BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Kakek saya adalah kepala mesin yang kejam.”

Simon Hendrik Spoor awalnya ingin menjadi pemain biola, namun tetap memilih Sekolah Menengah Pertama dan Akademi Militer Kerajaan (KMA). Pada awal perang dengan Jepang, ia berimigrasi ke Australia sebagai kapten yang melekat pada Staf Umum Angkatan Darat Kerajaan India Timur (KNIL). Dia terbang dengan pesawat terakhir yang segera diperbaiki yang lepas landas beberapa jam sebelum penyerahan Hindia Belanda, pada 8 Maret 1942. Berkat pola pikirnya yang kritis, dia mendapat banyak kekaguman dari rekan-rekannya di Inggris dan Amerika. Ia diangkat menjadi direktur NEFIS (Badan Intelijen Pasukan Hindia Timur Belanda), organisasi yang mengumpulkan intelijen untuk Sekutu untuk mengalahkan Jepang.

Setelah penyerahan Jepang, Spur tiba di Hindia Belanda pada bulan Oktober 1945, yang kemudian tetap di bawah Lord Louis Mountbatten di Asia Tenggara selama lebih dari setahun. Pada awal 1946 ia menjadi komandan termuda tentara Belanda, pada usia 44 tahun. Tentara ini memperoleh kembali kekuatannya karena kembalinya mantan tawanan perang di Tentara Pembebasan Nasional, termasuk dari Thailand, dan masuknya tentara Belanda dan Brigade Marinir.

Selama Perang Dekolonisasi (1945-1949) terjadi banyak ketegangan antara politik dan militer, ketika Spur mencoba mengontrol proses pengambilan keputusan, tetapi pada akhirnya politik selalu menjadi kata terakhir. Karena perundingan diplomatik yang macet dengan KTT pemerintah Indonesia, pada bulan Juli 1947 Belanda memutuskan untuk campur tangan secara militer: itu menjadi operasi produk, “aksi politik” pertama.

Spur ingin segera mengambil alih ibu kota republik, Jakarta, tapi itu dilarang oleh politik Belanda. Selama Operasi Cray, operasi polisi kedua, yang dimulai pada 19 Desember 1948, Spur berhasil. Dzhokja ditangkap dan para pemimpin Republik ditangkap. Namun, pada saat itu opini publik internasional telah berbalik melawan Belanda. Dewan Keamanan memberlakukan solusi diplomatik dengan ancaman menjatuhkan berbagai sanksi.

Hubungan yang rumit

Pertemuan dengan cucu perempuan Jenderal Spur pada awalnya seharusnya berlangsung di Prancis, tetapi karena Corona, wawancara dilakukan secara online. Cucu Hendrikje adalah seorang penulis dan tinggal di Burgundy, dan saudara tirinya Sasha adalah jaksa penuntut umum di Pengadilan Banding Amsterdam. Dia tinggal di Harlem dan bekerja sebagai konselor di sana. Mereka adalah putri André Spur (1931-2012), putra Jenderal Spur dan istri pertama, Louise Ohms.

Ayah Sasha dan Hendrikie memiliki hubungan yang rumit dengan kakek mereka, yang akan menikah dua kali lagi setelah pernikahan pertamanya. Sesaat sebelum kematiannya, André Spur menulis dalam buku harian yang tidak diterbitkan: “Awalnya saya adalah anak seorang pahlawan dan sekarang tiba-tiba saya adalah anak seorang penjahat perang.”

“Kadang-kadang saya merasa selama ayah saya masih ada, saya tidak bisa atau tidak diizinkan untuk memotret kakek kami. Itu sebenarnya hanya mungkin sekarang,” kata Hendrikji. Kedua orang tuanya tidak mengenal kakek mereka. Sasha: “Gambaran yang saya miliki tentang dia adalah seorang tentara. Seseorang yang tahu apa yang dia inginkan dan tekun, tetapi pada saat yang sama juga seorang pria yang patuh dan lembut. Saya tahu ini dari apa yang saya dengar dan baca: untuk Misalnya, menurutnya penting untuk berbicara dengan tentara yang terluka di rumah sakit. “”.

Jenderal Simon Hendrik Spur bersama putranya Andre Simon Spur Bandung, 1932.Foto oleh Susan Lim

Hendrikji tidak memandang kakeknya sebagai seorang tentara: “Saya memiliki selfie yang lebih kompleks: berbakat, menawan, tetapi juga luar biasa kompleks. Sangat ramah dan emosional. Dia telah jatuh cinta beberapa kali dan menikah tiga kali.”

