BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Isolasi adalah kompromi – De Groene Amsterdammer

Protes di Staatsliedenbuurt di Schiedam, 18 Januari. Insulasi yang buruk menyebabkan biaya pemanasan yang tinggi, jamur, dan masalah kesehatan. Perusahaan perumahan sedang mencari solusi

© Hans van Ron / ANP

Ini ketakutan Kesamaan yang dimiliki oleh banyak kepala negara: Kenaikan harga energi telah membawa gerombolan orang turun ke jalan. Itu terjadi pada Presiden Prancis Emmanuel Macron ketika dia memperkenalkan pajak hijau untuk solar dan bensin pada tahun 2018, dan orang Prancis yang marah dengan jaket kuning mengambil alih jalan-jalan di Paris. Perbandingannya mudah dilakukan dengan revolusi tahun 1789, karena terjadi sebelumnya: penyesuaian harga minyak menyebabkan revolusi di Indonesia dan Myanmar dan meluasnya protes di banyak negara.

Maka tidak heran jika kepanikan melanda banyak ibu kota dalam beberapa pekan terakhir. Harga energi berada pada tingkat rekor; Harga gas telah meningkat lima kali (!) dibandingkan tahun lalu dan harga eceran bensin yang disarankan telah melebihi 2 euro per liter untuk pertama kalinya. Spanyol telah membunyikan alarm di Brussel untuk tindakan darurat, Prancis telah memastikan harga energi yang lebih tinggi dengan menarik portofolionya sendiri, Inggris telah melihat beberapa perusahaan energi runtuh pada saat yang sama dengan serbuan ke bensin, dan kebijakan Belanda telah menunjukkan dirinya tidak seperti biasanya. menentukan ketika pada saat yang sama. . hari itu tno Dia memperingatkan “kemiskinan energi” dan mengalokasikan lima ratus juta euro untuk mengurangi tagihan energi bagi warga negara dan bisnis.

Ketakutan bahwa Spanyol berbagi dengan Komisi Eropa dalam sebuah pesan adalah bahwa dari banyak: Kenaikan harga energi dapat memicu “balasan” terhadap tindakan CO2. Kebijakan iklim baru saja diluncurkan dan sekarang dalam bahaya dipertanyakan lagi dengan angin sakal pertama dengan KTT iklim November yang penting di Glasgow di cakrawala. Karena hubungan antara kenaikan harga dan transisi energi sedang dibuat dengan cepat: energi terbarukan membutuhkan investasi yang tinggi dan biaya tambahan ini diteruskan langsung ke pelanggan.

Namun, harga puncak saat ini tidak ada hubungannya dengan transisi, kata Machel Mulder, profesor ekonomi energi di Universitas Groningen. Dia terutama melihat faktor “pasar” dan “geopolitik” yang berperan dalam “fenomena sementara” ini. Setelah musim dingin yang relatif keras dalam penguncian, ekonomi mulai meningkat lagi di seluruh dunia, sementara pasokan minyak dan gas belum siap untuk itu. Pada saat yang sama, Rusia memainkan peran yang meragukan. Tampaknya berperan dalam meningkatkan permintaan gasnya untuk menekan pembukaan Nordstream 2 (pipa gas antara Rusia dan Jerman yang dianggap sangat sensitif secara politik). Sementara itu, China melambai cek kosong di depan beberapa pemasok, yang berarti kapal-kapal dengan gas cair lebih memilih untuk melewati Eropa untuk sementara waktu.

Sepenuhnya independen dari perubahan iklim Anda tidak akan pernah bisa melihat harga energi naik lagi. Harga karbon dioksida Eropa (harga emisi satu ton karbon dioksida) telah meningkat tajam – omong-omong, persis sesuai rencana, dengan harapan bahwa penggunaan karbon dioksida yang mahal akan mengarah pada keberlanjutan di perusahaan – dan biaya ini akan diteruskan ke pelanggan. Tetapi menurut Komisaris Eropa untuk Urusan Iklim, Frans Timmermans, segalanya tidak bergerak dengan cepat. Hanya seperlima dari kenaikan harga karena harga karbon dioksida yang lebih tinggi, katanya, “sisanya hanyalah akibat dari kekurangan,” yang didukung oleh fakta bahwa harga energi juga meledak di bagian lain dunia. dimana karbon dioksida tidak ada. Harga sudah masuk.

READ  Perusahaan teknologi harus membayar untuk berita tersebut

Apakah itu tentang perubahan iklim atau pasar, pertanyaannya adalah apakah itu penting, karena dalam praktiknya tidak pernah tentang hitam dan putih. Pajak hijau Macron pada awalnya mencakup kenaikan yang relatif kecil sebesar empat sen per liter untuk bensin dan tujuh sen untuk solar, tetapi ini telah ditambah dengan gejolak yang meningkat atas seluruh kebijakan sosial dan ekonominya dalam konteks meningkatnya ketidaksetaraan di negara tersebut dan pemulihan di harga energi dalam ketidakpuasan. Ini dengan cepat melahirkan pasar, dengan pajak lingkungan sebagai tujuan bersama. Lagi pula, mudah untuk mengidentifikasi pelakunya.

