BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jembatan pesaing tertua (96) tidak pernah puas dengan ini: ‘Blood Mania’

“Ketika saya memiliki kartu-kartu itu di tangan saya, kartu itu mulai hidup,” dia tertawa dari balik meja dapurnya. “Anda harus memiliki kecerdasan dan ingat bahwa Anda telah bermain dan masih dalam permainan.”

Permainan kartu tidak mudah dipelajari pada hari Minggu sore dan itu akan segera berubah. Jembatan dimainkan dengan empat orang, dalam dua tim yang terdiri dari dua orang. Ini tentang siapa yang dapat membuat kemajuan paling besar. Jumlah itu didiskusikan terlebih dahulu dengan partner.

Pada tahun 1947 Osterhuis mempelajari permainan itu selama masa dinasnya. Dia kemudian dalam perjalanan ke Indonesia dengan perahu. “Kami berada di suatu tempat di dekat Terusan Suez. Kemudian seorang sersan bertanya apakah saya bisa bermain bridge. Saya bilang saya bisa bermain kartu. Jadi dia berkata, ‘Ayo, saya akan mengajari Anda.’ Ya, kemudian saya terhubung.”

‘Saya dipanggil dengan nama’

Ada banyak jembatan di Kalimantan, kata Osterhuis. “Kapten rombongan juga membacanya. Dia sering mengundang seorang mayor besar KNIL untuk bergabung dengan istrinya pada Minggu sore. Itu berkisar pada partner. Saya harus pergi bersamanya. Jika saya melakukan sesuatu yang salah, saya tidak dapat membalasnya. Mulut besar. Jadi saya balas dendam. Ada kejuaraan setahun kemudian. Saya menang, dia di urutan kedua. Lalu saya berpikir: Ya, “kata pemain Bridge yang panik itu.

Osterhaus selalu menikmati permainan itu. Pada tahun 1976 ia menjadi anggota Emmer Bridge Club. Dia sering menjadi juara klub dan juara Trente tiga kali. Selama bertahun-tahun dia bermain bersama John Terks dari Bridge School Trent.

Karena krisis korona, orang-orang bermain secara digital. “Ini agak biasa, tapi bekerja dengan baik. Kadang-kadang saya menjabat tangan saya, jadi saya salah mengetik dalam obrolan. Tapi hal terbaik dengan kartu sungguhan adalah interaksi dengan para pemain di klub.”

READ  Gelombang inovasi baru di sektor konsumen karena COVID-19

‘Kami berumur 40 tahun’

“Kami sudah lebih dari 40 tahun,” Osterhuis tertawa. “Tapi selalu menyenangkan. Tapi dia selalu berkata: Ini menyenangkan, seperti malam jembatan. Saya katakan: John, tidak. Kami duduk di meja pemenang, tidak bersenang-senang. Dan kami terkadang tidak setuju. Tapi tidak apa-apa. . “

Orang Turki bisa menertawakannya. “Saya suka permainan dan lelucon kecil, dan obrolan sosial. Tapi terkadang saya mendapat reaksi dari Bob. Sangat menyenangkan melihat seseorang pada usia seperti itu masih bermain di level yang lebih tinggi.”

“Pengambilan data =”“>