BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inti es Greenland yang telah lama hilang mengindikasikan potensi bencana kenaikan permukaan laut



CNN

Inti es yang baru ditemukan diambil dari bawah Lapisan es Greenland beberapa dekade yang lalu Terungkap bahwa sebagian besar negara itu bebas dari es sekitar 400.000 tahun yang lalu, ketika suhunya mirip dengan suhu yang mendekati dunia sekarang, menurut sebuah laporan baru – sebuah temuan meresahkan yang dapat menimbulkan konsekuensi bencana bagi kenaikan permukaan laut.

itu Para penulis mengatakan studi tersebut membalikkan asumsi sebelumnya bahwa sebagian besar lapisan es Greenland telah membeku selama jutaan tahun. Sebaliknya, pemanasan alami ringan telah menyebabkan pencairan yang meluas dan kenaikan permukaan laut lebih dari 1,4 meter (4,6 kaki), menurut laporan tersebut. Diterbitkan Kamis di jurnal Science.

“Ketika Anda melihat apa yang telah dilakukan alam di masa lalu, sebagai ahli geosains, itu adalah panduan terbaik yang kita miliki untuk masa depan,” kata Paul Berman, seorang ilmuwan Universitas Vermont dan penulis utama studi tersebut.

Dia mengatakan kepada CNN apa yang dia maksud adalah “menakutkan”.

Tingkat karbon dioksida di atmosfer sekarang 1,5 kali lebih tinggi daripada 400.000 tahun yang lalu, dan Suhu global terus meningkat.

Jika Lapisan Es Greenland mengalami pencairan yang cepat selama periode pemanasan sedang, penulis penelitian mengatakan dalam sebuah laporan oleh penulis penelitian, itu “bisa lebih sensitif terhadap perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia daripada yang dipahami sebelumnya – dan akan rentan terhadap pencairan yang cepat dan tidak dapat diubah di abad-abad mendatang.” penyataan.

Hal ini akan berdampak besar pada kenaikan muka air laut. Jika lapisan es Greenland benar-benar mencair, permukaan laut akan naik sekitar 7 meter (23 kaki) telah menyebabkan malapetaka bagi miliaran orang yang tinggal di sepanjang pesisir dunia.

READ  Penemuan keterikatan kuantum adalah langkah maju yang revolusioner • Earth.com

Untuk menyelesaikan penelitian, Berman dan tim ilmuwan internasional menghabiskan waktu bertahun-tahun menganalisis sedimen beku dari inti es yang dikumpulkan pada tahun 1966 di Camp Century, sebuah pangkalan militer AS di barat laut Greenland. Para ilmuwan mengebor lebih dari 4.500 kaki es untuk menarik sampel tanah dan batu setinggi 12 kaki dari bawah lapisan es.

Pada saat itu, tidak ada teknologi untuk menangkap sedimen dengan baik, kata Berman, sehingga hilang dalam freezer selama beberapa dekade. Kemudian, pada 2017, ditemukan kembali di Denmark.

Berman pergi ke Kopenhagen dan membawa dua sampel ke Universitas Vermont untuk diuji. Ketika para ilmuwan mulai menyaringnya untuk memisahkan sedimen, mereka terkejut melihat ranting, lumut, daun, dan biji.

“Kami memiliki ekosistem beku yang membatu di sini,” kata Berman, “dan itu berarti, tentu saja, lapisan es hilang karena Anda tidak dapat menanam tanaman di bawah es satu mil.”

Paul Berman/Universitas Vermont

Sampel sub-es diproses dari Camp Century di University of Vermont.

Ilmuwan masih perlu mengetahui berapa lama tanaman itu tumbuh. Untuk menentukan kerangka waktu, sampel diteruskan ke tim di Universitas Negeri Utah, yang menggunakan pendaran — teknik yang memungkinkan mereka menentukan tanggal terakhir sedimen yang terpapar sinar matahari.

Para ilmuwan menghitung bahwa sedimen tersebut diendapkan di lingkungan bebas es sekitar 416.000 tahun yang lalu.

“Ini benar-benar bukti antipeluru pertama bahwa sebagian besar lapisan es Greenland menghilang saat menjadi hangat,” kata Berman. Dia menambahkan, “Masa lalu Greenland, terawetkan dalam permafrost setinggi 12 kaki, menunjukkan masa depan planet yang hangat, basah, dan sebagian besar bebas es.”

Potensi dampak kenaikan permukaan laut sangat besar, Tammy Ritnor, seorang profesor di Utah State University dan salah satu penulis studi tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Kami melihat kenaikan permukaan laut dalam meter, mungkin puluhan meter. Kemudian lihat ketinggian Kota New York, Boston, Miami, dan Amsterdam. Lihatlah India dan Afrika – sebagian besar pusat populasi dunia dekat dengan permukaan laut.”

READ  Tingkat metabolisme pembatasan kalori sedang, kekebalan untuk periode kesehatan yang lebih lama

Selain berkontribusi terhadap kenaikan permukaan air laut, hilangnya es juga mempercepat pemanasan global, karena es putih, yang memantulkan energi matahari dari permukaan bumi, digantikan oleh batuan dan tumbuh-tumbuhan yang lebih gelap, yang menyerap energi matahari.

“Ada reaksi yang terjadi begitu Anda mulai melepaskan lapisan es saat kita menghangat lebih cepat,” kata Berman.

Penelitian ini penting karena “meningkatkan keyakinan kita dalam memprediksi berapa banyak pencairan yang dapat kita harapkan dalam iklim yang lebih hangat,” kata Andrew Shepherd, ketua Departemen Geografi dan Ilmu Lingkungan di Universitas Northumbria di Inggris, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Temuan ini mungkin memaksa evaluasi ulang pemikiran lama, kata Jason Box, seorang profesor glasiologi di Survei Geologi Denmark dan Greenland, yang juga tidak terlibat dalam penelitian ini.

“Pemanasan saat ini dari emisi gas rumah kaca dapat mengurangi lapisan es Greenland lebih cepat dari yang diperkirakan,” katanya kepada CNN.

Bagi Berman, itu semua menambah bukti bahwa lapisan es Greenland rapuh.

Kecuali jika dunia mengambil tindakan drastis untuk mengurangi polusi ke tingkat nol dari pemanasan planet, dan pada saat yang sama menghilangkan polusi karbon yang sudah ada di atmosfer, dia mengatakan “kita menghilangkan lapisan es Greenland, dan sebagian besar kenaikan permukaan laut akan terjadi dengan cepat.”

“Ahli geologi biasanya tidak terlalu terganggu dengan apa yang kita temukan,” katanya. “Tapi ini benar-benar menjengkelkan.”