Namun, ada sisi positifnya juga Pada harga tinggi itu, Mitchell Mulder percaya. Faktanya, harga puncak ini “terlalu bagus” untuk transisi, karena jika ada waktu untuk berinvestasi dalam langkah-langkah penghematan energi atau energi terbarukan, maka harga alternatif fosil tinggi. Dia menjelaskan: “Kebanyakan penghematan energi dilakukan ketika harga tinggi. Biaya energi angin per megawatt-jam (MWh) rata-rata sekitar enam puluh euro, dan harga jual sekarang sekitar 150 euro per megawatt-jam. Ini adalah insentif yang besar untuk investasi.

tno– Peneliti Peter Mulder pada prinsipnya mendukung “buku pelajaran ekonomi” ini, “Bagaimanapun, ada efek negatif pada penggalian dan hanya baik jika ini tercermin dalam harga yang lebih tinggi, karena ini mensimulasikan keberlanjutan.” Tetapi kemudian Anda harus bertanya pada diri sendiri apakah biaya ini didistribusikan secara adil ke seluruh masyarakat. Di sinilah sering terjadi kesalahan, menurut penelitian yang dia dan rekannya Coen Straver lakukan tentang “kemiskinan energi” di Belanda.

“Orang dengan pendapatan lebih rendah lebih menguntungkan daripada rumah yang terisolasi dengan baik’

Para peneliti di Belanda melaporkan bahwa 550.000 keluarga menderita “kemiskinan energi”. tno dua minggu yang lalu. Keluarga-keluarga ini memiliki pendapatan rendah, tagihan energi yang relatif tinggi, dan sering tinggal di rumah yang terisolasi dengan buruk. Mereka tidak punya uang untuk memasang kaca ganda, memasang panel surya di atap, atau membeli mobil listrik, dan ketika kulkas rusak, versi lama yang boros energi sering dibeli kembali. Jika Anda ingin melibatkan mereka dalam transisi, tidak masuk akal untuk mengenakan pajak lebih banyak pada energi fosil, karena mereka tidak memiliki pilihan alternatif.

READ  Home Chef Memulai Pasar Keren Dengan Chef Jan Smink

Jadi Anda harus membantu kelompok ini, saran Peter Mulder dan Quinn Straver, yang juga mencatat bahwa penelitian mereka didasarkan pada angka-angka dari 2019, sebelum ledakan harga energi, yang diteruskan ke tingkat yang lebih besar atau lebih kecil tergantung pada Anda. Kontrak (pembanding harga Gaslicht.com memperkirakan bahwa rumah tangga dengan kontrak energi variabel harus mengeluarkan setidaknya €550 tambahan untuk tagihan energi mulai 1 Januari, Dewan Pengungsi Norwegia; Michael Mulder memperkirakan kenaikan harga 750 euro untuk rata-rata keluarga). Detail tidak penting.

Straver berpikir “keadilan energi” adalah kata kuncinya, itulah yang salah dengan pajak bensin Macron dan apa yang harus diwaspadai oleh politisi Belanda. Rasa keadilan bertumpu pada tiga pilar, katanya: “Proses menuju perubahan transparan dan diumumkan pada waktu yang tepat dengan ruang lingkup partisipasi, ada pengakuan masalah kelompok tertentu dan hasilnya adalah pengalaman yang adil, semua orang terlibat. ‘ Keputusan Macron datang tiba-tiba, dan itu bersifat publik, dan dengan demikian memukul orang-orang yang tidak mampu membeli mobil listrik atau yang tidak bisa pergi bekerja dengan kereta api lebih keras, dan karenanya dianggap tidak adil. Pajak bahan bakar ternyata menjadi tantangan terakhir bagi ketidakpuasan masyarakat Prancis, dan juga bukan skenario yang tak terbayangkan di Belanda.

Jika Anda menginginkan keadilan energi Adapun situasi Belanda, pajak energi yang diberlakukan pada 2013 akan melonjak.Puisi) di mata. Pajak atas penggunaan listrik dan gas alam ini akan dinaikkan secara bertahap untuk mengurangi konsumsi energi dan hasilnya akan digunakan untuk mendorong energi berkelanjutan. Peter Mulder berkata, “Motivasi total itu benar.” tno, tetapi ini harus berjalan seiring dengan kebijakan yang spesifik dan terarah untuk orang-orang yang tidak memiliki kendali untuk membuat rumah mereka lebih berkelanjutan.

