BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

50 Tahun Kemudian Film dokumenter TV Willem Oltmann tentang Indonesia

50 Tahun Kemudian Film dokumenter TV Willem Oltmann tentang Indonesia

Willem Oltmans, yang tinggal di New York, adalah seorang jurnalis kontroversial pada saat itu. Hal ini terutama karena ia, yang sebagian besar tinggal di luar Belanda, tidak peduli dengan kepekaan Belanda terhadap kepekaan kolonial dan isu New Guinea. Oleh karena itu, Oltmans tidak begitu populer di kalangan pemerintah Belanda. Namun ia memiliki kontak yang sangat baik dengan para penguasa Indonesia, termasuk Presiden Sukarno yang terpinggirkan. Selain itu, Oltmann berhasil merayu penguasa baru Soeharto untuk memberinya wawancara televisi pertamanya (sayangnya hanya dalam bahasa Indonesia dalam film dokumenter – tanpa subtitle), sesuatu yang gagal dilakukan oleh saluran Amerika NBC dan banyak stasiun televisi lainnya. Dan juga para veteran seperti Mohamed Hatta dan jurnalis kritis Makar Lubis yang dipenjara sepuluh tahun di era Sukarno.

Film dokumenter ini diterima dengan perasaan campur aduk di Belanda. Kontroversi pertama menyangkut jumlah uang yang diduga dikeluarkan oleh laporan tersebut: setidaknya 50.000 gulden. Pertanyaan parlemen bahkan ditanyakan mengenai hal ini. Terlebih lagi, masyarakat sebenarnya tidak tertarik dengan Indonesia baru, dan sentimen lama anti-Sukarno tetap ada.

Soeharto © Masih NTS

Dee menemukan hal positif tentang film dokumenter tersebut

Salah satu dari sedikit surat kabar yang menulis secara positif tentang film dokumenter tersebut adalah – secara signifikan – harian Katolik De Tij. Reviewer AK (Arie Kuiper) menulis review komprehensif pada 16 Januari 1967, yang layak untuk disalin secara lengkap:

“Pada hari Rabu, NTS akan menyiarkan bagian pertama dari dua bagian laporan tentang Indonesia masa kini melalui Nederland 1. Laporan ini direkam oleh kru film NTS yang berada di Jakarta selama tiga minggu – atas nama NTS – adalah jurnalis Belanda Willem L Oltmans, yang tinggal di New York.

Terjadi keributan besar mengenai masalah ini, karena puluhan ribu gulden dikeluarkan untuk misi yang justru gagal. Salah satu perwakilan bahkan mengajukan pertanyaan kepada menteri tentang topik ini. Menteri kemudian meminta informasi lebih lanjut mengenai hal ini kepada NTS. Ini sekarang telah diterbitkan sebuah laporan. Belum ada tanggapan dari menteri.

Film dokumenter dua bagian ini diberi judul “Orde Baru” (Orde Baru). Dalam judul ini situasi di Indonesia dibahas sebagaimana terungkap, setahun setelah kudeta Oktober 1965 setelah beberapa penundaan dalam penerbitan visa di Bangkok. Menurut NTS, kru TV Belanda menerima kerja sama yang baik dari pihak berwenang Indonesia. Presiden menerima tim tersebut secara informal dan sangat ramah selama sekitar dua puluh jam. Namun, masih sulit untuk membujuknya agar mengizinkan wawancara di depan kamera memasang kamera suara pada resepsi informal beberapa duta besar di istananya di Bogor, dan juga pada kesempatan resepsi ini, Sukarno menyatakan niatnya untuk mengundang Putri Beatrix ke undangannya.

Meski suasana penerimaan tim bersahabat, ternyata sangat sulit berkomunikasi dengan Ketua Presidium Dewan Menteri, Jenderal Suharto. Dia tidak pernah setuju untuk wawancara televisi, dan sekarang lebih memilih diam. Sesaat sebelumnya, dia telah menolak perusahaan Amerika NBV dan perusahaan televisi Jepang. Setelah banyak mediasi, Oltmans mendapat izin pada hari terakhir dia tinggal.

