BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jejak kaki membuktikan bahwa manusia berjalan melintasi Amerika 23.000 tahun yang lalu

Jejak kaki adalah bukti tak terbantahkan pertama bahwa manusia benar-benar ditemukan di Amerika selama apa yang disebut Last Ice Max.

Para peneliti menulis ini di jurnal Sains. Di tengah ada koleksi jejak kaki yang bagus yang ditemukan di Taman Nasional Pasir Putih, terletak di perbatasan selatan Amerika Serikat. Kencan menunjukkan bahwa cetakan tertua berusia sekitar 23.000 tahun. “Ini sesuai dengan puncak gletser terakhir, juga disebut Last Glacial Maximum, dan menjadikannya jejak kaki tertua yang diketahui kita di Amerika,” kata peneliti Kathleen Springer.

anak-anak dan remaja
Mengingat ukurannya, jejak kaki itu tampaknya ditinggalkan terutama oleh remaja dan anak kecil. Hanya beberapa cetakan yang dikaitkan dengan orang dewasa. Orang-orang meninggalkan sidik jari mereka saat mereka mencari di lumpur yang lembut di tepi danau yang dangkal. Selain jejak kaki berusia 23.000 tahun, jejak kaki yang lebih kecil telah ditemukan; Bersama-sama mereka bersaksi bahwa orang telah hadir di sini selama hampir 2.000 tahun.

Serigala raksasa dan mammoth
Dan bukan hanya orang-orang yang berjalan di sekitar sana; Jejak mammoth, burung, sloth tanah besar, dan serigala yang mengerikan juga telah ditemukan di daerah yang sama. “Ini adalah tempat yang penting, karena semua jejak yang kami temukan di sini membuktikan interaksi manusia di lanskap yang juga merupakan rumah bagi hewan yang punah seperti mammoth dan kungkang tanah,” kata peneliti studi Sally Reynolds. Kita dapat melihat bagaimana manusia dan hewan hidup berdampingan di sini, dan penanggalan cetakan memberi kita gambaran yang lebih baik tentang seperti apa lanskap pada saat itu.”

Kenalan
Namun yang membuat penemuan peninggalan-peninggalan tersebut begitu menarik tentunya adalah cetakan tertua setidaknya berusia 23.000 tahun. Selama bertahun-tahun, para ilmuwan telah diperdebatkan dengan hangat tentang kapan manusia pertama tiba di Amerika. Secara umum diyakini bahwa ini hanya terjadi setelah lapisan es Amerika Utara mencair, atau sekitar 16.000 tahun yang lalu. Tapi jejak kaki membuktikan bahwa orang pernah menginjakkan kaki di Amerika sebelumnya. “Pasir Putih memberi kita bukti definitif pertama kehadiran manusia di Amerika selama Zaman Es Maksimum Terakhir,” kata peneliti studi Dan Odis.

READ  Xiaomi MIX 4 dengan Kamera Belakang 20MP dan Pengisian Daya 120W - Tablet & Ponsel - Berita

Penting untuk penemuan sebelumnya
Dalam beberapa tahun terakhir, ada indikasi awal bahwa manusia benar-benar menjelajahi Amerika lebih dari 16.000 tahun yang lalu. Tapi petunjuk itu sendiri tidak terlalu meyakinkan. “Salah satu alasan penemuan ini sangat penting (untuk jejak kaki, ed.) adalah bahwa hal itu membuat gagasan yang lebih masuk akal bahwa situs yang sangat kuno memang menunjuk ke manusia – bahkan jika bukti yang dikandungnya kurang meyakinkan. Itu tidak berarti bahwa semua dari situs-situs ini nyata (dan dengan demikian tertinggal). Manusia berada di belakang mereka lebih dari 16.000 tahun yang lalu, ed.), tetapi itu berarti kita tidak dapat mengesampingkannya segera.”

Akhirnya, cetakan itu juga memberi kita wawasan unik tentang kehidupan “orang Amerika” awal ini. “Jejak kaki yang ditinggalkan di White Sands memberikan gambaran tentang apa yang terjadi di sini,” kata peneliti studi Matthew Bennett. “Remaja berinteraksi dengan anak-anak dan orang dewasa. Kita dapat melihat nenek moyang kita sebagai orang yang sangat fungsional yang terlibat dalam berburu dan bertahan hidup, tetapi yang kita lihat di sini adalah mereka juga bermain dan orang-orang dari berbagai usia berkumpul bersama.”