BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Job Cobel 103: ‘Segelas jus jeruk setiap hari dan bersepeda selama 15 menit’

Gorinchem Segelas jus jeruk setiap hari dan bersepeda selama 15 menit. Menurut Japin, ini hanya beberapa contoh umur panjang dan sehat. Wanita berusia 103 tahun itu menambahkan: “Saya menjalani kehidupan yang moderat, saya tidak merokok.”

Jab Kobel tumbuh besar di Indonesia. Pada tahun 1938 ia bergabung dengan Royal Netherlands East India Army (KNIL). Dia adalah seorang tawanan perang selama beberapa waktu. Saat itu dia berkata: ,, Saya sangat menderita selama perang di Jepang, tetapi saya berhasil keluar darinya. Saya berhasil menyelamatkan diri. Memikirkan keluarga saya membuat saya bergerak maju. Dan dalam pikiran mereka, mereka tidak menjatuhkan saya. Saya menerimanya begitu datang. “Ini juga telah menjadi pendekatan Jepang terhadap kehidupan.

Dari Indonesia ke Gorinchem Jika pemain KNIL tidak lagi diterima di Indonesia, Jab yang sudah tiga tahun menikah harus pindah ke Belanda. Pada tahun 1950 ia memulai hidup baru di sana bersama istri dan putranya. Pekerjaan: Awalnya, Anda tidak tahu apa-apa tentang pekerjaan dan kehidupan di Belanda. Saya tahu dari buku sekolah, tetapi ketika kami tiba di sini, itu sedikit digunakan. Jab tidak menyerah, dia bertugas di Angkatan Darat Kerajaan Belanda dan akan segera tinggal di Corinchem. Istri Jabb setuju dengan suaminya: “Kami datang untuk tinggal di rumah darurat kecil berwarna putih di sarang Partridge.” Tiga putra lagi lahir. Pada tahun 1957, Ayub pensiun dini.

Banyak humor dan jaga kebugaran tubuh dan segera setelah matahari bersinar saya akan keluar

Setiap hari sebelum dia mulai sarapan, Ayub terlebih dahulu mengendarai sepeda kebugarannya. Lima belas menit, tapi bagus untuk melancarkan peredaran darah. Bolehkah aku memberitahumu rahasiaku? Jack bertanya. Banyak humor dan jaga kebugaran tubuh, segera setelah matahari bersinar, saya keluar. Saya melakukan sesuatu di kebun: menyiangi dan menikmati. Jika abu-abu seperti hari ini, saya berada di belakang geranium.”

READ  Indonesia menenggelamkan empat kapal ilegal Vietnam yang mematikan di Kalimantan bagian barat

Ketika Jab tidak sibuk di kebun, dia melukis. Potret, kehidupan statis, dan pemandangan lanskap. Meskipun dari Gorinchem. Kalau tidak ada kerjaan, saya akan melukis, karena ketika kamu melukis kamu akan melupakan iblis dan ibunya yang sudah tua,’ dia tertawa. Sampai saat ini, Jap dan istrinya terus menari. Klub Indonesia di mana dia menjadi anggota kehormatan menyelenggarakan pertemuan yang nyaman, makan malam dan sebulan sekali di lantai. “Kami tidak bisa menari untuk sementara waktu karena korona,” katanya.

Ketika ditanya sebelumnya bagaimana dia merayakan ulang tahunnya, dia menjawab: ,, Kami tidak memiliki rencana khusus untuk tahun ini. Saya tidak sabar untuk melihat seperti apa hari itu. Mungkin keluarga bisa datang (termasuk empat putra, tiga cucu, dua cucu, dan satu cucu perempuan). Biasanya saya selalu dirawat dan pergi ke suatu tempat. Ketika ditanya apa daftar keinginan Jap, dia menjawab: Di usia saya, saya tidak lagi memiliki banyak pilihan. Selama keluargaku baik-baik saja. ”

Apakah Anda selalu up to date dengan berita terbaru?