Ini adalah pertama kalinya mantan Wakil Presiden Mohamed Hatta muncul di depan kamera setelah kudeta yang gagal. Dia juga akan tampil di siaran pada hari Rabu. Jenderal Nasoyun meminta maaf karena sibuk. Dia menjawab pertanyaan secara tertulis. Turut berbicara adalah jurnalis Makar Lobis, yang surat kabarnya Raja Indonesia ditutup oleh Sukarno. Lopes sendiri dipenjara selama sepuluh tahun. Dia sedang berupaya untuk menerbitkan ulang surat kabarnya.

“Bukankah menyenangkan mendengar dia menyombongkan diri dalam pertarungan itu, tapi dia adalah pemain Belanda yang sempurna dalam hal gaya.”

“Iblis yang malang”

Ulasan film dokumenter tersebut dimuat di majalah Die Tijd pada 19 Januari 1967. Kami juga mereproduksi semuanya di sini:

Laporan film yang luar biasa

“Beberapa surat kabar melaporkan bahwa NTS sangat kecewa dengan materi yang dibawa kembali oleh kru kamera dan jurnalis yang banyak dibicarakan, Willem Oltmans, dari perjalanan liputan ke Indonesia pada akhir tahun lalu. Mereka seharusnya memfilmkan persidangan Subandrio secara khusus Ada cerita bahwa perjalanan tersebut menelan biaya puluhan ribu gulden tetapi tidak menghasilkan apa-apa. Kami tidak tahu berapa banyak uang yang diinvestasikan NTS dalam proyek ini, dan bagaimanapun juga, tidak menjadi masalah bagi kami bahwa proyek tersebut tidak sia-sia. perjalanan. Laporan film yang dia berikan kepada kami tadi malam tidak diragukan lagi sangat menarik. Laporan komprehensif mengenai persidangan Subandari tidak bisa lebih baik dari ini.

Presiden Sukarno yang diwawancarai Oltmans tampil sangat baik. Orang-orang kembali terpesona oleh misteri pria ini, yang dengan tepat menyimpulkan bahwa ia telah mencapai prestasi besar dengan menciptakan satu negara dari tiga ribu pulau di Indonesia, dan yang, sebagai penipu politik terbesar pada masanya, secara terbuka memperlakukannya sebagai orang yang tidak bertanggung jawab. negaranya dengan matanya. Kesenjangan ekonomi dan kuasi-politik. Bukankah menyenangkan mendengar dia berkoar-koar dalam bahasa Belanda yang penuh pertengkaran namun dengan gaya yang sempurna, ketika dia berbicara dengan sopan tentang dominasi asing (bukan Belanda) selama dua setengah abad? Bahkan ungkapan Belanda seperti “setan malang” selalu keluar dari mulutnya.

Banyak hal yang disukai dari film ini, yang dipenuhi dengan cuplikan berita sejarah yang menakjubkan. Raksasa jurnalis Makar Lopes berbicara panjang lebar. Kami juga berkesempatan untuk sekali lagi mengagumi bakat diplomatis Jenderal Suharto, yang datang khusus ke televisi Belanda untuk membicarakan hubungannya dengan Sukarno. Dia berbicara dengan sangat benar tentang Presiden dan orang hampir akan menyebutnya penjilat, jika bukan karena fakta bahwa dia sekarang telah menjelaskan dengan jelas bahwa tugasnya juga adalah menjaga Presiden dengan baik dan memastikan bahwa dia melakukan persis apa yang diperintahkan kepadanya. Percakapan dengan Soeharto ini mengungkapkan segalanya tentang perimbangan kekuasaan baru di Indonesia. Itu luar biasa. Kita akan melihat episode kedua dari laporan film. Jika sebagus yang pertama, biaya perjalanannya bisa jauh lebih mahal. “Baiklah”

Sukarno (masih dari film) © Masih NTS

READ  Indonesia menjadi tuan rumah K-Pop Golden Disc Awards untuk pertama kalinya