BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kabut asap abadi dan empat tahun kehidupan singkat di ‘kota paling kotor di dunia’

Kabut asap abadi dan empat tahun kehidupan singkat di ‘kota paling kotor di dunia’

Kendaraan polisi menyemprotkan air ke jalan untuk memerangi polusi udara di Jakarta.Gambar oleh Tiang Irham / EPA

Umumnya surat kabar di Indonesia penuh dengan berita korporasi; Tentang kunjungan ke Pasar Presiden atau pembukaan jalur kereta api baru; Angka ekspor bulanan atau mendekati pemilu. Namun ketika ibu kota Jakarta baru-baru ini dinobatkan sebagai kota dengan udara paling tercemar di dunia oleh pembuat filter udara asal Swiss, IQAir, justru lingkunganlah yang mendominasi kolom-kolom tersebut.

Petawi (penduduk Jakarta) terbiasa merokok terus-menerus di musim kemarau, langit biru dan angka harapan hidup empat tahun lebih pendek dibandingkan tempat lain, namun peringkat pertama dalam peringkat kota paling tidak sehat dunia masih mengejutkan.

El Nino

Presiden Joko Widodo yang menurut dokter pribadinya sudah beberapa pekan menderita batuk terus-menerus, menunjuk El Nino sebagai tersangka utama usai rapat darurat. Fenomena cuaca global menyebabkan kekeringan yang luar biasa di Pulau Jawa, yang menurutnya berarti kecilnya kemungkinan partikel-partikel tersebut terbawa arus. Sebagai solusi sementara, presiden mengirimkan pesawat penyemprot garam tinggi-tinggi ke udara untuk menciptakan hujan. Dalam jangka panjang, dia yakin, masyarakat Betawi harus belajar menggunakan transportasi umum dan beralih ke kendaraan listrik. Ia pun meyakini rencana langkah pemerintah tersebut akan membantu Kalimantan.

Tentang Penulis
Noel von Bemmel adalah koresponden Asia Tenggara D Volkskrant. Tinggal di Denpasar, Indonesia. Dia sebelumnya menulis tentang Amsterdam, perjalanan dan konservasi.

Otoritas yang lebih rendah kini berjanji untuk mengendalikan emisi dari pabrik (termasuk pabrik peleburan logam sementara di kawasan pemukiman), mewajibkan pembersih cerobong asap (gas scrubber) dan memantau emisi dari 3,8 juta mobil dan 17,3 juta skuter di ibu kota. .

Penyiram air di atap

Segala sesuatunya telah terdaftar dan dibakukan secara sah; Pemerintah kembali kalah dalam kasus pengadilan pada tahun 2021 karena kekurangan udara bersih, namun tertinggal dalam pemantauan dan penegakan hukum. Sebagai solusi sementara, Gubernur Jakarta memerintahkan sebagian pejabatnya untuk bekerja dari rumah dan meminta kepada pemilik seluruh gedung bertingkat. Generator kabut air (penyiram air) harus dipasang di atap. Menurutnya, biayanya hanya 3.000 euro.

Gubernur juga mempertimbangkan larangan sementara terhadap mobil yang membawa kurang dari empat orang dan mewajibkan pemilik mobil dengan kapasitas mesin lebih dari 2.400 cc untuk mengisi bahan bakar yang lebih mahal (dengan nilai oktan lebih tinggi). Ia juga percaya bahwa praktik pembakaran dedaunan (dan plastik) di jalan di Indonesia harus dihentikan.

Pembangkit listrik tenaga batu bara

Dalam semua konferensi pers, sebagian besar pencemar terbesar tidak disebutkan: enam belas pembangkit listrik tenaga batu bara memuntahkan awan asap dalam radius 100 kilometer di sekitar kota. Mereka milik pemerintah. Sampai digantikan oleh alternatif yang lebih ramah lingkungan, lembaga pemikir Finlandia Kriya (Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih) Laporan terbaruTindakan lokal hanya mempunyai pengaruh yang kecil.

Sebagai gambaran, para peneliti menunjuk pada kualitas udara di Jakarta pada tahun-tahun dengan lalu lintas rendah akibat Covid: saat itu kualitasnya lebih buruk. Menurut Kriya, selama hampir seluruh listrik dihasilkan dari batu bara, maka beralih ke arus listrik juga bukan solusi. Maka lebih baik terus mengemudi dengan bensin.

18,5 miliar euro

Pemerintah kini menyadari bahwa pembangkit listriknya mencemari udara. Namun, tidak mudah untuk mengganti instalasi yang mahal, beberapa di antaranya masih baru. Satu-satunya titik terang adalah komunitas internasional telah menjanjikan pinjaman sebesar 18,5 miliar euro untuk membantu Indonesia menghentikan penggunaan batu bara.

Tiga puluh juta orang di Jakarta mempercayainya. Mereka mendambakan musim hujan dengan mata perih.

READ  Penolakan Persia menyakitkan dan negatif