguntungkan untuk pendaratan tahap pertama, yang dapat mendorong SpaceX untuk menunda peluncuran.

Setelah lepas landas, roket Falcon 9 setinggi 229 kaki (70 meter) akan mengarah ke timur laut dari Cape Canaveral untuk memposisikan satelit GPS 3 SV06 pada ketinggian dan kemiringan yang sesuai untuk posisi peluncuran terakhirnya di konstelasi GPS.

READ  Pejabat kesehatan mengatakan 256 kasus COVID-19 sekarang terkait dengan cluster Provincetown

Mengikuti profil peluncuran standar, Falcon 9 akan menggerakkan sembilan mesin tahap pertama berbahan bakar minyak tanah selama kurang lebih dua setengah menit. Penguat akan mengunci dan jatuh dari tahap atas Falcon 9, yang akan melanjutkan ke orbit menggunakan satelit GPS, pertama-tama menempatkan muatan ke orbit parkir sekitar delapan menit setelah lepas landas.

Sekitar waktu yang sama, tahap pertama penguat Falcon 9 – dirancang B1077 – akan jatuh dari langit dan perlahan mendarat di kapal drone SpaceX yang ditempatkan beberapa ratus mil di timur Charleston, Carolina Selatan. Kapal pendorong drone, yang dijadwalkan untuk perjalanan keduanya ke luar angkasa, sekali lagi akan dibawa ke Cape Canaveral untuk diperbaiki dan digunakan kembali dalam misi mendatang.

Muatan di atas Falcon 9 akan dibuang beberapa saat setelah mesin tingkat atas menyala untuk pembakaran pertama. SpaceX telah mengirim kapal penyelamat ke Samudra Atlantik untuk memulihkan dua bagian kerucut hidung untuk digunakan kembali, setelah parasut mendarat di laut.

Sekitar 63 menit dalam misi, tahap atas Falcon 9 akan menyala selama sekitar 44 detik. Mesin yang kuat, menghasilkan daya dorong lebih dari 200.000 pon, akan mendorong pesawat ruang angkasa GPS 3 SV06 ke orbit panjang yang membentang sekitar 12.550 mil (20.200 kilometer) pada titik tertingginya.

Setelah terbang dalam jangkauan komunikasi stasiun darat Angkatan Luar Angkasa di Hawaii dan California, roket akan menyebarkan satelit GPS sekitar 1 jam 29 menit setelah lepas landas.

Selama dua minggu ke depan, satelit akan menggunakan mesin pengangkat orbitnya untuk bermanuver ke orbit melingkar Bumi tengah 12.550 mil di atas Bumi dengan kemiringan 55 derajat. Jika semua berjalan sesuai rencana, satelit baru, yang dijuluki “Amelia Earhart” setelah perintis penerbangan, akan dialihkan ke kendali operator Angkatan Luar Angkasa.

Pesawat ruang angkasa GPS 3 SV06 adalah yang keenam dari rangkaian satelit seri GPS 3 yang dibangun oleh Lockheed Martin. Satelit itu berbobot 9.595 pound (4.352 kilogram) ketika ditembakkan sepenuhnya dengan propelan, menurut Kolonel Young Ha, Senior Gear Commander for GPS Spacecraft Delta di Space Systems Command.

READ  Peringatan besar dari badai matahari setelah ledakan besar dari matahari menghantam Bumi

“Pesawat ruang angkasa dalam keadaan sehat dan semua sistem berfungsi,” kata Ha pada Selasa dalam konferensi telepon dengan wartawan.

Konsep artis tentang satelit GPS 3 di luar angkasa. Kredit: Lockheed Martin

Andre Trotter, wakil presiden sistem navigasi di Lockheed Martin, mengatakan perusahaan memiliki empat lagi satelit seri 3 GPS yang siap ditarik kembali oleh Angkatan Luar Angkasa.

