BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Institusi perawatan kesehatan mencari staf dari luar Uni Eropa untuk mengatasi kekurangan tersebut

Institusi perawatan kesehatan mencari staf dari luar Uni Eropa untuk mengatasi kekurangan tersebut

Rumah sakit dan institusi kesehatan khawatir akan kekurangan tenaga kesehatan, yang mengancam akan meningkat di tahun-tahun mendatang. Agen tenaga kerja dan agen penempatan berpikir mereka memiliki solusi: membawa karyawan non-Uni Eropa ke Belanda melalui fasilitas yang berbeda. Misalnya, dari negara-negara Asia, di mana seringkali terjadi kelebihan kapasitas tenaga kesehatan.

Dua minggu lalu, kabinet baru dipresentasikan dengan prediksi kekurangan kader di sektor kesehatan. Tahun ini sudah ada kekurangan 49.000 tenaga kesehatan dan akan meningkat menjadi 135.000 pada tahun 2031. Rumah sakit dan panti jompo khususnya semakin kekurangan orang.

jam berita

Alasan penting untuk peningkatan ini adalah populasi yang menua. Belanda sekarang memiliki sekitar 800.000 orang berusia di atas 80 tahun. Pada tahun 2050, akan ada satu setengah juta yang diharapkan, tetapi ini bisa meningkat menjadi 2,6 juta jika harapan hidup terus meningkat.

Jadi Ben Pollack, direktur sumber daya manusia di Rumah Sakit Züderland di Limburg, sedang mencari karyawan baru. Dia tidak mencarinya di Eropa untuk menemukan empat ratus perawat yang akan dia butuhkan dalam empat tahun ke depan. “Permintaan untuk perawatan kesehatan di negara-negara UE lainnya sama tingginya dengan di sini, sehingga potensi di negara-negara UE lainnya sedikit mengering. Saya pikir kita harus melihat lebih jauh.”

Pelajaran bahasa Belanda di Manila

Untuk mendapatkan karyawan yang cukup, ia sedang dalam pembicaraan dengan Otto Workforce, salah satu agen perekrutan terbesar di Belanda. Direktur Frank van Goul juga tidak melihat ada gunanya mencari karyawan di dalam Uni Eropa. “Kami melihat populasi yang menua yang kami miliki di Eropa, ratusan ribu orang meninggalkan pasar tenaga kerja. Maka tidak masuk akal untuk mengambil orang dari sana secara struktural.”

Sebaliknya, ia berencana untuk mendapatkan 200 perawat ICU Filipina untuk bekerja di setidaknya tiga rumah sakit Belanda. Petugas kesehatan Filipina akan memulai kelas bahasa Belanda di Manila bulan ini. Mereka juga harus lulus ujian BIG di sana, yang merupakan persyaratan untuk bekerja di layanan kesehatan Belanda.

“Para Suster Voight antara lain sibuk mempersiapkan program pendidikan bahasa, budaya dan perawatan. Mereka akan melatih orang-orang di Filipina selama tiga bulan.”

Broker perekrutan Yomema telah menemukan cara berbeda untuk membuat staf kesehatan dari luar UE bekerja di Belanda. Dengan visa belajar, perusahaan membawa staf kesehatan Indonesia ke Belanda, sehingga mereka dapat melakukan magang dan bekerja dalam jumlah terbatas per minggu di perusahaan perawatan kesehatan Belanda:

Tenaga kesehatan Indonesia dapat pergi ke Belanda dengan visa belajar

Rumah Sakit Züderland belum menandatangani kontrak dengan Otto Workforce, tetapi telah “menyatakan niatnya untuk berpartisipasi dalam studi kelayakan”. Apakah Direktur SDM Ben Pollack berharap mengizinkan petugas kesehatan Filipina datang ke sini?

“Ini banyak masalah,” katanya. “Tapi itu juga perlu didiskusikan di Belanda. Saya berharap pemerintah baru akan bekerja sama dalam hal ini dan mungkin memperkenalkan cara-cara baru di mana rumah sakit lain juga dapat merekrut staf.”

berkualifikasi baik

Menteri Perawatan Jangka Panjang Connie Helder memahami bahwa organisasi perawatan kesehatan ingin mempekerjakan staf non-Uni Eropa, tetapi dia memiliki reservasi. “Penting bagi orang-orang untuk memiliki kualifikasi yang baik dan berbicara dalam bahasa yang memadai, sehingga mereka dapat berkomunikasi dengan baik dengan pelanggan dan karyawan,” katanya.

Jika ini diatur dengan benar, dia percaya bahwa mempekerjakan staf dari negara-negara di luar Uni Eropa dapat berkontribusi untuk memecahkan masalah kekurangan staf. Apakah karena itu ada pelonggaran aturan dan prosedur, seperti yang ingin dilihat Pollack? “Kami dapat melihat apakah kami harus menyesuaikan prosedur besar jika terlalu memakan waktu atau terlalu ketat. Tapi kami tidak membuat kompromi dalam hal keselamatan dan kualifikasi orang.”

Asosiasi Perawat dan Perawatan Belanda (V&VN), asosiasi profesional untuk perawat, percaya bahwa penting juga untuk tidak berkompromi dalam hal kemahiran bahasa Belanda dan kualitas pekerja perawatan kesehatan. Selain itu, wajib militer tidak boleh menyebabkan kerugian di negara asal dan pelatihan harus mencakup perpanjangan masa tinggal, menurut V&VN.

Agen perekrutan Yomema baru bisa mendapatkan mahasiswa keperawatan dari Indonesia setelah dua tahun bersaing dengan IND dan UWV. Untuk waktu yang lama, IND percaya bahwa itu adalah tindakan ilegal. Sejak November, 64 siswa di Belanda telah memulai studi mereka di HBO Nursing. Mereka magang di tiga institusi kesehatan, misalnya di Drenthe dan Flevoland. Mereka juga diperbolehkan bekerja paruh waktu 16 jam seminggu. Yomema berencana untuk menarik 1.200 siswa ke Belanda setiap tahun melalui struktur studi ini. Idenya adalah para siswa akan meninggalkan Belanda lagi setelah studi mereka.

READ  Perusahaan ekuitas swasta CVC sejauh ini telah mengumpulkan $4,45 miliar dalam dana keenam yang berfokus pada Asia