BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cumi-cumi laut dalam yang baru ditemukan mengorbankan dirinya demi menjaga telur raksasanya tetap aman

Cumi-cumi laut dalam yang baru ditemukan mengorbankan dirinya demi menjaga telur raksasanya tetap aman

Sebuah tim ilmuwan laut dalam telah membuat satu penemuan. Dalam penelitian terbaru, mereka merinci penemuan cumi-cumi betina yang melakukan perilaku yang tidak biasa bagi spesiesnya: melindungi dan membawa telur raksasa. Para peneliti menentukan bahwa induk cumi-cumi tersebut kemungkinan besar berasal dari spesies cephalopoda yang sebelumnya tidak diketahui.

Penemuan ini sebenarnya dilakukan pada tahun 2015 oleh para ilmuwan dari Monterey Bay Aquarium Research Institute (MBARI), GEOMAR Helmholtz Center for Ocean Research di Kiel di Jerman, dan University of South Florida. Mereka menggunakan robot mereka di cekungan dalam Teluk California, berharap untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana hewan hidup di daerah rendah oksigen ketika mereka menemukan pemandangan yang tidak terduga.

Cumi-cumi berwarna merah muda itu terlihat di kedalaman sekitar 8.419 kaki (2.566 meter), tentakelnya dengan hati-hati menggendong telurnya. Cumi-cumi biasanya bertelur dalam gumpalan yang menempel di dasar laut atau hanyut di sepanjang air. Namun beberapa spesies melakukan perilaku protektif yang disebut juga brooding. Meskipun inkubasi cumi-cumi laut dalam telah diamati sebelumnya, namun belum pernah terlihat seperti ini. Sebagai permulaan, telur cumi-cumi tersebut berukuran relatif besar, berdiameter sekitar setengah inci, sedangkan telur milik cumi-cumi laut dalam lainnya berukuran sekitar setengahnya. Cumi-cumi tersebut juga hanya membawa sekitar 30 hingga 40 telur, dibandingkan dengan ribuan telur yang terkadang terlihat pada spesies lain.

Setelah mempelajari lebih lanjut rekaman mereka dan membandingkannya dengan penampakan cumi-cumi lainnya, tim sampai pada kesimpulan bahwa mereka memang menemukan spesies yang sebelumnya tidak diketahui – kemungkinan besar termasuk dalam keluarga Gonatidae, yang juga disebut cumi-cumi gelang. Penelitian tim menggambarkan temuan mereka adalah diterbitkan Bulan lalu di majalah Ekologi; Mbare juga Dilepaskan Video singkat cumi-cumi di saluran YouTube-nya minggu lalu.

READ  Filamen hidrogen panjangnya 3900 tahun cahaya

Robot bawah air canggih MBARI mendeteksi cumi-cumi laut dalam yang mengerami telur raksasa

“Laut dalam adalah ruang hidup terbesar di Bumi dan masih banyak lagi yang bisa ditemukan. Pertemuan tak terduga kami dengan telur cumi-cumi raksasa telah menarik perhatian cumi-cumi raksasa,” kata Stephen Haddock, ilmuwan senior di MBARI dan kepala peneliti selama ini. ekspedisi 2015. “Semua orang di ruang kendali kapal.” penyataan Dikeluarkan oleh MBARI. “Tontonan luar biasa ini menggarisbawahi keragaman cara hewan beradaptasi terhadap tantangan unik hidup di kedalaman.”

Inkubasi adalah strategi radikal yang harus diikuti oleh cumi-cumi, karena induk cumi-cumi tidak akan makan sambil melindungi telurnya dan akan mati segera setelah menetas. Para peneliti mengatakan bahwa spesies cumi-cumi yang baru ditemukan ini mungkin mengalami masa yang lebih sulit dibandingkan spesies cumi-cumi lainnya, karena mungkin diperlukan waktu antara satu hingga empat tahun hingga anak-anaknya muncul, karena ukuran telurnya yang lebih besar (catatan inkubasi saat ini). Kelihatannya hingga 4,5 tahun untuk spesies gurita laut dalam tertentu). Namun inkubasi meningkatkan kemungkinan telur-telur tersebut bertahan hidup. Cumi-cumi ini mungkin telah berevolusi untuk mengerami telur-telur raksasa sebagai sebuah adaptasi baru, kata para peneliti, dengan sumber daya laut dalam yang stabil mungkin memungkinkan mereka untuk berinvestasi lebih banyak dalam kelangsungan hidup individu keturunan mereka.

Bagaimanapun, seperti yang sering terjadi dalam sains, penemuan ini akan memberikan lebih banyak teka-teki untuk dipecahkan oleh para peneliti.

“Robot bawah air yang canggih membantu kita lebih memahami kehidupan cumi-cumi di perairan dalam, dan mengungkap informasi baru yang menarik tentang biologi dan perilaku mereka lebih kuat dari sebelumnya,” penulis utama Henk-Jan Hoving, mantan rekan MBARI yang kini memimpin Kelompok Kerja Biologi Laut Dalam di GEOMAR, mengatakan dalam sebuah pernyataan kepadanya: “Setiap catatan baru adalah bagian dari teka-teki.”

READ  Tes roket bulan besar Artemis I NASA ditunda