BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penjelasan: Mengapa deforestasi mencapai titik terendah dalam sejarah di Indonesia |  Berita |  Bisnis lingkungan

Penjelasan: Mengapa deforestasi mencapai titik terendah dalam sejarah di Indonesia | Berita | Bisnis lingkungan

Indonesia adalah rumah bagi sepertiga hutan hujan dunia Deforestasi mengalami penurunan tahunan sebesar 8,4 persenKementerian Lingkungan Hidup mengatakan pada Senin (26 Juni).

Indonesia mencatat hilangnya 104.000 hektar hutan dari Juli 2021 hingga Juni 2022, turun dari 113.500 hektar pada tahun sebelumnya, menurut angka pemerintah.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Global Forest Watch, sebuah platform pemantauan hutan dari lembaga nirlaba World Resources Institute, menemukan bahwa tidak ada negara tropis yang mampu mengurangi hilangnya hutan primer sebanyak Indonesia dalam beberapa tahun terakhir.

Para ahli mengaitkan penurunan ini dengan pengendalian kebakaran yang lebih baik dan izin deforestasi yang lebih ketat.

Salah satu langkah yang paling penting adalah membatasi izin (pembukaan) baru pada hutan primer dan lahan gambut. kata pejabat Kementerian Lingkungan Hidup Belinda A. Margono kepada wartawan.

Izin pembukaan hutan memberikan hak untuk membuka hutan untuk menggunakan lahan tersebut untuk tujuan lain, seperti pertanian, perumahan, atau industri.

Perizinan yang lebih ketat ini merupakan bagian dari strategi pemerintah untuk melakukan kontrol yang lebih ketat terhadap kawasan hutan dalam beberapa tahun terakhir, menyusul keputusan Presiden Indonesia Joko Widodo. Menerbitkan moratorium permanen izin deforestasi perkebunan dan logging pada tahun 2019.

Hentikan itu Kawasan ini mencakup sekitar 66 juta hektar hutan primer dan lahan gambutKebijakan ini diperkenalkan pada tahun 2011 dan telah diperbarui secara berkala sebagai bagian dari upaya mengurangi emisi dari kebakaran yang disebabkan oleh deforestasi. Kebakaran hutan dan pembukaan lahan merupakan sumber emisi terbesar di Indonesia.

Selama menginap Pemerintahan ini dikritik karena tidak melindungi hutan sekunderHal ini efektif dalam mengurangi hilangnya hutan primer, kata Nirartha Samadhi, Country Director WRI Indonesia. Di wilayah yang dilarang Hilangnya hutan primer turun 45 persen pada tahun 2018 dibandingkan tahun 2002-2016, menurut World Resources Institute.

READ  Iklimnya mengejutkan! "Kereta api tidak bisa mengikuti pertumbuhan liburan kereta api"

Laju deforestasi semakin menurun sejak moratorium diberlakukan secara permanen pada tahun 2019 Jumlah hutan yang terbakar di Indonesia mencapai titik terendah dalam sejarah dalam 30 tahun terakhir pada tahun 2020, yakni seluas 115.459 hektar.. Angka ini menunjukkan penurunan sebesar 75 persen dari tahun sebelumnya, menurut Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia.

Indonesia telah mencatat penurunan kehilangan hutan primer secara signifikan sejak tahun 2016. Sebagian besar kehilangan hutan primer Indonesia pada tahun 2016 disebabkan oleh hilangnya hutan primer yang disebabkan oleh deforestasi, penebangan, dan pembakaran pada tahun 2015. sumber: Pemantauan hutan global

Negara di Asia Tenggara ini mengalami penurunan rata-rata laju kehilangan hutan primer sebesar 64 persen antara periode 2015-17 dan 2020-22.

Ini merupakan pencapaian besar bagi negara yang secara historis… Negara ini merupakan salah satu negara dengan tingkat deforestasi tertinggi di dunia, dengan Lebih dari 74 juta hektar hutan hujan – wilayah yang kira-kira dua kali luas Jepang – yang telah ditebang, dibakar, atau terdegradasi dalam setengah abad terakhir, Menurut organisasi nirlaba Greenpeace.

Faktor-faktor lain memperlambat hilangnya hutan di Indonesia

Alasan lain mengapa tingkat deforestasi di Indonesia sangat rendah adalah karena hal tersebut sudah terjadi Alami La Niña selama tiga tahun hingga awal tahun 2023. La Niña merupakan pola cuaca periodik yang menyebabkan suhu permukaan laut turun.

Di Indonesia, La Niña sering dikaitkan dengan peningkatan curah hujan di Jawa, Sulawesi, Maluku, dan wilayah berkembang lainnya.

Samadhi mengatakan curah hujan yang tinggi mungkin telah melemahkan upaya penebangan dan pembakaran hutan, mengacu pada metode yang melibatkan penebangan dan pembakaran pohon.

Penebangan dan pembakaran hutan merupakan cara tercepat, termudah dan termurah bagi petani miskin untuk membuka lahan untuk pertanian.

