BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Intermountain Health menggunakan “Collin the Colon” raksasa untuk mempromosikan kolonoskopi reguler

Intermountain Health menggunakan “Collin the Colon” raksasa untuk mempromosikan kolonoskopi reguler

Perkiraan waktu membaca: 4-5 menit

Sandy – Meskipun kanker paling umum ketiga dan penyebab kematian kedua akibat kanker, kanker usus besar adalah salah satu bentuk penyakit yang paling dapat dicegah.

Berfokus pada kanker usus besar sepanjang Maret, Intermountain Health mengangkut kolonoskopi tiup raksasa ke banyak fasilitasnya untuk mendidik staf, pasien, dan masyarakat tentang pentingnya kolonoskopi.

Barisan tiang tiup memiliki panjang 12 kaki dan berat 113 lbs. Senin adalah pemberhentiannya yang ke-10, di Rumah Sakit Alta View, dan dia akan melakukan kolonoskopi Dia terus pergi ke berbagai lokasi di Utah dan Idaho Sebagai bagian dari kampanye kesadaran Intermountain. Ini menunjukkan bagian usus besar yang sehat, polip atau benjolan pada usus besar, polip ganas yang tampak lebih vaskular dan berwarna merah, sel prakanker, sel prakanker lanjut dan penyakit Crohn.

Perahu karet besar, yang disebut “Collin the Colon”, dipinjam dari Boston Scientific, produsen perangkat medis.

Dr Austin Cannon, seorang ahli bedah kolorektal di Intermountain Medical Center, mengatakan pasiennya tidak selalu memiliki riwayat kanker usus besar dalam keluarga mereka, dan mereka sehat – sehingga mereka tidak berharap untuk menemukan masalah. Selama kanker diketahui lebih awal, katanya, sangat bisa diobati.

Kolonoskopi dapat digambarkan sebagai “cobaan berat”, tetapi, kata Cannon, penting untuk menormalkan percakapan tentang kolonoskopi.

“Kanker usus besar bisa menyerang siapa saja, dan penting untuk dilakukan skrining,” ujarnya.

Cannon mengatakan dia mendorong pasien untuk sering datang untuk kolonoskopi dan memberi tahu anggota keluarga mereka yang berisiko terkena kanker usus besar untuk menjalani kolonoskopi juga. Cannon mengatakan bahwa bagi siapa pun yang memiliki kerabat tingkat pertama dengan kanker usus besar, kolonoskopi adalah satu-satunya tes yang harus mereka gunakan karena lebih baik dalam mengidentifikasi polip yang dapat segera dihilangkan, menurunkan risiko kanker usus besar.

READ  'Peningkatan' rawat inap akibat COVID dilaporkan di Texas Utara, menurut Dewan Rumah Sakit DFW - NBC 5 Dallas-Fort Worth

Nicole Gardner, direktur perawat untuk endoskopi di Rumah Sakit Alta View, mengatakan dia berharap orang akan mencari tanda-tanda kanker usus besar dan mendapatkan kolonoskopi secara teratur dan tepat waktu — pada usia 45, atau lebih awal untuk orang dengan riwayat keluarga kanker usus besar. .

Dia mengatakan bahwa profesional kesehatan lebih suka menemukan kanker pada tahap polip, tetapi kolonoskopi diperlukan untuk menentukan keberadaannya. Waktu polip berkembang menjadi kanker bervariasi dari orang ke orang, itulah sebabnya janji temu berikutnya setelah kolonoskopi pertama seseorang berbeda.

Nicole Gardner menunjukkan polip normal pada tampilan usus besar tiup di Rumah Sakit Alta View Intermountain Health pada hari Senin.
Nicole Gardner menunjukkan polip normal pada tampilan usus besar tiup di Rumah Sakit Alta View Intermountain Health pada hari Senin. (Foto: Emily Ashcraft, KSL.com)

Dokter yang lebih tua merekomendasikan untuk menyesuaikan kolonoskopi pertama mereka baru-baru ini dari 50 menjadi 45. Dokter menemukan kanker usus besar pada pasien yang lebih muda dan lebih muda, dan dia memperkirakan bahwa rentang usia rata-rata untuk diagnosis akan menurun bahkan sebelum tahun 2030, kata Gardner.

“Kami hanya menemukan semakin banyak (anak muda) dengan kanker usus besar, jadi ayolah, lakukan skrining untuk memastikannya,” katanya.

Gardner mengatakan beberapa orang enggan datang karena persiapan prosedur tidak ideal bagi kebanyakan orang, dan gagasan untuk tidur dan menjalani prosedur juga mengintimidasi beberapa orang. Tapi dia mendesak orang untuk tidak mengabaikan tanda dan gejala seperti pendarahan dubur, perubahan kebiasaan buang air besar, sakit perut, dan penurunan berat badan yang tidak disengaja.

Ia mengatakan pilihan gaya hidup juga dapat membantu mengurangi risiko kanker usus besar, termasuk tidak merokok, menjaga berat badan yang sehat, dan rutin berolahraga.

Dengan penurunan usia skrining yang disarankan, dan dengan banyak prosedur yang tertunda karena pandemi COVID-19, ada lebih banyak orang yang harus menjalani kolonoskopi daripada sebelumnya. Intermountain telah mempersiapkan lonjakan tersebut, dan telah membangun proses yang disederhanakan untuk menjadwalkan orang untuk prosedur tersebut lebih cepat.

After People, kata Laurie Smit, direktur operasi klinis untuk endoskopi di Intermountain Health Isi formulir onlineMereka akan dihubungi dalam satu atau dua hari untuk menjadwalkan prosedur. Dia mengatakan sistem itu “berpusat pada pasien” dan akan bekerja sesuai jadwal pasien. Orang kemungkinan tidak akan dapat bekerja segera setelah prosedur karena mereka telah dibius, kata Smit, tetapi mereka umumnya dapat kembali bekerja keesokan harinya.

Tujuh rumah sakit dan 17 dokter dihubungkan melalui perangkat lunak penjadwalan pusat, membuat prosedur ini dapat diakses oleh lebih banyak warga Utah.

“Ini benar-benar memberi pasien pilihan untuk dipilih, dan ini benar-benar tentang pasien dan pilihan mereka,” kata Smit.

Intermountain mulai menggunakan sistem tersebut pada Maret tahun lalu, dan prosedur pertama dilakukan pada Mei. Melalui program tersebut, pasien dapat menjalani operasi rata-rata dalam 35 hari. Biasanya, ada masa tunggu tiga hingga enam bulan, kata Smit, yang menunjukkan bahwa program mereka sangat sukses.

“Masukkan, selesaikan – ini bukan masalah besar dan menyelamatkan nyawa,” katanya.

gambar-gambar

cerita terkait

Cerita kesehatan terbaru

Emily Ashcraft bergabung dengan KSL.com sebagai reporter pada tahun 2021. Dia meliput masalah pengadilan dan hukum, serta berita kesehatan, keyakinan, dan agama.

Lebih banyak cerita yang mungkin menarik bagi Anda