BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jaksa melawan Trump di bawah tekanan atas perzinahan

Jaksa melawan Trump di bawah tekanan atas perzinahan

Perselingkuhan di luar nikah antara jaksa Georgia mengguncang kasus konspirasi melawan Donald Trump. Pekan lalu, jaksa Fanny Willis mengakui bahwa dia memiliki “hubungan pribadi” dengan salah satu bawahannya: seorang pria menikah yang dia pekerjakan – menurut para kritikus yang tidak memiliki kualifikasi yang sesuai – dari luar CPS sebagai bagian dari “terencana” investigasi pembunuhan”. presiden sebelumnya. Kasus pidana terhadap Trump dan delapan belas terdakwa lainnya berkisar pada upaya mereka untuk membatalkan hasil pemilu 2020 dengan menekan penyelenggara pemilu dan petugas pemungutan suara dari Partai Republik.

Willis, seorang Demokrat yang mengepalai Kantor Kejaksaan Distrik Fulton County, mengatakan pada hari Jumat bahwa hubungannya dengan Nathan Wade dimulai pada tahun 2022, ketika dia sudah bekerja untuknya, dan tidak ada “keuntungan finansial langsung atau tidak langsung” sama sekali. Masalah ini terungkap bulan lalu ketika pengacara salah satu terdakwa kasus Trump menuduh Willis memberi “pacarnya” pekerjaan yang menguntungkan pada tahun 2021 dan memanfaatkannya karena dia mengajaknya dalam perjalanan romantis.

Yang terakhir ini dikonfirmasi ketika pengajuan cerai Wade dan mantan istrinya diumumkan. Baik Willis maupun Wade harus dikecualikan dari kasus ini, menurut pengacara Michael Roman, mantan staf kampanye Trump.

Pendekatan unik

Dalam pernyataannya, Willis mengatakan bahwa tuduhan tersebut “keterlaluan” dan “mendapat perhatian media yang seharusnya mereka terima,” namun tuduhan tersebut “sama sekali tidak mendiskualifikasi dia dari menjadi jaksa dalam kasus tersebut.” Hakim sekarang harus memutuskan apakah Willis dapat melanjutkan persidangan Atau minta jaksa lain mengambil alih. Dalam kasus terakhir, kasus tersebut setidaknya akan ditunda, namun ada kemungkinan untuk mengatasinya dengan cara yang tidak terlalu ambisius atau bahkan menghentikannya.

READ  Orang tua penembak sekolah Amerika mengabaikan kartun yang mengejutkan dan menyiksa hewan | luar negeri

Pendekatan Willis unik karena ia menggunakan undang-undang anti-konspirasi, yang sering digunakan dalam praktik Mafia, untuk mengadili tersangka. Beberapa tersangka sudah mengaku bersalah dan bisa bersaksi melawan Trump dengan imbalan pengurangan hukuman. Pernyataan-pernyataan mereka akan sangat penting dalam menentukan hukuman bagi Trump dan pengetahuan masyarakat mengenai upaya Trump untuk melemahkan pemilu sebagai presiden. Karena kasusnya di tingkat negara bagian, Trump tidak bisa memaafkan dirinya sendiri jika dia kembali menjadi presiden.

Baca juga
Kasus kriminal Trump menjadi tontonan media dan sosok korban, dua pilar utama karier politiknya

Penundaan di tempat lain juga

Jaksa di Georgia bukan satu-satunya yang mengalami penundaan karena permintaan pembelaan. Di Washington, seorang hakim pekan lalu memutuskan bahwa tanggal 4 Maret bukan lagi tanggal yang layak untuk memulai kasus federal yang diajukan oleh jaksa khusus Jack Smith. Dia menuntut Trump atas kebohongan dan tindakannya yang menyebabkan para pendukungnya menyerbu Capitol. Namun Trump mengatakan dia menikmati kekebalan atas segala hal yang dia lakukan selama masa kepresidenannya. Mungkin Mahkamah Agung harus mempertimbangkan masalah ini sebelum menetapkan tanggal sidang yang baru.

Namun penundaan di Washington membuka jalan bagi kasus pidana yang akan disidangkan di New York Maret mendatang mengenai penggunaan dana kampanye untuk membeli bintang porno yang berselingkuh dengan Trump. Kasus yang melibatkan Stormy Daniels ini dinilai paling lemah dari segi hukum di antara empat kasus pidana yang diajukan terhadap Trump, karena Jaksa Penuntut Umum harus membuktikan bahwa pembayaran uang tutup mulut dan pemalsuan dokumen perusahaan dilakukan untuk motif politik dan bukan untuk menyembunyikan kejahatan. masalah dari mereka. Melani Trump.

Trump diadili di Florida dengan tuduhan menghapus dan menahan dokumen rahasia negara. Kasus ini akan menjadi kasus yang paling mudah untuk dibuktikan, karena dokumen-dokumen tersebut ditemukan di resor Mar-a-Lago miliknya dan pengacaranya mengakui bahwa mereka telah memperingatkan Trump sebelum dia berbohong kepada FBI tentang keberadaan mereka. Namun fakta bahwa juri di Florida sangat tegas membuat hasil kasus ini, yang dijadwalkan dimulai pada bulan Mei, menjadi tidak pasti.

READ  Partai Putin memimpin setelah lebih dari setengah suara telah dihitung | Luar negeri

Kemungkinan Donald dihukum atau dibebaskan dari subversi pemilu sebelum pemilu 5 November semakin kecil kemungkinannya.