BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jacob Friedenbrecht berperang melawan pemberontak di Hindia Belanda, ditangkap dan menerima ide-ide mereka

Jakob Friedenbrecht, di rumahnya di Jakarta: “Saya tidak pernah dibimbing oleh iklim politik.”

Pada usia sembilan belas tahun, ia ditembak oleh para pemberontak sebagai tentara di Hindia Belanda dan kaum Nasionalis menahannya di penjara selama satu setengah tahun.

Terlepas dari pengalaman yang menyakitkan ini, negara itu menjadi cintanya yang besar. Dia akan kembali dan menjadi profesor antropologi. Dia menetap di kompleks pribadi di pinggiran Jakarta, di mana dia menulis banyak buku dan membangun salah satu koleksi seni terbesar di dunia.

Jakob Friedenbrecht meninggal di sana pada 17 November. “Sudah berakhir,” kata temannya Peter Tendmans, yang dia temui pada awal 1990-an ketika dia melakukan studi Islam di Leiden untuk pelajar Indonesia. Saat itu, Friedenbrecht sudah memiliki kewarganegaraan Indonesia yang harus diisi dengan Islam sebagai agama.

Dia mengalami sendiri banyak peristiwa dramatis dalam sejarah awal Indonesia: perjuangan kemerdekaan, kudeta yang digulingkan oleh Sukarno dan kemudian Suharto, dan tsunami.

Dia menggambarkan pengalaman ini dalam novel yang dia terbitkan dengan nama samaran M. Jacobs hingga tahun 1990 dan kemudian dengan namanya sendiri.

“Sungguh menakjubkan betapa jarang orang Belanda muncul di semua novel ini,” kata Tendmans. Ia terkenal di Belanda karena penampilannya di Een Uur Ischa pada 1980-an dan program buku Adriaan van Dis pada 1990-an.

Masa kecil yang tidak bahagia

Sepuluh tahun lalu, koresponden Michel Maas menulis kisah hidupnya di koran ini. Dari masa kanak-kanaknya yang tidak bahagia (“Ayah saya seorang sadis yang meneror saya dan ibu saya sama sekali tidak tertarik pada saya”) hingga kepuasan yang tenang di masa tuanya (“Saya tidak pernah dibimbing oleh iklim politik”). Saya menulis sebanyak yang saya suka, saya bukan hamba siapa pun.

Friedenbright lahir di Schiedam. Pada tahun 1945 ia memutuskan untuk meninggalkan rumah orang tuanya dengan menjadi sukarelawan untuk melawan para pemberontak di Hindia Belanda. Ketika dia ditangkap, dia berubah pikiran dan memeluk cita-cita kemerdekaan.

Tindemans: ‘Tidak seperti Poncke Princen ketika dia membelot dan mulai berjuang untuk pihak lain. Tetapi karena dia mendukung kemerdekaan dan ingin membantu membangun kembali negara.

Setelah dibebaskan pada awal 1948 ia kembali ke Belanda. Dia pertama kali belajar hukum di sini, dan kemudian kembali ke Indonesia untuk menasihati pekerja pertanian tentang hak-hak mereka.

Negara yang dideportasi

Ketika Soekarno mengusir semua orang Belanda dari negaranya pada tahun 1956, dia memutuskan untuk belajar antropologi di Leiden. Pada 1960-an, ia mampu melakukan penelitian doktoral di kalangan warga Bauen, sebuah pulau yang terletak di antara Jawa Timur dan Sulawesi.

Setelah lulus, ia memutuskan untuk tinggal di sana, setelah itu ia tinggal untuk pertama kalinya di Makassar di Sulawesi dan kemudian menjadi guru besar di Universitas Indonesia di Jakarta.

Sejak 1980 dan seterusnya dia menulis serangkaian novel, termasuk Hampatong, Di Akhir Sore dan Reformasi. Pada tahun 2009, otobiografinya diterbitkan, Repetitions and Later Cards: Sixty Years of an Eyewitness in Indonesia.

Tendman, yang akan mengunjunginya setiap tahun di kompleks tempat tinggalnya bersama keluarga dari anak-anak angkatnya dan banyak pembantunya, selalu kagum bagaimana dia bisa menanggung semua seni ini. Dia pasti pedagang yang sukses. Terkadang dia menawarkan lebih dari satu juta euro untuk beberapa barang.

READ  Parade Bintang pada ulang tahun ke-60 Barack Obama