BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kesempatan terakhir untuk memohon kepada keluarga anak laki-laki Inggris yang koma berakhir Kamis sore

Pada hari Senin, permintaan orang tua untuk mengajukan banding atas keputusan itu ditolak lagi. Namun, mereka diberi waktu yang sedikit lebih lama untuk mengajukan aplikasi ke Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa, lapor surat kabar Inggris. Penjaga. Batas waktu berakhir pada Kamis sore pukul 3 sore (waktu Belanda).

Balas banding

Dalam tanggapan mereka, orang tua mengatakan bahwa mereka lebih suka mengajukan kasus mereka ke Komite PBB tentang Hak Penyandang Disabilitas, panel PBB yang menangani hak-hak penyandang disabilitas.

pada saya 15 Juli Di tingkat banding, diputuskan untuk menghentikan pengobatan Archie. Keputusan ini sejalan dengan pendapat sebelumnya, Juni lalu. Hakim yang mengadili kasus itu pada Senin telah menunda eksekusi putusan mereka hingga hari ini. Itu sekarang diperpanjang lagi sampai besok sore.

Perpanjangan itu awalnya diberikan karena ayah Archie berada di rumah sakit dengan dugaan serangan jantung sebelum mengajukan banding Senin lalu.

Berurusan dengan detak jantung

Menurut dokternya, Archie mati otak dan mematikan ventilator adalah yang terbaik untuk anak itu. Kemungkinan kesembuhannya dikatakan “tidak ada”.

Orang tua bocah itu ingin dokter terus merawatnya selama jantungnya masih berdetak. Mereka didukung dalam hal ini oleh gereja-gereja dan organisasi-organisasi Kristen lainnya.

Tantangan Pingsan

Ibu Archie memberi tahu penjaga sebagai tanggapan bahwa dia tidak akan pernah menyerah pada Archie. “Sejak awal, kami telah meminta Archie untuk memiliki lebih banyak waktu dan menghormati keinginannya dan keinginan kami. Selama Archie masih hidup, saya tidak akan pernah menyerah padanya.”

Ibunya menemukan Archie tidak sadarkan diri di rumah pada 7 April dengan perban di kepalanya. Dia belum sadar kembali sejak saat itu. Ibunya curiga bahwa dia mengambil bagian dalam tantangan online di mana orang-orang mencoba pingsan untuk waktu yang singkat.

READ  Zelensky: Tulang Punggung Rusia Patah, Erdogan Undang Swedia | sekarang