BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Di mana garis merah NATO?”  – Aturan

“Di mana garis merah NATO?” – Aturan

“Negara-negara anggota NATO masih harus membuat banyak pertimbangan etis dalam perang ini,” kata Profesor Hermann Matijs.

Dalam pidato pelantikannya, Presiden AS Joe Biden mengatakan akan ada pertempuran antara demokrasi dan rezim otoriter. Sebenarnya, itu berarti perjuangan antara blok Barat, yang dipimpin oleh Amerika Serikat, dan kekuatan baru: Republik Rakyat Komunis Tiongkok dengan ekonomi yang dikelola negara. Kekuatan militer telah berpindah dari Atlantik ke Pasifik selama beberapa dekade. Ada mencatat kehadiran unit angkatan laut Angkatan Darat AS. Namun Perjanjian Aukus baru-baru ini antara Amerika Serikat, Inggris, dan Australia juga telah menunjukkan pentingnya aliansi Asia dan Barat dalam menghadapi ancaman kuning dari China.

pengeluaran

NATO, yang menghitung angka-angka yang diselaraskan pada pengeluaran pertahanan, memperkirakan pengeluaran nasional saat ini untuk tahun 2021 sebagai berikut: Amerika Serikat (811 miliar dolar AS) sendiri berada di urutan teratas, diikuti oleh Inggris (70 miliar), dan Jerman (59 miliar) . Prancis (54 miliar). Pengeluaran militer Rusia mendekati tingkat yang sama dengan Inggris dan China yang diyakini bernilai $250 miliar. Pada tahun 2021, Belanda akan bernilai $ 14,3 miliar dan Belgia $ 6,5 miliar.

Pada KTT Wales 2014, NATO setuju bahwa pengeluaran militer harus berjumlah 2% dari PDB negara itu. Sebelas dari 30 Negara Anggota memenuhi kriteria ini. Belgia 1,12 persen dan Belanda 1,45 persen. Pemerintah Rota telah memutuskan untuk mencapai 2 persen dalam waktu dua tahun. Kami juga punya lebih banyak uang untuk pertahanan, tetapi jika negara ini ingin mencapai standar 2 persen, dibutuhkan sekitar 4,5 miliar euro setahun untuk militer. Dari segi anggaran dan politik, hal itu sepertinya tidak mungkin dilakukan di Koalisi Tujuh saat ini.

Standar NATO kedua menyatakan bahwa setidaknya 20 persen dari anggaran militer harus digunakan untuk investasi.

Di mana garis merah untuk NATO?

Sembilan belas negara anggota sudah memenuhi kriteria ini, termasuk Belanda. Mengingat program investasi militer aliansi Swedia dan uang tambahan dari pemerintah Vivaldi, Belgia akan berhasil. Oleh karena itu, hampir semua negara NATO akan menghabiskan lebih banyak uang untuk pertahanan. Efeknya sudah terlihat di bursa. Saham perusahaan yang beroperasi di sektor militer yang luas meningkat. Presiden Biden dapat mengenakan bulu itu di topinya ketika dia kembali ke Washington, DC

suksesi

Sebagai lokasi markas NATO dan panglima tertinggi SHAPE, Belgia memiliki kewajiban untuk melakukan sesuatu terhadap militernya. Ini adalah contoh lembaga pemerintah yang telah direstrukturisasi dan underinvested puluhan kali. Koreksi ini menghabiskan banyak uang dan waktu. Tetapi jika politisi Belgia tertarik dengan suksesi Jens Stoltenberg sebagai Sekretaris Jenderal NATO, mereka juga harus dapat menunjukkan bahwa sesuatu yang positif telah terjadi pada pertahanan Belgia. Setelah hampir 15 tahun kepemimpinan Skandinavia NATO, dengan Rasmussen dan Stoltenberg, posisi tersebut kemungkinan akan berpindah ke negara anggota di selatan. Setelah Stoltenberg yang sosialis, kini saatnya mencari seseorang yang Kristen Demokrat, liberal atau konservatif. Tetapi mengingat CDU-CSU berada di oposisi Jerman, kelompok politik ini tampaknya tidak benar-benar berkualitas. Kemudian kita sampai ke Inggris atau Polandia yang konservatif. Tapi untuk Partai Demokrat AS, kandidat Liberal lebih baik. Karena Mark Rutte tidak tertarik, mereka mungkin berakhir di selatan Belanda.

