BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jim Taihuttu membawa DVD Ost ke Kakek tanpa WiFi

Sutradara Jim Taihut kewalahan dengan reaksi terhadap film barunya De Ost. Produser mengatakan ini di proyek Kunstaff pada hari Rabu. De Ost adalah film pertama tentang operasi polisi di Belanda di Indonesia setelah Perang Dunia II. Film ini juga akan tersedia di layar lebar melalui layanan streaming Amazon Prime dan sejak bioskop dibuka kembali minggu ini.

Teks berlanjut di bawah iklan

“Saya mendapat pesan minggu lalu dari seorang pria yang memiliki kakek di rumah pensiun tanpa WiFi,” kata Taihuttu. “Tapi dia benar-benar ingin melihat film itu. Jadi, secara khusus, kami mengirim seseorang dengan DVD. ”

Produser mengatakan bahwa reaksi positif datang dari semua generasi. “Setelah melihat filmnya untuk pertama kali, orang-orang berani berbicara dengan teman atau anak-anak tentang pengalaman mereka di Indonesia. Orang Hindia Belanda, Orang Maluku, Orang Hindia dan semua kombinasi indah yang menyertainya. ”

Kanvas besar

Tentara Belanda dengan kejam menindas perjuangan kemerdekaan rakyat Indonesia. Diperkirakan 200.000 orang tewas. Film ini mengikuti seorang prajurit muda (Martijn Lakmeier) yang mulai meragukan kegunaan dan perlunya perang, karena kelakuan buruk Kapten Westerling (Marvan Kensari).

De Ost menerima ulasan yang baik, tetapi juga menyebabkan reaksi negatif. Veteran dan putri Westerling berpendapat bahwa itu bukan representasi yang adil dari apa yang terjadi di Indonesia.

BuzzE

READ  Coronablog - Wallonia kembali ke peta, Menteri Vandenbrook menyarankan agar tidak bepergian ke Portugal