BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluncuran teleskop web: tanggal, waktu, dan siaran langsung

Jika Anda bangun pagi hari Sabtu, Anda akan disambut dengan tontonan sains dan teknik: peluncuran Teleskop Luar Angkasa James Webb ke orbit.

Teleskop adalah proyek bersama NASA, Badan Antariksa Eropa dan Badan Antariksa Kanada, dan itu akan menjadi observatorium paling kuat yang pernah dikirim ke luar angkasa. Para astronom telah menunggu beberapa dekade karena penundaan anggaran dan teknis menghentikan terobosan dan peluncuran Webb.

Tetapi pada pagi Natal, mereka dan umat manusia lainnya akan selangkah lebih dekat untuk menyaksikan pesawat ruang angkasa memulai misi sainsnya. Inilah yang perlu Anda ketahui.

Teleskop dijadwalkan lepas landas pada pukul 07:20 ET pada hari Sabtu dari pelabuhan antariksa yang dioperasikan oleh Eropa di Guyana Prancis di pantai Amerika Selatan. Jendela peluncuran berlangsung selama 32 menit, hingga pukul 07.52, jika ada inspeksi rudal di menit-menit terakhir atau jeda singkat dalam hitungan mundur. Penundaan lebih lama berarti peluncuran akan didorong kembali ke waktu yang sama pada hari Minggu.

NASA, pendukung utama teleskop, akan melakukan hal itu Tuan rumah siaran langsung Di saluran YouTube-nya mulai pukul 6 pagi dan di saluran utamanya Indonesia Dan Situs jejaring sosial Facebook Akun dimulai pada waktu yang sama. Pejabat badan akan memberikan umpan balik dengan astronom sebelum peluncuran. Anda juga bisa Daftar untuk acara peluncuran virtual.

Jika Anda lebih suka menonton peluncuran dalam bahasa Prancis atau Spanyol, ESA Itu juga menyiarkan peluncuran peluncuran dalam bahasa-bahasa ini.

Teleskop Webb dirancang untuk menjelajahi bentangan penting sejarah kosmik awal yang dikenal para astronom sebagai Abad Kegelapan.

READ  Studi mengatakan masker membantu melindungi siswa dari COVID; Mandat vaksin untuk pendidik Kota New York telah diblokir untuk sementara. Pembaruan COVID-19 Terbaru

Ahli kosmologi percaya bahwa bintang-bintang pertama muncul ketika alam semesta baru berusia sekitar 100 juta tahun. (Hari ini berusia 13,8 miliar tahun.) Galaksi tertua yang pernah dilihat para astronom, menggunakan Teleskop Luar Angkasa Hubble, berasal dari masa ketika alam semesta berkembang, 400 juta tahun setelah Big Bang. Apa yang terjadi selama 300 juta tahun ketika alam semesta melakukan perjalanan bercahaya, dan bagaimana Big Bang berubah menjadi langit yang penuh dengan konstelasi dan kehidupan, adalah sebuah misteri.

Teleskop ini juga akan membantu para astronom mempelajari lebih baik lubang hitam supermasif di pusat galaksi dan planet yang mengorbit bintang lain di galaksi kita.

Untuk melakukan pengamatan ilmiah ini, teleskop Webb mengandalkan cermin utama yang berdiameter 6,5 meter, dibandingkan dengan cermin di Hubble yang berdiameter 2,4 meter. Ini memberinya sekitar tujuh kali kemampuan mengumpulkan cahaya dan dengan demikian kemampuan untuk melihat lebih banyak ke masa lalu.

Perbedaan utama lainnya adalah ia dilengkapi dengan kamera dan perangkat lain yang sensitif terhadap sinar inframerah atau “panas”. Perluasan alam semesta menyebabkan cahaya yang biasanya dalam panjang gelombang tampak bergeser ke panjang gelombang inframerah yang lebih panjang yang biasanya tidak terlihat oleh mata manusia.

Insinyur harus merancang 10 teknologi baru di sepanjang jalan untuk membuat teleskop lebih sensitif daripada teleskop Hubble. Ekspektasi jadwal yang terlalu optimis, insiden pengembangan sesekali, dan laporan biaya yang tidak terorganisir menyeret jadwal kembali ke tahun 2021 dan meningkatkan total biaya menjadi $10 miliar.

Badan Antariksa Eropa tidak memiliki Situs peluncuran orbit di salah satu negara anggotanya di daratan Eropa. Sebaliknya, biasanya diluncurkan dari pelabuhan antariksa di Kourou, Guyana Prancis.

READ  Roket Live Moon jatuh - sampah luar angkasa 'menabrak bulan' pada 5800mph, China menyangkal bertanggung jawab setelah menyalahkan SpaceX atas 'kesalahan'

Penggunaan situs peluncuran Kourou adalah bagian dari kontribusi €300 juta konsorsium untuk misi Webb. NASA menandatangani perjanjian dengan Badan Antariksa Eropa untuk meluncurkan Webb pada roket Ariane 5 dari Arianespace, pembuat roket Prancis, pada tahun 2003.

Untuk memahami kekuatan pengamatan Teleskop Luar Angkasa James Webb dan bagaimana hal itu akan membantu para astronom dalam penelitian mereka, cobalah dua pengalaman augmented reality ini di ruang Anda sendiri menggunakan ponsel cerdas yang terdaftar di Instagram.

Yang pertama akan menunjukkan di mana, kapan, dan di mana web akan muncul dengan peta 3D dari alam semesta yang terlihat. Ini memetakan beberapa target awal pesawat ruang angkasa, termasuk planet ekstrasurya mirip Bumi dan galaksi tertua yang diketahui. Cobalah di sini di Instagram.

Eksperimen augmented reality kedua menunjukkan bagaimana Webb akan mendapatkan dorongan visual dari gaya lensa gravitasi.

Letakkan lubang hitam virtual di ruang Anda dan lihat bagaimana ia berperilaku seperti kaca pembesar di sekitar Anda. Teknologi yang sama ini akan membantu para astronom mempelajari alam semesta awal. Cobalah di sini di Instagram.

Noah Besner Berkontribusi dalam penyusunan laporan.