READ  blog langsung | Rusia ingin mengepung Leschansk

Ukraina

Efek ekonomi dari invasi Rusia ke Ukraina mulai terasa: kenaikan harga dan penurunan pasar saham. Tetapi tidak ada konsensus di Eropa Barat mengenai pemisahan minyak dan gas Rusia. Karena Ukraina bukan negara anggota NATO, ketentuan yang relevan dari perjanjian itu tidak dapat diterapkan. Saat ini, NATO tidak ingin meningkatkan perang. Ini harus dilihat dalam konteks strategi Biden pada masalah mendasar: China. Negara-negara NATO Barat harus secara permanen mengerahkan pasukan mereka di perbatasan dengan Rusia. Ini akan mempengaruhi anggaran militer negara-negara tersebut. Sebaliknya, pertanyaan politiknya adalah di mana letak garis merah NATO. Akankah mereka campur tangan jika Presiden Rusia Vladimir Putin menggunakan senjata kimia? Jika demikian, bagaimana? Dengan zona larangan terbang atau mengerahkan pasukan darat?

Masih banyak pertimbangan moral yang harus dilakukan oleh negara-negara anggota NATO dalam perang ini. Pertanyaan juga muncul sampai kapan perang akan berlanjut? Mengakhiri konflik ini pada musim panas adalah masalah ekonomi dan anggaran yang tetap cocok untuk Barat. Tetapi konflik yang lebih lama – waktu bermain yang menguntungkan Putin – menghadapkan negara-negara NATO Eropa ke situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Sudah jelas dalam sanksi terhadap Rusia bahwa negara-negara NATO di Uni Eropa tidak berada di halaman yang sama. Ini juga menjadi trade-off antara prinsip-prinsip politik dan realitas ekonomi.

G20

KTT G20 dijadwalkan akan diadakan di pulau Bali, Indonesia, pada akhir Oktober. Presiden Putin akan berada di sana. Apa yang akan dilakukan anggota NATO di Uni Eropa? Boikot KTT ketika pemimpin Rusia datang atau menuntut agar Indonesia tidak datang atau pergi? Apakah mereka akan duduk di meja yang sama?

READ  Iduna memulai gugatan negara bagian untuk dukungan coronavirus untuk agen perjalanan di rumahhome