Karena setidaknya 48 persen dari semua rumah tangga Belanda tinggal di rumah dengan isolasi yang buruk atau sedang (label energi D atau kurang) tetapi mereka sendiri tidak dapat berbuat apa-apa. Misalnya, sekitar 85 persen dari “miskin energi” tinggal di rumah kontrakan, terjebak di rumah yang sembrono dan menghadapi tagihan energi yang relatif tinggi setiap bulan. Lima belas persen sisanya memiliki rumah sendiri tetapi tidak mampu untuk merenovasi. Di sini juga, kebijakan yang ditargetkan diperlukan, Peter Mulder dan Koen Straver berpendapat: Pindahkan tuan tanah dengan kombinasi standar isolasi yang ditingkatkan, dan perketat sistem poin sewa (jika rumah tidak diisolasi dengan baik, Anda mendapatkan lebih sedikit poin dan Anda menyewa lebih sedikit). pertanyaan), hibah dan pinjaman. Lima belas persen yang memiliki rumah sendiri tetapi kekurangan uang untuk berinvestasi dalam isolasi atau pompa panas dapat dibantu melalui solusi teknologi standar bersama dengan dukungan keuangan.

READ  De Heus dalam perjalanan untuk akuisisi di Indonesia - Berita akuisisi

Hal yang sama juga terjadi pada lima ratus juta (375 juta warga) yang disisihkan pemerintah untuk Malam Refleksi tahun ini guna mengurangi tagihan energi bagi warga dan bisnis. Peter Mulder mengatakan itu baik bahwa Dewan Perwakilan Rakyat mengindahkan kekhawatiran ini. Tapi Anda menempelkan plester pada luka tanpa melakukan apa-apa tentang penyebabnya. Anda tidak memecahkan masalah khusus dengan tindakan umum.

Gangguan seputar transfer energi Kedengarannya sudah besar, tetapi Belanda masih memiliki jalan panjang sebelum mendekati sistem energi netral CO2, tegas profesor ekonomi energi Mitchell Mulder. ‘Semua stok sekarang menargetkan listrik,’ katanya, dengan menggerakkan listrik atau memanaskan rumah dengan pompa panas (juga listrik), tetapi hanya sepertiga dari listrik kami saat ini dihasilkan dari sumber terbarukan dan listrik menghasilkan kurang dari seperempat dari total kami konsumsi energi, tiga perempat dihabiskan Pemanasan sisa untuk rumah atau boiler Anda dan transportasi adalah melalui penggunaan minyak. Menghitung: Jika semua orang benar-benar beralih ke Tesla dan pompa panas, kita akan membutuhkan sekitar delapan puluh TWh listrik, dibandingkan dengan total 120 TWh yang sebenarnya kita gunakan, yang hanya 40 persen yang dihasilkan secara berkelanjutan. “Semua bagian pada listrik tidak akan berfungsi sampai pasokannya beres.”

Inilah sebabnya mengapa ia percaya bahwa perhatian khusus terhadap efisiensi energi adalah penting, baik untuk rumah tangga maupun bisnis. Bukan hanya karena masih ada dunia yang bisa diperoleh – Machel Mulder memperkirakan penghematan sekitar enam puluh terawatt jam, yang merupakan setengah dari total konsumsi listrik kita sekarang – tetapi juga karena hal ini membuat rumah tangga miskin energi kurang rentan terhadap kelebihan energi.. seperti sekarang. Meski pergeseran tersebut bukan menjadi penyebab utama kenaikan harga saat ini, namun tidak menutup kemungkinan hal itu akan memicu kenaikan harga di masa mendatang. “Banyak yang akan bergantung pada organisasi dan waktu,” kata Peter Mulder, karena mengubah seluruh sistem tenaga adalah pekerjaan yang sangat sulit. “Seberapa cepat gas alam akan dihapus, kapan akan diubah menjadi hidrogen dan kapan semua infrastruktur harus siap?” Kesalahan lahir dalam “perencanaan” dan harga tinggi.

Transisi energi ini harus melalui beberapa cara, tetapi pada akhirnya ini juga merupakan “kabar baik” bagi mereka yang miskin energi, menurut Mulder van tno. “Orang-orang dengan pendapatan rendah, rumah berangin, dan tagihan energi tinggi adalah orang-orang yang paling diuntungkan dari rumah yang terisolasi dengan baik.” Dalam kasus ekstrem, pemerintah selalu dapat turun tangan, tetapi jika Anda tinggal di rumah poster, Anda tidak akan terlalu terpengaruh oleh fluktuasi pasar energi. Dia mengakui bahwa tidak semua ketimpangan dapat dihilangkan melalui tagihan energi, tetapi banyak penderitaan yang tidak perlu dapat dicegah. “Ini mempercepat transisi energi dan mengatasi kemiskinan energi.”