BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Johan Dirksen bukanlah masalahnya, tapi semua sumur itu beresonansi dengan dia – Jupp

Johan Dirksen bukanlah masalahnya, tapi semua sumur itu beresonansi dengan dia – Jupp

17/8/2023

Waktu membaca 3 menit

4958 pendapat

af-448666258

Hari ini Inside kembali hadir sekitar empat hari setelah liburan musim panas. Menjadi sangat jelas betapa leganya “Musim Panas Oranye” yang dibawakan oleh Helen Hendrix. Tuan-tuan mengikuti cara lama mereka dan segalanya menjadi sangat mudah ditebak. Malam demi malam, Johan Dirksen merasa jengkel dengan kenyataan bahwa pemimpin baru Demokrat Kristen Henri Bontenpaal telah meminggirkan 1,5 juta pemilih dan memilih Wilders dan Baudet. Dia menilai hal ini tidak demokratis.

Dia juga mematahkan tombak penjahat perang Raymond Westerling pada Rabu malam, yang tidak sesuai dengan semangat zamannya. Karena alasan inilah Walikota mengecam Halsima karena melarangnya menghadiri peringatan penyerahan Jepang, yang dibela oleh putrinya Tadmor.

Itu saja untuk saat ini, namun negara ini penuh dengan gema berjalan yang menggemakan kata-kata Johan ke mana pun dia melangkah: meja santai, pesta keluarga, kantin olahraga. Anda bisa membiarkan mereka memasak dengan jusnya sendiri, tetapi kemudian mereka akan mengulanginya lagi dan orang-orang ini biasanya bersuara keras. Mereka sering mengalami depresi karena hal ini. Juga ini. Maka diperlukan tanggapan.

Sekali lagi: pertama kejahatan perang di Indonesia. Jawabannya: Jika Anda berpikir Anda harus melihat Raymond Westerling pada zamannya, ketika pembantaian seperti itu tampaknya biasa terjadi, hal ini juga berlaku pada Putin, di mana Jerman mengambil sebagian besar orang-orang tersebut sebagai pembalasan. Dengan demikian Botun menjadi kampung para janda, seperti kampung yang dikunjungi Westerling bersama anak buahnya.

Kemudian satu setengah juta pemilih yang mendukung Wilders, Baudet dan kawan-kawan akan mengambil tindakan diri Di sela-sela, karena mereka tahu sebelumnya bahwa sebagian besar politisi lain tidak mau bekerja sama dengan idolanya. Mereka juga memilih orang-orang yang, menurut platform partainya, tidak terlalu menghormati supremasi hukum. Dengan membuat pilihan seperti itu, Anda menyetujuinya. Kalau tidak, kamu terlalu bodoh untuk menari demi iblis…

READ  Film dokumenter 'Dirty Vote' tentang dugaan kecurangan pemilu menjadi viral di Indonesia · Global Voices Advox

Johan Dirksen mengklaim bahwa orang-orang seperti Wilders akan menyerah jika berdebat dengan mereka dan bersedia memasukkan mereka ke dalam pemerintahan, namun tidak ada yang terbukti. Jika Anda mencoba melakukan hal itu pada Wilders, misalnya, Anda akan disebut ‘penyihir’, seperti yang terjadi pada Cage. Orang yang tidak dapat berbicara memilih mandor yang tidak dapat diajak bicara. Apel tidak jatuh jauh dari pohonnya.

Dan lagi: orang yang meskipun Ide-ide anti-demokrasi masih memilih Wilders atau Boudet, dan mereka terlalu bodoh untuk menari demi setan. Ini seperti suara Yeseljo yang memilih partai binatang.

Apakah menurut Anda aneh jika Anda mengesampingkan diri dengan cara seperti ini? Apakah kamu melihat itu? Ini bukan tentang kamu. Ini tentang ide yang Anda pilih. Itu tidak dikonsumsi oleh mayoritas penduduk Belanda. Dan ini mempunyai konsekuensi. Anda dapat mengatakan apa pun yang Anda inginkan. Anda dapat berbicara apa pun yang Anda inginkan. Anda bisa menggerutu semau Anda. mayoritas Melakukan Bukan hanya apa yang Anda inginkan. Ini sangat demokratis.

Selebihnya, saya berpendapat bahwa skandal biaya tambahan tidak boleh hilang dari pandangan publik, begitu pula masalah gas alam di Groningen.

Dia mendengarkan memori pendekPodcast mingguan Han van der Horst dan John Knierim tentang politik dan sejarah. Sekarang: kampanye bisikan, begini cara menyiapkannya