BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

JWST baru saja mengkonfirmasi planet ekstrasurya pertamanya, seukuran Bumi: ScienceAlert

Sejak diluncurkan pada Desember 2021, James Webb Space Telescope (JWST) telah beroperasi Rekor telah dipecahkan.

Sekarang instrumen tersebut telah melihat planet pertamanya di sekitar bintang selain bintang kita, dan Dengan diameter diperkirakan sekitar 99 persen dari diameter bumi Itu terlihat agak familiar.

Pengamatan dari NASA Transiting Exoplanet Survey Satellite (kambing jantan) menunjukkan bahwa planet itu ada, tetapi sekarang gambar beresolusi tinggi yang disediakan oleh Near Infrared Spectrometer (NIRSpec) di kapal JWST telah mengonfirmasinya.

Meskipun ukurannya serupa, planet ini dianggap jauh lebih panas daripada Bumi kita, mengorbit bintang kerdil merah cukup dekat untuk menyelesaikan orbitnya hanya dalam beberapa hari.

“Tidak ada keraguan bahwa planet itu ada,” kata astronom Jacob Lustig-Yegerdari Laboratorium Fisika Terapan di Universitas Johns Hopkins di Maryland. Data asli Webb terbukti benar.

Dinamakan LHS 475 b, objek yang baru ditemukan ini terletak 41 tahun cahaya di konstelasi Octane. Seperti planet ekstrasurya lainnya, ia terlihat dengan melihat bayangan yang dihasilkan saat melintas di depan bintangnya.

Apa yang membuat JWST istimewa adalah dapat dilihat spektrum transmisi; Variasi panjang gelombang cahaya yang disaring di sekitar planet yang dapat mengungkap kualitas atmosfernya.

Pembacaan menunjukkan bahwa LHS 475 b tidak memiliki atmosfer yang didominasi metana. (NASA/ESA/CSA/L.Hustak (STScI))

Saat ini, kami tidak memiliki cukup data untuk memberi tahu jenis atmosfer apa yang dimiliki LHS 475 b, jika memang memiliki atmosfer. Sejauh ini, para astronom yakin bahwa ia tidak memiliki atmosfer kaya metana yang tebal, seperti yang mengelilingi bulan Saturnus. Titan.

Teleskop itu sangat sensitif dan datanya sangat akurat sehingga kami dapat dengan mudah mendeteksi banyak molekul berbeda, tetapi kami belum melihat banyak hal, katanya. kata astrofisikawan Ortiz CeballosPusat Astrofisika Harvard-Smithsonian di Massachusetts.

READ  Berikut cara menonton Konvensi Internasional Masyarakat Mars 2021 secara online minggu ini

Tapi mereka tidak bisa mengesampingkan keberadaan atmosfer dangkal yang terdiri dari karbon dioksida murni.

Resolusi ekstra yang ditawarkan oleh JWST berarti para peneliti dapat mencari bintang dan planet yang jauh lebih kecil. Biasanya, teleskop mencari planet ekstrasurya yang lebih besar dari Jupitersekitar 11 kali lebih besar dari Bumi.

Informasi juga dikumpulkan dengan sangat cepat: hanya butuh dua kali transit (atau melintas di depan bintangnya) bagi JWST untuk mengidentifikasi LHS 475 b dan beberapa karakteristiknya. Bacaan lebih lanjut akan memberi tahu kita lebih banyak tentang apa yang sedang kita hadapi di sini.

Kami juga melihat JWST menghasilkan beberapa hal yang sama Foto yang menakjubkan dari luar angkasa, berkat kepekaan instrumen di dalamnya — dan ini sudah berjalan lebih dari setahun. Masih banyak lagi yang akan datang.

“Hasil pengamatan pertama dari planet berbatu seukuran Bumi ini membuka pintu ke banyak kemungkinan di masa depan untuk mempelajari atmosfer planet berbatu menggunakan Webb,” kata Mark Clampindirektur Divisi Astrofisika di Markas Besar NASA di Washington, D.C.

“Webb membawa kita semakin dekat ke pemahaman baru tentang dunia mirip Bumi di luar tata surya kita, dan misinya masih dalam tahap awal.”

Hasilnya disampaikan dalam rapat Masyarakat Astronomi Amerika Pada hari Rabu, 11 Januari 2023.