Pada tahun 2016, Remy Limbach menerbitkan “De Brandende kampongs van Generaal Spoor”, di mana kakek Hendrikie dan Sasha disebut sebagai “seorang jenderal kolonial dengan darah di tangannya.” Jangan percaya Sasha bahwa kakeknya menyadari semua ekses itu. Dia menulis di majalah tentara bahwa Anda tidak seharusnya menembak orang yang tidak bersalah. Dia terlalu sibuk mempengaruhi orang-orangnya dalam hal ini. Ini tentu saja pada saat yang sama perang. Perang saat itu. Saya merasa sulit untuk menilai itu saat ini. ”

Wawancara ini dilakukan dengan dukungan finansial dari Royal Institute of Language, Agriculture and Ethnology dan bekerja sama dengan Marjolein van Asdonck dan Kees Snoek. Ini adalah bagian dari proyek “War Children”. Untuk itu, Susan Lim telah memotret dan mewawancarai keturunan dari para pemain utama dalam proses dekolonisasi di pihak Indonesia dan Belanda. Proyek ini akan diterbitkan dalam bentuk buku tahun depan oleh WalburgPers dengan nama ‘Echo of the Battle for Indonesia, Family Stories in the Picture’. Lebih banyak cerita dapat ditemukan di Trouw.nl/indonesie.

Saya mengerti jangan menilai

Menurut Hendrikji, kakeknya berada dalam situasi yang tidak mungkin. Dia menyimpulkan ini dari surat-surat yang saya dapat darinya, dan dari biografi JA De Moor, “Jenderal Spur, Kemenangan dan Tragedi Seorang Komandan Angkatan Darat.” “Kamu membaca tekanannya. Pada akhirnya dia murung dan mudah tersinggung. Dia bekerja dua puluh jam sehari, dalam kondisi yang tidak mungkin, dan dia merasa tidak ada yang mendengarkannya. Dia bukan monster. Setiap orang yang waras dan sensitif adalah dalam situasi yang tidak mungkin dalam keadaan seperti ini. ”

Sasha: “Saya membaca buku Lembach dan menganggapnya sepihak, tidak objektif. Tentu saja semua jenis pelanggaran terjadi, tetapi saya tidak dapat membayangkan bahwa kakek kita, dalam karakternya, adalah orang yang mendorongnya. Saya tidak dapat membayangkan itu, karena dia berusaha sepanjang waktu untuk membujuk pemerintah untuk membantunya. “Masalah.” Ini menunjukkan fakta bahwa Sport membutuhkan pemerintah Belanda untuk dapat menerapkan strategi militernya dan memenangkan perang.

“Setidaknya saya berharap begitu. Dan bahwa dia telah mencoba, sedapat mungkin, untuk mencegah dan menangani pelanggaran. Mungkin ini juga gambaran yang ingin Anda pertahankan sebagai seorang cucu: bahwa dia melakukan yang terbaik untuk memaksimalkannya. dan itu sangat sulit. ”

Sasha menggambarkan situasi sulit yang dialami kakeknya dan reaksi lambat dari Den Haag, yang seringkali tidak mampu menilai perang dengan tepat. “Bagaimana kita bisa memastikan bahwa semua orang ini tidak sakit? Bahwa mereka semua masih hidup dan moral tidak hilang? Kamu harus bertindak cepat dan pemerintah tidak menanggapi. Saya pikir dia tidak tahu banyak.”

Hendrikji: “Bukankah itu hanya perang? Membunuh orang itu selalu menjijikkan. Aku ingin tahu apakah dia tidak tahu segalanya. Mungkin, tapi ya, tentu saja dia adalah bos dari mesin yang kejam. Itu pasti benar. Dan aku punya masalah membenarkan perang sama sekali. Saya kira. Sungguh menakjubkan.

“Saya pikir kenyataan pada saat itu lebih kompleks dari yang kita bayangkan. Itulah mengapa sulit untuk menilai: Anda bisa berbuat lebih baik,” kata Spinoza: “Cobalah untuk mengerti, bukan menilai.”

