BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Raja memerintahkan penyelidikan tentang peran keluarga kerajaan dalam sejarah kolonial

Raja memerintahkan penyelidikan tentang peran keluarga kerajaan dalam sejarah kolonial

Dalam sebuah pernyataan kepada Raja yang diterbitkan oleh Layanan Informasi Pemerintah (RVD), Willem-Alexander menjelaskan penelitian tentang sejarah House of Orange-Nassau: “Pengetahuan mendalam tentang masa lalu diperlukan untuk memahami dan memahami fakta sejarah. dan perkembangan, untuk dapat menghadapi dampak pada orang dan masyarakat sejelas dan sejujur ​​mungkin.”

Pernyataan itu berlanjut: “Saya pikir penting bahwa pengetahuan ini juga tersedia mengenai peran House of Orange-Nassau dalam sejarah kolonial. Ini harus dilakukan atas dasar penelitian yang menyeluruh, kritis, dan independen, yang telah saya perintahkan. . Predikat.”

Universitas Leiden

Penelitian ini dilakukan di Universitas Leiden. Komite independen mengawasi penelitian dan menyumbangkan keahliannya sendiri. Panitia secara mandiri memilih dan menunjuk peneliti yang akan berpartisipasi dalam proyek tersebut.

Panitia diketuai oleh Gert Oostende. Dia adalah Profesor Emeritus Sejarah Kolonial dan Postkolonial di Institut Sejarah di Universitas Leiden. Hingga akhir tahun 2021, ia menjabat sebagai Direktur Institut Kerajaan Belanda untuk Studi Asia Tenggara dan Karibia (KITLV).

Oostende sebelumnya telah meneliti masa lalu kolonial Kepulauan Orange. Pada tahun 2006 ia menerbitkan De Pearls and the Crown, sebuah “eksplorasi lapangan tentang peran sejarah keluarga Orange-Nassau dalam sejarah kolonial”.

Diterbitkan pada tahun 2026

Anggota panel lainnya adalah sejarawan (khusus Belanda pascakolonial) Esther Capten, mantan anggota CDA Parlemen Kathleen Ferrier, pakar hak asasi manusia, keragaman dan inklusi, dan Henk te Velde, profesor sejarah Belanda di Leiden.

Hasil akan diselesaikan dengan publikasi publik pada tahun 2026.

“Perhatian untuk menyelidiki sisi administrasi”

Menurut sejarawan Krowan Fattah Black dari Universitas Leiden, penelitian ini dapat menghasilkan wawasan yang menarik: “Kami tidak tahu banyak tentang sejarah House of Orange-Nassau. Yang kami ketahui terutama adalah aktivitas dan minat orang Eropa serta raja-raja di masa lalu.” Tapi sedikit yang diketahui tentang peran ekonomi mereka- Administratif di kerajaan terbesar.

READ  L'Oréal meluncurkan tinjauan media di Indonesia | Berita

Ini berlaku untuk waktu “dari Friedrich Hendrik hingga abad ke-20,” kata sejarawan itu. “Sedikit yang diketahui tentang keterlibatan ekonomi mereka. Penelitian ini bisa menjadi cara yang baik untuk mengisi banyak titik buta. Kita sering melihat peran pedagang dalam studi semacam itu, tetapi sekarang menarik untuk melihat sisi administrasi dan politik dari pertimbangan.”

Penelitian ini bahkan dapat memberikan informasi tentang kemungkinan keterlibatan stadtholder William III. “Misalnya, apakah dia memainkan peran yang memotivasi? Ada indikasi bahwa anggota keluarga kerajaan menganggap penting dunia kolonial.”

Penyelidik utama Geert Oostende menjawab:

“Saya pikir penting bahwa ini terjadi dan menjadi lebih jelas,” kata peneliti utama Gert Oostende kepada RTL Nieuws. “Kami tahu garis besarnya, tapi kami juga tidak tahu banyak. Selama masa kolonial, institusi memegang kendali untuk waktu yang sangat lama: dewan kota, parlemen, gereja, universitas. Dan keluarga kerajaan. Yang istimewa adalah ada adalah garis keluarga yang berkelanjutan di sini.”

“Saya sudah menyimpulkan dalam buku saya sendiri bahwa tidak ada keraguan tentang keterlibatan Jeruk dalam politik kolonial. Bahkan Ratu Wilhelmina, keluarganya memiliki mentalitas kolonial yang jelas. Juga jelas bahwa mereka sendiri memiliki andil dalam hal ini. Tapi apa sebenarnya? Kami tahu mereka terlibat, tapi tidak seberapa aktif mereka. Kami berharap mendapatkan klarifikasi tentang aliran uang, tanggung jawab, dan sikap terhadap kolonialisme.”

Stadtholders Willem IV dan Willem V adalah pemimpin utama VOC dan WIC. Raja Willem I berasal dari Hindia Belanda dan membantu dengan sistem budaya. Diketahui juga bahwa perintis Willem IV dan Willem V dimintai nasihat ketika para budak memberontak di Suriname. Tapi apa saran yang mereka berikan, kami tidak tahu.”

READ  Berpacu dengan waktu bagi petugas penyelamat setelah gempa bumi di Jawa

“Bagaimana jika hal-hal yang mengerikan keluar. Lalu kami hanya mempublikasikannya. ‘Saya ingin masalah ini diselidiki secara independen,’ kata Raja sendiri. Dia tertarik, dia tidak ingin menutupinya. Dikatakan banyak bahwa Kerajaan Keluarga sendiri ingin menyelesaikannya dan ingin menghadapinya.”