BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Juri Jerman: Nintendo harus mengizinkan pelanggan mengembalikan pesanan di muka – Game – Berita

Pengadilan Jerman yang lebih tinggi telah memutuskan bahwa Nintendo tetap harus menawarkan pelanggan kemampuan untuk mengembalikan pesanan di muka bahkan setelah mereka telah menerima permainan. Temuan ini berlaku untuk seluruh Uni Eropa dan Norwegia.

Het Verbracherzentrale Bundesverband, atau kortweg de VZBV, menulis Bahwa Oberlandesgericht Frankfurt telah memutuskan bahwa hak penarikan juga harus berlaku untuk video game yang dibeli dengan pre-order, tetapi sebagai akibatnya, mereka tidak dapat dimainkan pada saat pembelian. VZBV adalah federasi organisasi konsumen Jerman dan telah membawa masalah ini ke Pengadilan Tinggi ini.

Ini adalah kebijakan Nintendo Online Store. Biasanya untuk pembelian online, hak penarikan berlaku selama empat belas hari atau lebih. VZBV berhasil menyatakan bahwa tidak ada alasan yang sah untuk membatasi atau menghapus hak ini, karena pengunduhan tidak akan menghasilkan game yang dapat digunakan setelah pemesanan di muka. Hanya pada tanggal rilis pembelian ini menjadi berharga. Sampai saat itu, game tersebut tidak bernilai bagi pembeli dan kontrak dengan Nintendo belum terpenuhi.

Nintendo berargumen bahwa hak memilih keluar ini bekerja secara berbeda dengan pra-pemesanan dan pra-unduh untuk game dan memang benar sejak awal. itu Pengadilan rendah Frankfurt memutuskan Awal tahun lalu pre-order game itu setara dengan menandatangani kontrak dua tahap. Ini adalah perjanjian dua bagian, dengan beberapa bagiannya tidak dijelaskan sampai nanti, meskipun para pihak telah membuat perjanjian sebelumnya. Untuk alasan ini hak penarikan tidak berlaku untuk pra-pemesanan untuk game, itu dinilai. Nintendo mempertahankan kebijakan membatalkan pembelian hingga tujuh hari sebelum rilis game. Artinya, pelanggan tidak dapat menguji game yang mereka pesan terlebih dahulu.

Tindakan ini dapat ditelusuri kembali ke Keberatan dari Organisasi Konsumen Norwegia, Forbrukerrodet. Keputusan Oberlandesgericht Frankfurt saat ini dibuat atas permintaan Otoritas Konsumen Norwegia. Selanjutnya, VZBV Jerman mengambil tantangan tersebut, karena divisi Eropa Nintendo berlokasi di Frankfurt am Main. Secara resmi, menurut VZBV, putusan saat ini hanya memiliki kekuatan hukum di Norwegia. Namun, itu memiliki implikasi untuk seluruh Uni Eropa, karena Arahan UE yang relevan Pada hak-hak konsumen juga pemimpin di Norwegia. Ini juga dibuktikan dengan fakta bahwa, menurut VZBV, Nintendo pada saat yang sama tidak hanya memodifikasi model versi Norwegia di eShop, tetapi juga dalam bahasa Jerman. Tampaknya Nintendo tidak menerapkan perubahan seperti itu di Belanda.

READ  Waspadalah terhadap aplikasi antivirus ini dari Play Store, mereka ingin merampok rekening bank Anda - scammed?!