Pasalnya, abu dan sisa pembakaran membentuk lapisan tanah kaya unsur hara sehingga memudahkan bercocok tanam pada musim hujan berikutnya.

READ  Binance sedang dalam pembicaraan dengan perusahaan kelas berat Indonesia untuk memasuki pasar

Alasan ketiga rendahnya laju deforestasi adalah turunnya harga minyak sawit, yang secara historis menjadi penyebab utama deforestasi di Indonesia.

2019 diam Hal ini menunjukkan bahwa perkebunan kelapa sawit merupakan penyebab deforestasi terbesar di Indonesia antara tahun 2001 dan 2016, yang menyumbang 23 persen dari total deforestasi di nusantara.

Harga minyak sawit turun Sekitar 49 persen dari tahun 2022 hingga 2023 Setelah rebound pada tahun 2021 Yang menyebabkan harga naik ke rekor tertinggi pada pertengahan tahun 2022 Ketika perekonomian dibuka kembali setelah pandemi COVID-19, konsumsi bahan bakar menurun.

Para analis mengaitkan penurunan harga minyak sawit selama setahun terakhir dengan lesunya permintaan, lemahnya pasar minyak nabati terkait, dan rendahnya harga minyak mentah.

Harga komoditas dan laju deforestasi berjalan beriringan. 2021 diam Para peneliti dari perusahaan geospasial TheTreeMap menemukan bahwa laju perluasan perkebunan dan hilangnya hutan di Indonesia berhubungan positif dengan harga minyak sawit.

Fluktuasi harga minyak sawit dalam jangka pendek juga menghambat pendirian perkebunan kelapa sawit, karena kelapa sawit membutuhkan waktu sekitar empat tahun untuk menghasilkan buah, kata Samadi.

“Pemilik pertanian mengeluarkan biaya besar untuk menebang hutan, dan mereka tidak yakin akan keuntungan yang bisa mereka peroleh ketika buah mereka siap dipanen,” katanya.

Komitmen perusahaan yang lebih kuat

Komitmen perusahaan juga berperan dalam mengurangi deforestasi. Komitmen tanpa deforestasi, tanpa gambut, tanpa eksploitasi (NDPE). Sekarang mencakup mayoritas minyak kelapa sawit sektor di Indonesia

abu 2020, Kebijakan NDPE mencakup 83 persen kapasitas penyulingan minyak sawit di Indonesia dan Malaysianaik sedikit dari 74 persen pada bulan November 2017.

Industri pulp dan kertas – sektor lain yang rentan terhadap risiko kehutanan – juga telah memberikan komitmen besar untuk menghentikan hilangnya hutan, dengan komitmen yang besar pula. Semakin banyak produsen dan pembeli pulp dan kertas yang mengadopsi komitmen nihil deforestasi dalam beberapa tahun terakhir.

READ  Pemilik Proyek | Musk melihat Korea Selatan sebagai kandidat terbaik untuk...

Hal ini berkontribusi terhadap penurunan deforestasi bagi industri di Indonesia, menurut analisis data dari JejakInisiatif Transparansi Rantai Pasokan.

Ari Rumbas, ketua tim kampanye kehutanan Greenpeace Indonesia, mengatakan penarikan perusahaan tersebut sebagian disebabkan oleh kampanye non-pemerintah yang memperkuat tekanan pasar.

“Kampanye masyarakat sipil lainnya juga memainkan peran penting, dengan menuntut transparansi dan akuntabilitas yang lebih besar baik dari pemerintah maupun dunia usaha, dan baru-baru ini, dengan mengambil tindakan hukum untuk menegakkan pengakuan hak atas tanah masyarakat adat dan komunitas lokal,” katanya.

Dia menunjukkan hal ini Faktanya, total laju deforestasi di Indonesia – termasuk hilangnya hutan sekunder – telah meningkat dari tahun ke tahun di Indonesia, dengan peningkatan total kehilangan hutan sebesar 19% pada tahun 2022 dibandingkan tahun 2021. Artinya, kita kehilangan kawasan hutan lebih luas dari luas London Raya (157.000 hektar), atau lebih dari tiga kali lipat luas Jakarta (66.400 hektar).“Terlepas dari tingkat fluktuasi dari tahun ke tahun, masih terdapat sejumlah besar ‘deforestasi terencana’ – yang sudah memiliki cadangan lahan yang sudah diizinkan sehingga perusahaan dapat menebang hutan secara legal di masa depan, di lanskap kritis termasuk hutan,” ujarnya. di Papua. .

Pertambangan kini menjadi sektor deforestasi terbesar di Indonesia, melebihi kelapa sawit.

Lebih dari separuh deforestasi hutan tropis yang disebabkan oleh pertambangan industri selama dua dekade terakhir terjadi di Indonesiamenurut sebuah studi tahun 2022 yang diterbitkan dalam Proceedings of the Natural Academy of Sciences, sebuah jurnal ilmiah.