Semua orang ini

Dapatkah cucu perempuan mengatakan bahwa mereka bangga dengan kakek mereka? Sasha: “Mungkin saya bangga dengan fakta bahwa dia bertahan. Dia mendapat posisi dan tidak menyerah. Dia berkata beberapa kali,” Saya berhenti. “Dan dia tetap terus bekerja, karena dia berpikir: Saya membawa semua orang ini ke sini, dan sekarang saya harus menjaga. Saya pikir ini adalah sesuatu yang harus kita banggakan. Ini bukan tentang tindakan polisi, saya tidak bangga, ini tentang apa yang ada di baliknya: mencoba menemukan pemecahan masalah. Misalnya, ia menulis beberapa laporan tentang situasi di Hindia Belanda, dan mencoba Selalu membengkokkan politik sesuai kemauannya. ”

Hendrikji curiga: “Bangga, saya tidak bangga. Itu akan menjadi penilaian moral. Saya merasa sulit. Saya pikir dia melakukan yang terbaik dalam keadaan itu. Saya senang dia seorang kakek, saya tidak bisa membayangkan kakek lain. ”

Pada hari Spur dipromosikan menjadi jenderal, 23 Mei 1949, dia tiba-tiba jatuh sakit parah. Dia meninggal dua hari kemudian. Cucu perempuannya masih meragukan apakah dia meninggal karena sebab alami. Keduanya pernah dihadapkan oleh seseorang yang melaporkan mengetahui lebih banyak tentang kematiannya yang terlalu dini.

Setelah kematiannya, Ratu Juliana mengangkat Jenderal Spur sebagai kapten dari Ordo Militer William.

Simon Spur (1902-1949) bisa disebut “atipikal”.
Sebuah “tong penuh kontradiksi” mungkin juga cocok.

Itu berbeda dari kebanyakan prajurit lain dan atasan mereka. Jenderal Simon Spur berasal dari keluarga yang penuh dengan musisi dan aktor. Dia sendiri membuktikan dirinya sebagai pemain biola berbakat dan aktor yang menyenangkan. Latar belakang ini juga bisa dilihat nanti di militer. Spurs memiliki gaya yang berbeda dari rekan-rekannya, dan minat intelektual serta artistiknya meluas lebih jauh. Dia meninggal dalam latihan yang berat, tetapi unggul dalam hal hasil belajar.

Spur juga menekankan pentingnya pendidikan dan pengembangan pribadi bawahannya selanjutnya. Dia menemukan sains baru dan strategi baru sangat diperlukan dalam peperangan modern. Pada saat yang sama, ia tetap reaksioner di bidang lain: dalam hal patriotisme, kekuasaan dan waktu yang lama Hindia masih perlu diarahkan menuju kedewasaan dan kedewasaan untuk kemerdekaan tertentu atas dasar Belanda ‘lama’. .

Karier Spur sebagai tentara, guru militer, dan anggota Staf Umum membuatnya beberapa kali pindah ke Hindia Belanda. Setelah pendudukan Jepang yang kemudian menjadi Indonesia, dia berakhir di Australia. Awal tahun 1946, Spur ditugaskan untuk memimpin seluruh pasukan Belanda di Timur dengan pangkat Letnan Jenderal. Usianya baru 44 tahun. Mengingat proporsi antara orang dewasa dan anak-anak pada saat itu, ini menunjukkan banyak hal tentang kemampuannya.

Pada tahun-tahun berikutnya, selain keahlian militernya, dia juga dituntut memiliki keterampilan politik yang diperlukan. Spur melarang anak buahnya melakukan aksi individu dan pemberontakan, meskipun komandan dan pasukan sangat berbeda dengan Garis Den Haag dan reaksi internasional.

Dia sendiri terancam pemecatan empat kali. Ketidakpuasan dengan politik mengambil korbannya. Dia merasa berteriak di gurun. Itu mungkin telah menyebabkan kematian dini pada tahun 1949. Pada hari Spur dipromosikan menjadi jenderal, dia tiba-tiba jatuh sakit parah. Dia meninggal dua hari kemudian. Baik pihak Belanda maupun Indonesia – tanpa bukti – akan ada spekulasi tentang pembunuhan itu untuk waktu yang lama.
Paul van der Steen

Baca juga: Ayah Kontroversial? “Dia juga menyelamatkan banyak orang di Sulawesi Selatan.”

Kapten Raymond Westerling (1919-1987) adalah komandan depot pasukan khusus yang dikirim ke Sulawesi Selatan pada tahun 1946 untuk “membersihkan” daerah tersebut guna memimpin tentara kolonial. Ini adalah prajurit paling kontroversial dari periode dekolonisasi. Putrinya Palmyra Westerling: “Ayah saya selalu mendukung keputusan dan tindakannya.” Bagian 9 dari seri tentang anak-anak para pahlawan Perang Kemerdekaan Indonesia yang dimulai 75 tahun yang lalu.

READ  Perkembangan Pasar Kemasan Film Global, Ukuran, Partisipasi, Pertumbuhan, Tren Industri, Analisis Strategi, Lanskap Kompetitif, Perkiraan hingga 2025