Dalam pidato pelantikannya, Presiden AS Joe Biden mengatakan akan ada pertempuran antara demokrasi dan rezim otoriter. Sebenarnya, itu berarti perjuangan antara blok Barat, yang dipimpin oleh Amerika Serikat, dan kekuatan baru: Republik Rakyat Komunis Tiongkok dengan ekonomi yang dikelola negara. Kekuatan militer telah berpindah dari Atlantik ke Pasifik selama beberapa dekade. Ada mencatat kehadiran unit angkatan laut Angkatan Darat AS. Namun Perjanjian Aukus baru-baru ini antara Amerika Serikat, Inggris, dan Australia juga menyoroti pentingnya aliansi Asia dan Barat dalam menghadapi ancaman kuning dari China. NATO, yang menghitung angka-angka yang diselaraskan pada pengeluaran pertahanan, memperkirakan pengeluaran nasional saat ini untuk tahun 2021 sebagai berikut: Amerika Serikat saja ($811 miliar) diikuti oleh Inggris (70 miliar), Jerman (59 miliar) dan Prancis (54 miliar). Pengeluaran militer Rusia mendekati tingkat yang sama dengan Inggris dan China yang diyakini bernilai $250 miliar. Pada tahun 2021, Belanda akan bernilai $ 14,3 miliar dan Belgia $ 6,5 miliar. Pada KTT Wales 2014, NATO setuju bahwa pengeluaran militer harus berjumlah 2% dari PDB negara itu. Sebelas dari 30 Negara Anggota memenuhi kriteria ini. Belgia 1,12 persen dan Belanda 1,45 persen. Pemerintah Rota telah memutuskan untuk mencapai 2 persen dalam waktu dua tahun. Kami juga punya lebih banyak uang untuk pertahanan, tetapi jika negara ini ingin mencapai standar 2 persen, dibutuhkan sekitar 4,5 miliar euro setahun untuk militer. Dari segi anggaran dan politik, hal itu sepertinya tidak mungkin dilakukan di Koalisi Tujuh saat ini. Standar NATO kedua menyatakan bahwa setidaknya 20 persen dari anggaran militer harus digunakan untuk investasi. Sembilan belas negara anggota sudah memenuhi kriteria ini, termasuk Belanda. Mengingat program investasi militer aliansi Swedia dan uang tambahan dari pemerintah Vivaldi, Belgia akan berhasil. Oleh karena itu, hampir semua negara NATO akan menghabiskan lebih banyak uang untuk pertahanan. Efeknya sudah terlihat di bursa. Saham perusahaan yang beroperasi di sektor militer yang luas meningkat. Presiden Biden dapat mengenakan bulu itu di topinya ketika dia kembali ke Washington, DC. Sebagai lokasi markas NATO dan panglima tertinggi SHAPE, Belgia memiliki kewajiban untuk melakukan sesuatu terhadap militernya. Ini adalah contoh lembaga pemerintah yang telah direstrukturisasi dan underinvested puluhan kali. Koreksi ini menghabiskan banyak uang dan waktu. Tetapi jika politisi Belgia tertarik dengan suksesi Jens Stoltenberg sebagai Sekretaris Jenderal NATO, mereka juga harus dapat menunjukkan bahwa sesuatu yang positif telah terjadi pada pertahanan Belgia. Setelah hampir 15 tahun kepemimpinan Skandinavia NATO, dengan Rasmussen dan Stoltenberg, posisi tersebut kemungkinan akan berpindah ke negara anggota di selatan. Setelah Stoltenberg yang sosialis, kini saatnya mencari seseorang yang Kristen Demokrat, liberal atau konservatif. Tetapi mengingat CDU-CSU berada di oposisi Jerman, kelompok politik ini tampaknya tidak benar-benar berkualitas. Kemudian kita sampai ke Inggris atau Polandia yang konservatif. Tapi untuk Partai Demokrat AS, kandidat Liberal lebih baik. Karena Mark Rutte tidak tertarik, seseorang mungkin berakhir di selatan Belanda, dan konsekuensi ekonomi dari invasi Rusia ke Ukraina jelas: kenaikan harga dan jatuhnya pasar saham. Tetapi tidak ada konsensus di Eropa Barat mengenai pemisahan minyak dan gas Rusia. Karena Ukraina bukan negara anggota NATO, ketentuan yang relevan dari perjanjian itu tidak dapat diterapkan. Saat ini, NATO tidak ingin meningkatkan perang. Ini harus dilihat dalam konteks strategi Biden pada masalah mendasar: China. Negara-negara NATO Barat harus secara permanen mengerahkan pasukan mereka di perbatasan dengan Rusia. Ini akan mempengaruhi anggaran militer negara-negara tersebut. Sebaliknya, pertanyaan politiknya adalah di mana letak garis merah NATO. Akankah mereka campur tangan jika Presiden Rusia Vladimir Putin menggunakan senjata kimia? Jika demikian, bagaimana? Dengan zona larangan terbang atau mengerahkan pasukan darat? Masih banyak pertimbangan moral yang harus dilakukan oleh negara-negara anggota NATO dalam perang ini. Pertanyaan juga muncul sampai kapan perang akan berlanjut? Mengakhiri konflik ini pada musim panas adalah masalah ekonomi dan anggaran yang tetap cocok untuk Barat. Tetapi konflik yang lebih lama – waktu bermain yang menguntungkan Putin – menghadapkan negara-negara NATO Eropa ke situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Sudah jelas dalam sanksi terhadap Rusia bahwa negara-negara NATO di Uni Eropa tidak berada di halaman yang sama. Ini juga menjadi trade-off antara prinsip-prinsip politik dan realitas ekonomi. KTT G20 dijadwalkan akan diadakan di pulau Bali, Indonesia, pada akhir Oktober. Presiden Putin akan berada di sana. Apa yang akan dilakukan anggota NATO di Uni Eropa? Boikot KTT ketika pemimpin Rusia datang atau menuntut agar Indonesia tidak datang atau pergi? Apakah mereka akan duduk di meja yang sama?

READ  Gogoro "Tesla of the scooters" diluncurkan ke publik melalui SPAC: pasar 500 juta mobil