BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Kami menyaksikan erosi bertahap dolar demi renminbi.”

“Kami menyaksikan erosi bertahap dolar demi renminbi.”

Yuan, mata uang China, secara bertahap menggigit dominasi dolar AS. Sebuah survei baru-baru ini oleh penasihat keuangan UBS menunjukkan bahwa bank sentral beralih ke renminbi China untuk mendiversifikasi cadangan devisa mereka. Alasannya: Ketegangan geopolitik melemahkan dominasi dolar.

Apakah kita berada di ambang revolusi dalam perdagangan internasional? berdasarkan waktu keuangan Dalam sebuah studi yang diterbitkan oleh UBS, persentase bank sentral yang berinvestasi atau ingin berinvestasi dalam renminbi (mata uang Cina) naik dari 81 persen menjadi 85 persen dalam satu tahun.

“Kami melihat pengikisan dolar secara bertahap,” kata Massimiliano Castelli, kepala sekolah di UBS. “Gambaran yang muncul adalah sistem mata uang multipolar.”

Perbedaan beberapa persen ini mungkin tampak tidak signifikan, tetapi seperti banyak hal dalam ekonomi, kita perlu mempertimbangkan arahnya. Dan konteks geopolitik mendorong beberapa negara untuk berhenti bergantung sepenuhnya pada dolar.

Ini adalah kasus dengan Rusia dan Cina. Kekuatan Barat membekukan sekitar $300 miliar cadangan Bank Sentral Rusia sebagai tanggapan atas invasi ke Ukraina. China telah berurusan dengan sanksi ekonomi yang luas sejak Presiden Trump.

Sanksi ini mendorong China dan Rusia untuk tetap bersatu. Mereka baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan bekerja dengan negara-negara BRICS (Brasil, India dan Afrika Selatan) pada mata uang cadangan baru. Pada saat yang sama, China ingin membentuk ukuran dana cadangan, “pengaturan likuiditas RMB,” bersama dengan Indonesia, Hong Kong, Singapura dan Chili. Semacam manna untuk diandalkan jika terjadi pukulan berat atau periode volatilitas, sekali lagi dengan tujuan membebaskan diri dari dolar.

inflasi

Empat perlima dari gubernur bank sentral yang disurvei mengatakan mereka percaya kita sedang menuju dunia ekonomi multipolar. Dengan menjauh dari dominasi dolar demi renminbi.

READ  Oposisi Pajak Minimum, Perjanjian Akuntansi G7 Pagi Ini

Namun, dolar masih sangat dominan saat ini. Dolar yang sangat kuat merupakan ancaman nyata bagi negara berkembang yang bergantung pada dolar untuk pembiayaan, belum lagi fakta bahwa utang mereka dalam mata uang AS. Selain itu, dolar yang kuat sering menjadi tanda perlambatan pertumbuhan perdagangan global.

Dalam perdagangan internasional, dolar digunakan 41,81 persen dari waktu, dibandingkan dengan 2,14 persen untuk yuan. Pada akhir kuartal pertama 2022, dolar mewakili hanya di bawah 60 persen dari cadangan yang dialokasikan, sedangkan renminbi hanya menyumbang 3 persen. Sejak 2016, bagian dolar telah menyusut 5 persen, menurut data Dana Moneter Internasional.

Untuk bankir sentral dan manajer cadangan, diversifikasi adalah kunci untuk mengurangi risiko. “Mereka mencoba mendapatkan sesuatu yang lain dalam dana amunisi untuk melawan volatilitas dan peristiwa ekonomi makro,” kata Castelli. Di dunia moneter, ini adalah revolusi kecil.

(am/n)