“Kami saat ini memiliki empat satelit Global Positioning System (GPS) lagi di fasilitas kami di Colorado, tersedia untuk diluncurkan dan siap menjawab panggilan Angkatan Luar Angkasa,” kata Trotter kepada wartawan Selasa pada konferensi pers pra-peluncuran. Satelit-satelit ini, bernomor GPS 3 SV07 hingga SV10, adalah pesawat ruang angkasa terakhir dalam batch pertama satelit GPS 3 Lockheed Martin yang dipesan oleh Pentagon pada tahun 2008.

Satelit GPS berikutnya, GPS 3 SV07, dijadwalkan diluncurkan pada pertengahan 2024 dengan roket United Launch Alliance Vulcan. Ini adalah kandidat untuk menjadi muatan keamanan nasional pertama yang terbang dengan kendaraan peluncuran Vulcan baru ULA.

Kontrak tahun 2008 mencakup pembangunan delapan satelit GPS 3 pertama, senilai $3,6 miliar. Angkatan Darat memesan dua satelit GPS 3 tambahan di kemudian hari. Satelit GPS 3 pertama diluncurkan pada 2018, dan misi terbaru, SV05, diluncurkan pada Juni 2021.

Pejabat militer tidak dapat memberikan harga pasti untuk pesawat ruang angkasa GPS 3 SV06, tetapi biaya rata-rata per satelit pada pembelian tahun 2008 adalah sekitar $600 juta dolar yang disesuaikan dengan inflasi.

Satelit Navigasi GPS Seri 3 dirancang untuk masa hidup hingga 15 tahun, yang merupakan peningkatan dari masa pakai desain satelit GPS generasi sebelumnya yaitu tujuh setengah tahun dan 12 tahun. Satelit GPS 3 memberikan akurasi tiga kali lebih baik dan kemampuan anti-jamming hingga delapan kali lebih baik daripada pesawat ruang angkasa GPS, menurut Lockheed Martin.

READ  Lepaskan robot dinosaurus dalam pengalaman liar

Satelit GPS 3 juga menawarkan sinyal sipil L-band baru yang kompatibel dengan jaringan satelit navigasi internasional lainnya, seperti program Galileo Eropa. Menggabungkan sinyal dari GPS, Galileo, dan satelit navigasi lainnya dapat meningkatkan keakuratan pengukuran lokasi luar angkasa.

Militer AS menggunakan satelit GPS untuk bom pintar dan amunisi berpemandu presisi lainnya. Pasukan bergantung pada jaringan, yang membutuhkan setidaknya 24 satelit untuk jangkauan global, untuk menyediakan data pemosisian kutub ke kutub.

Lockheed Martin memenangkan kontrak tindak lanjut dari Angkatan Darat pada tahun 2018 untuk membangun hingga 22 satelit GPS 3F yang diperbarui. Angkatan Luar Angkasa telah memesan dengan tegas Lockheed Martin untuk 10 satelit GPS 3F pertama, yang akan memberi Angkatan Darat kemampuan baru seperti perlindungan regional yang ditingkatkan dan kemampuan anti-jamming yang lebih baik, muatan pencarian dan penyelamatan yang ditingkatkan, dan berbagai reflektor laser untuk membantu memberikan data yang lebih akurat tentang lokasi setiap pesawat ruang angkasa di orbit. , informasi yang akan mengarah pada informasi lokasi yang lebih akurat bagi pengguna di darat.

L3Harris Technologies membuat muatan navigasi untuk satelit Global Positioning System (GPS) 3.

Warga sipil menggunakan sistem pemosisian global pada ponsel cerdas mereka, dan pesawat menggunakan sinyal GPS yang ditingkatkan untuk pendaratan yang tepat dan navigasi dalam penerbangan. Bank menggunakan sinyal waktu dari satelit GPS untuk menentukan waktu transaksi keuangan.

“GPS telah menjadi bagian dari infrastruktur nasional kami yang penting,” kata Trotter.

Email penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: @karyawan.