BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan menemukan bahan superkonduktor yang benar-benar dapat merevolusi energi

Para ilmuwan menemukan bahan superkonduktor yang benar-benar dapat merevolusi energi

Para ilmuwan telah menemukan zat baru yang dapat disetel untuk mengubah seluruh dunia.

Para peneliti mengatakan mereka telah menciptakan bahan superkonduktor yang bekerja pada suhu dan tekanan yang cukup rendah untuk digunakan dalam situasi praktis.

Ini mencapai terobosan yang telah dikejar para ilmuwan selama lebih dari satu abad, dalam membuat bahan yang mampu mentransmisikan listrik tanpa hambatan, dan melewatkan medan magnet di sekitar materi.

Penemuannya dapat menghasilkan jaringan listrik yang mampu melakukan transmisi daya tanpa batas, menghemat hingga 200 juta megawatt-jam yang saat ini hilang karena resistensi. Itu juga dapat berkontribusi pada fusi nuklir, proses yang telah lama dicari yang dapat menciptakan energi tak terbatas.

Aplikasi lain, mereka menyarankan, termasuk kereta api berkecepatan tinggi, kapal berbantalan udara dan peralatan medis jenis baru.

Sebuah tim yang dipimpin oleh ilmuwan yang sama, Ranga Dias, sebelumnya melaporkan pembuatan dua bahan superkonduktor yang sedikit lebih sedikit tetapi serupa dalam makalah yang diterbitkan di alam Dan Surat pemeriksaan fisik. itu alam Makalah itu akhirnya ditarik kembali oleh editor jurnal, di tengah pertanyaan tentang pendekatan para ilmuwan.

Kali ini, Profesor Dias dan timnya mengatakan mereka telah mengambil langkah ekstra untuk menghindari kritik serupa. Para ilmuwan ingin memvalidasi makalah lama itu dengan data baru yang dikumpulkan di luar lab, dengan tim ilmuwan yang menontonnya secara langsung, dan menjalankan proses yang mirip dengan penelitian baru.

Bahan baru ini dijelaskan dalam sebuah makalah, Bukti untuk Superkonduktivitas Kuasi-ambien dalam Lutetium Hydride N-doped, diterbitkan dalam alam Hari ini.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb berhasil dikerahkan

Substansi tersebut dijuluki “materi merah”, karena warnanya dan sebagai referensi untuk suatu substansi dari Star Trek. Saya menemukan nama ini selama proses pembuatannya, ketika para ilmuwan menemukan bahwa itu tiba-tiba berubah menjadi “sangat merah terang” sambil membuatnya.

Profesor Dias dan timnya membuat bahan tersebut dengan mengambil logam tanah jarang yang disebut lutetium dan mencampurkannya dengan hidrogen dan sebagian kecil nitrogen. Mereka kemudian dibiarkan bereaksi selama dua atau tiga hari, pada suhu tinggi.

Senyawa itu memiliki warna biru yang kaya, menurut surat kabar itu. Tapi itu kemudian ditekan pada tekanan yang sangat tinggi, ketika berubah dari biru menjadi merah muda saat mencapai superkonduktivitas, dan kemudian menjadi merah kaya dalam keadaan logam non-superkonduktor.

Untuk bekerja, bahan tersebut masih perlu dipanaskan hingga 20,5 derajat Celcius dan dikompresi hingga sekitar 145.000 psi. Tapi ini jauh lebih tidak padat dibandingkan bahan serupa lainnya – termasuk yang diumumkan oleh Profesor Dias pada tahun 2020 yang menimbulkan kehebohan dan skeptisisme dari para ilmuwan.

Cukup praktis sehingga para ilmuwan yang terlibat dalam makalah mengatakan itu akan menandai era baru untuk penggunaan praktis bahan superkonduktor.

“Jalan menuju elektronik konsumen superkonduktor, transmisi daya dan jalur transmisi, dan peningkatan signifikan pada kurungan magnetik fusi menjadi kenyataan,” kata Profesor Dias dalam sebuah pernyataan. “Kami percaya kami sekarang berada di era superkonduktivitas modern.”

Aplikasi praktis seperti itu dapat mencakup penggunaan bahan tersebut untuk mempercepat pengembangan “mesin tokamak” yang sedang dikembangkan untuk mencapai fusi nuklir.