BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Israel telah menempatkan enam klub bantuan Palestina dalam daftar teror: beberapa dari mereka telah menerima jutaan orang Belanda dalam bentuk subsidi di luar negeri

Menurut Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz, LSM sebenarnya adalah bagian dari Front Populer untuk Pembebasan Palestina, sebuah kelompok yang juga dianggap oleh Uni Eropa sebagai organisasi teroris.

“Organisasi-organisasi ini beroperasi sebagai organisasi masyarakat sipil, tetapi mereka sebenarnya adalah cabang dari kepemimpinan Front Rakyat untuk Pembebasan Palestina, dan tujuan utamanya adalah pembebasan Palestina dan penghancuran Israel,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan. penyataan. Ini juga menyatakan bahwa dana bantuan internasional untuk kelompok-kelompok ini, termasuk dari Belanda, telah digunakan, antara lain, untuk mempromosikan terorisme.

kampanye kotor

Klub bantuan Palestina menuduh Israel meluncurkan kampanye kotor untuk membuat mereka tidak mungkin melakukan pekerjaan itu. Mereka didukung dalam hal ini oleh organisasi internasional seperti Amnesty International dan Human Rights Watch. Otoritas Palestina di Ramallah mengatakan bahwa ada serangan Israel terhadap “masyarakat sipil Palestina.”

Di masa lalu, Israel sering menyebut negara kita tentang hubungan mencurigakan antara serangkaian LSM Palestina dan Front Rakyat untuk Pembebasan Palestina, menurut negara itu. Sekarang dia melangkah lebih jauh dan menyatakan bahwa beberapa dari organisasi ini sendiri adalah kelompok teroris. Akibatnya, tindakan tegas dapat diambil. Saya baru-baru ini menggerebek dua dari mereka.

Keran uang mati

Aksi Israel tersebut dilatarbelakangi oleh pembunuhan Rina Shnerb pada 2019. Dia tewas dalam serangan Front Populer untuk Pembebasan Palestina. Dua dari tersangka, yang sekarang ditahan, dipekerjakan oleh organisasi pertanian Palestina UAWC pada saat serangan teroris dan menerima sebagian dari gaji mereka dari uang bantuan Belanda.

Salah satunya, akuntan Samer Arbid, juga diduga mengarahkan hingga 18 juta uang bantuan luar negeri, termasuk dari Belanda, kepada teroris Muslim dalam beberapa tahun terakhir. Pemerintah Belanda telah menghentikan transfer dana ke UAWC sambil menunggu hasil penyelidikan.

READ  Kemarahan Inggris atas nasib alpaca Geronimo | Luar negeri

Israel kini telah menyatakan organisasi itu sebagai kelompok teroris. Sama seperti Defence for Children in Palestine, yang melalui PBB, telah memberikan negara kita sekitar $200.000 antara 2018 dan sekarang. Nurani mendapat uang dari Belanda hingga musim panas 2018.

Samdoun sekarang juga masuk dalam daftar teror Israel. Organisasi ini berkomitmen untuk tahanan Palestina dan memiliki cabang Belanda yang mengorganisir pertemuan protes di seluruh negara kita musim semi lalu – selama perang antara Israel dan Hamas.