BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kapan manusia mulai mengumpulkan pengetahuan sosial?

Kapan manusia mulai mengumpulkan pengetahuan sosial?

Aspek kunci keberhasilan evolusi manusia adalah kenyataan bahwa kita tidak perlu belajar melakukan sesuatu dari awal. Masyarakat kita telah mengembangkan berbagai cara – mulai dari pendidikan formal hingga video YouTube – untuk menyebarkan apa yang telah dipelajari orang lain. Hal ini membuat mempelajari cara melakukan sesuatu jauh lebih mudah dibandingkan belajar sambil melakukan, dan memberi kita lebih banyak ruang untuk bereksperimen; Kita dapat mempelajari cara membangun hal-hal baru atau menangani tugas dengan lebih efisien, dan kemudian meneruskan informasi tentang cara melakukannya kepada orang lain.

Beberapa kerabat kita, seperti simpanse dan bonobo, belajar dari sesama spesies. Mereka tampaknya tidak terlibat dalam proses perbaikan yang berulang-ulang ini, karena secara teknis mereka tidak memiliki budaya kumulatif yang menganggap teknologi baru dibangun berdasarkan pengetahuan sebelumnya. Lantas kapan manusia mengembangkan kemampuan ini?

Berdasarkan analisis baru mengenai pembuatan perkakas batu, dua peneliti berpendapat bahwa kemampuan ini relatif baru, hanya 600.000 tahun yang lalu. Ini kira-kira merupakan waktu yang sama ketika nenek moyang kita dan Neanderthal berpisah.

Akumulasi budaya

Sangat jelas bahwa sebagian besar teknologi kami dibangun berdasarkan upaya sebelumnya. Jika Anda membaca ini di platform seluler, Anda memanfaatkan fakta bahwa ponsel cerdas berasal dari komputer pribadi dan perangkat lunak memerlukan perangkat keras yang berfungsi agar dapat berfungsi. Namun selama jutaan tahun, teknologi manusia tidak memiliki landasan yang jelas yang dapat membantu kita mengidentifikasi kapan sebuah artefak telah diekstraksi dari pekerjaan sebelumnya. Jadi, bagaimana cara mempelajari asal usul budaya kumulatif?

Jonathan Page dan Charles Perrault, peneliti di balik studi baru ini, mengambil pendekatan yang sangat langsung. Awalnya, mereka fokus pada perkakas batu karena itulah satu-satunya benda yang terpelihara dengan baik sepanjang sejarah spesies kita. Dalam banyak kasus, pola alat tetap konstan selama ratusan ribu tahun. Ini memberi kita cukup contoh bahwa kita telah mempelajari cara membuat alat-alat ini, dan dalam banyak kasus kita telah belajar cara membuatnya sendiri.

READ  Sebuah lubang hitam hantu mungkin telah ditemukan oleh para peneliti dari University of California, Berkeley

Argumen mereka dalam makalah yang baru saja mereka terbitkan adalah bahwa kompleksitas alat-alat ini memberikan ukuran kapan akumulasi budaya dimulai. “Seiring dengan ditemukannya teknik merajut baru, batas-batas ruang desain potensial semakin meluas,” kata mereka. “Teknologi yang lebih kompleks ini juga lebih sulit ditemukan, dikuasai, dan diajarkan.”

Pertanyaannya kemudian adalah kapan manusia melakukan perubahan besar: dari sekadar mengajari generasi berikutnya cara membuat alat yang sama menjadi menggunakan pengetahuan tersebut sebagai dasar untuk membangun sesuatu yang baru. Page dan Perrott berpendapat bahwa hal ini berkaitan dengan kompleksitas pembuatan alat tersebut: “Perbaikan, modifikasi, dan kesalahan yang terjadi selama beberapa generasi dapat menghasilkan teknik dan pengetahuan yang jauh melampaui apa yang dapat diciptakan secara mandiri oleh individu yang naif sepanjang hidupnya.”