BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Investor Belanda yang terlibat dalam kebakaran hutan di Indonesia – Milieudefensie

Investor Belanda yang terlibat dalam kebakaran hutan di Indonesia – Milieudefensie

Amsterdam, Jakarta, 2 Oktober 2015 – Kebakaran hutan dan lahan gambut di Indonesia sebagian besar terjadi di perkebunan kelapa sawit. WALHI, organisasi saudara Milieudefensie di Indonesia, mengumumkan hal tersebut hari ini. Perusahaan yang paling dekat hubungannya dengan kebakaran melalui perkebunan, anak perusahaan atau pemasoknya adalah perusahaan kelapa sawit Wilmar. Wilmar dibiayai dengan dana Belanda melalui Rabobank, ABN Amro, ING dan dana pensiun ABP dan PFZW.

Kebakaran hutan di Indonesia, yang dirasakan hingga ke Singapura dan Malaysia, menimbulkan begitu banyak kabut asap sehingga menyebabkan ribuan orang menderita masalah kesehatan serius dan bahkan meninggal. Tabungan Belanda

Milieudefensie telah berkampanye menentang Wilmar selama bertahun-tahun atas keterlibatan perusahaan tersebut dalam deforestasi dan pencurian lahan. Pada tahun 2013, Wilmar menjanjikan penghentian segera deforestasi dan eksploitasi lahan gambut. Tampaknya janji-janji tersebut tidak dipenuhi. Rabobank telah mempunyai beberapa pinjaman dengan Wilmar sejak tahun 2011. Dana pensiun Belanda ABP dan PFZW juga memiliki hubungan keuangan dengan Wilmar. Semua pemodal ini mempunyai kebijakan untuk hanya berinvestasi pada perusahaan yang mematuhi persyaratan keberlanjutan tertentu. Latihan tampaknya kurang menyenangkan.

Hutan tropis

Anouk van Baalen, Content Officer di Milieudefensie yang baru saja kembali dari Indonesia: “Dalam beberapa minggu terakhir, saya telah melihat, mencium dan merasakan betapa berbahayanya kebakaran ini terhadap kesehatan masyarakat. Bau api unggun tidak akan pernah sama lagi telah menyebar ke hutan hujan tropis di sekitarnya, menyebabkan dampak serius terhadap keanekaragaman hayati dan iklim, dan bank serta dana pensiun tidak bisa lagi menutup mata atas keterlibatan mereka dalam bencana ini terhadap masyarakat dan lingkungan.

Kebakaran tahunan

Kebakaran hutan dan lahan gambut telah terjadi di Indonesia setiap tahun selama delapan belas tahun. Perusahaan kini mengelola sekitar 57 juta hektar hutan dan lahan. Monopoli korporasi ini terkait dengan pengelolaan yang buruk, sehingga pembakaran lahan jelas merupakan praktik sehari-hari. Dampak iklim

READ  Gogoro "Tesla of the scooters" diluncurkan ke publik melalui SPAC: pasar 500 juta mobil

Kebakaran menjadi lebih parah tahun ini karena kekeringan yang berkepanjangan. Kekeringan di Indonesia terkait dengan fenomena El Niño. Kekuatan fenomena El Niño diperkirakan akan meningkat dalam beberapa bulan mendatang. Kebakaran hutan selama El Niño akan meningkatkan emisi karbon dioksida secara signifikan. Selama El Niño yang sangat kuat terakhir (1997-1998), kebakaran hutan gambut di Kalimantan dan Sumatra meningkatkan emisi karbon dioksida antropogenik global sekitar 25 hingga 40 persen. Meliodefense menyerukan kepada negara-negara untuk memanfaatkan urgensi ini untuk mencapai kesepakatan iklim yang kuat di Paris pada bulan Desember.