BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jeker di TV Indonesia – De Groene Amsterdammer

Jakarta – Indonesia merupakan salah satu negara paling homofobia di dunia, demikian kesimpulan American Pew Research Center bulan lalu dalam jajak pendapat global. Namun siapa pun yang menonton televisi di negeri ini akan segera menjumpai aktor-aktor dangkal seperti Paul Di Leeuw. Dalam acara menggambar populer seperti Opera dari Jawa Mereka sering berdandan seperti wanita, dan banyak tertawa, terutama jika ditemani oleh karakter stereotip lainnya seperti “pria tangguh” dan “gadis cantik”. Laki-laki bersuara nyaring, memakai wig, dan gerak-geriknya feminim – lucu kalau dilihat orang Indonesia.

Sebenarnya kenapa? 'matahari Layanan perbankan“Karakternya, laki-laki yang berpenampilan perempuan, diperbolehkan melanggar segala macam aturan perilaku yang berlaku pada orang biasa,” jelas pakar media Bram Henderwan, yang telah melakukan penelitian tentang representasi gender di media Indonesia. Misalnya, karakter tersebut mungkin menyentuh wanita lain, atau bahkan menciumnya. Atau mengatakan hal-hal yang berani tentang pria. Sebagai penonton, Anda diharapkan memandang orang tersebut sebagai seorang wanita, sekaligus mengetahui bahwa aktornya adalah seorang pria. Humornya terletak pada gesekan antara identitas yang berbeda.

Sebagai orang asing, Anda mungkin berpikir: Mungkin inilah cara kaum gay memperjuangkan tempat mereka di industri hiburan Indonesia. Sebuah gagasan yang logis, namun tidak sepenuhnya benar, kata Henderwan: “Banci sebagai tokoh teater sudah ada sejak zaman kolonial.” Di masa lalu, aktor laki-laki biasanya memainkan semua peran, karena perempuan diharapkan untuk tinggal di rumah.

Di bawah Presiden Suharto, surat kabar dan saluran televisi dibatasi, dan homoseksualitas merupakan topik yang tabu. Namun sejak munculnya demokrasi pada tahun 1998, hal ini telah dibahas secara terbuka di media dan berbagai acara TV sensasional bermunculan yang mempertanyakan preferensi seksual aktor laki-laki dalam peran perempuan. Terlebih lagi, sejak jatuhnya rezim Suharto, kelompok Islamis memperoleh pengaruh dan menciptakan suasana kekerasan Kepanikan moral: Anak-anak kita dirusak mentalnya oleh para waria di TV! Hendrawan: “Selama Ramadhan 2008, mereka bahkan membujuk Badan Pengatur Televisi Indonesia untuk meyakinkan saluran TV agar menyiarkan lebih sedikit pansiyat.”

READ  'Sadar lingkungan' Issa Hawes mendapat kecaman karena terbang: Holland mengecam

Para aktor pansi Indonesia kini berusaha keras untuk meyakinkan semua orang tentang heteroseksualitas mereka, terkadang sampai pada titik absurditas. Olga Siyaputra, yang sering berkonflik dengan kelompok Islam karena perilakunya yang feminin dan pendekatannya yang tidak sopan terhadap agama, berteriak kepada pewawancara beberapa tahun lalu: “Bawakan saya seorang gadis dan saya akan membuatnya hamil!”