BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kanselir Orban mengundurkan diri setelah mengkritik pembicaraan ‘ras campuran’ | Saat ini

Seorang penasihat Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban telah mengundurkan diri setelah dia mengkritik pidato perdana menteri tersebut. yang melaporkan berita BBC Rabu. Dalam pidato kontroversialnya, Orbán memperingatkan terhadap “pencampuran orang Hungaria dengan ras non-Eropa”.

Ini menyangkut Zsuzsa Hegedus, yang telah dekat dengan Orbán setidaknya selama dua puluh tahun. Tapi ternyata pidato perdana menteri pada hari Sabtu di negara tetangga Rumania adalah penyebab pemberontakan Hegedus. Media Hungaria menulis, menggambarkan pidato tersebut sebagai “teks Nazi murni”.

Orbán berada di daerah Romawi dengan banyak penduduk Hongaria untuk memberikan pidato pada hari Sabtu. Di dalamnya dia mengatakan bahwa adalah baik bagi orang-orang Eropa untuk bergaul satu sama lain, tetapi memperingatkan agar tidak “bercampur dengan ras-ras non-Eropa.”

Meskipun Orbán dikenal karena pernyataan anti-imigrasinya, menurut Kanselir Hegedus, dia melewati batas pada hari Sabtu. Dalam surat pengunduran dirinya, dia menulis: “Saya tidak mengerti bagaimana Anda tidak dapat melihat bahwa pidato Anda adalah pidato murni Nazi pada tingkat Goebbels.” Joseph Goebbels adalah kepala mesin propaganda Nazi Jerman di bawah Adolf Hitler.

Hegedus tidak sendirian dalam mengkritik pidato Orbán, meskipun beberapa sangat membela perdana menteri. Partai-partai oposisi menggambarkan pidato itu sebagai “tidak pantas bagi seorang pemimpin Eropa”. Partai Fidesz pimpinan Orban menang telak dalam pemilu April.

Juru bicara Perdana Menteri berusaha menenangkan kontroversi atas pernyataan tersebut. Mereka mengatakan Urban sangat vokal tentang imigrasi selama bertahun-tahun. Pengunduran diri Hegedus tampaknya tidak memiliki konsekuensi apa pun bagi pemerintah, menurut laporan berita BBC.