BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

James Webb: Teleskop paling kuat di dunia melakukan kontak pertamanya dengan Australia pada Hari Natal | Ruang kosong

Saat Teleskop Luar Angkasa James Webb meluncur dari Bumi dengan kecepatan 38.000 km/jam, ia akan melakukan kontak pertamanya dengan Canberra.

Agregator Komunikasi Canberra CSIRO, Deep Space, mengharapkan untuk mendengar suara senilai $13,6 miliar pada Malam Natal.

NASA mengatakan James Webb, yang menggantikan Teleskop Luar Angkasa Hubble, “akan menatap kembali era ketika bintang dan galaksi pertama terbentuk, lebih dari 13,5 miliar tahun yang lalu.”

Namun sebelum mengorbit mengelilingi matahari, ia akan memeriksa Canberra. Ini akan seperti menerima email, kata Glenn Nagel, dari Stasiun Pelacakan CSIRO NASA.

“Kami tahu di mana itu akan berada di langit kami. Kami akan mematikan sinyal dengan antena kami, dan kemudian kami akan meningkatkan sinyal.”

“Itu masih akan relatif dekat, tidak lebih dari beberapa ratus kilometer, tapi arahnya lurus. Kami akan melacaknya, dan mengikutinya, berakselerasi hingga sekitar 38.000 km/jam untuk mencapai kecepatan lepas.”

“Ini mengirimkan banyak petunjuk, numerik dan nol dan kemudian pesawat ruang angkasa mengirimkan informasi yang kami minta, yang akan benar dalam pengejaran ini. Apakah panel surya dipasang dengan benar, apakah mereka menghasilkan daya, apakah semua sistem di dalamnya baik-baik saja? ”

Tim juga akan memastikan mereka berada di jalur yang benar. Mereka kemudian mengirimkannya ke stasiun pelacakan Spanyol, yang pada gilirannya akan diteruskan ke stasiun pelacakan AS, sebelum Canberra mengambilnya lagi sekitar 20 menit setelah lepas dari roket utamanya.

Kemudian, 1,5 meter dari Bumi, cerminnya, pelindung mataharinya akan terbuka, setelah itu para astronom akan dapat menggunakan apa yang dilihatnya untuk mempelajari awal alam semesta, serta planet-planet yang dapat memiliki air cair dan tanda-tanda kelayakhunian lainnya.

Ilmuwan Swinburne University of Technology akan termasuk di antara mereka yang menggunakan hasil teleskop tersebut. Profesor Karl Glazbrück, dari Pusat Astrofisika dan Superkomputer, akan menggunakan kemampuan optik dan inframerahnya. Dia mengatakan itu akan “merevolusi studi ruang.”

Teleskop Luar Angkasa Hubble yang mengorbit Bumi (kiri) dan ilustrasi Teleskop Luar Angkasa James Webb, 100 kali lebih kuat. Foto: AP

“Teleskop ini sejuta kali lebih sensitif terhadap radiasi inframerah daripada teleskop terestrial mana pun, memungkinkan kita melihat awal waktu, ke bintang dan galaksi pertama setelah Big Bang, dan untuk memecahkan beberapa misteri terbesar alam semesta.”

Dr Benjamin Pope, dari University of Queensland, akan bekerja dengan tim internasional untuk memperbaiki gambar dari teleskop.

“Kami akan menggunakan perangkat keras dan perangkat lunak baru untuk mencapai resolusi dan kontras yang sangat tinggi, untuk mempelajari proses pembentukan planet dan pembentukan bintang,” katanya.

Setelah beberapa dekade perencanaan, teleskop diluncurkan Saya terlambat karena angin kencang Minggu ini, tetapi sekarang dijadwalkan untuk dimulai pada pukul 23.20 EDT pada hari Sabtu.

READ  Sistem kekebalan versus virus: Mengapa Omicron mengkhawatirkan para ahli sejak awal