BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kapan pandemi COVID akan berakhir? Direktur CDC Rochelle Walinsky membagikan prediksinya

ATLANTA — Ketika Dr. Rochelle Walinsky, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, menilai pandemi virus corona, dia tahu itu belum berakhir. Tapi dia juga berpikir itu tidak akan bertahan selamanya.

Bagi Walensky, salah satu tanda utama Amerika Serikat muncul dari pandemi adalah ketika rumah sakit tidak sepenuhnya dipenuhi pasien COVID-19. Dan ketika jumlah kematian harian mulai menurun.

“Kami mendapatkan sekitar 1.100 kematian setiap hari,” kata Walinsky kepada wartawan medis ABC News, Dr. Jennifer Ashton dalam wawancara langsung yang langka dari markas CDC di Atlanta.

“Itu jumlah kematian yang luar biasa dalam satu hari akibat penyakit ini,” kata Walinsky. “Kita tidak bisa – saya tidak bisa – berada dalam posisi di mana itu akan baik-baik saja.”

Bagi pakar kesehatan masyarakat negara itu, kematian dan rawat inap telah menjadi ukuran perkembangan yang lebih andal daripada keseluruhan kasus.


Dr Jennifer Ashton, kepala koresponden medis ABC News, diberi akses langka ke Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Darurat Operasi Pusat di Atlanta oleh Direktur CDC Dr Rochelle Wallensky. (Matt Miller/ABC)

Semakin banyak ilmuwan belajar tentang virus, semakin mereka menjauh dari konsep kekebalan kelompok — gagasan bahwa suatu hari virus akan berhenti berjalan ketika cukup banyak orang yang kebal.

Sebaliknya, para ilmuwan setuju bahwa beberapa jerawat kecil masih mungkin terjadi, bahkan di antara para pemberi vaksin. Di dunia di mana hampir semua orang divaksinasi, kasus COVID-19 masih terjadi.

Virus masih menyebar di antara kita, seperti flu musiman. Dan seperti flu, beberapa orang akan tinggal di rumah sakit, dan beberapa akan mati — tetapi secara drastis kurang dari 1.100 kematian per hari.

READ  Ilmuwan: Europa bulan Jupiter mungkin memiliki air di mana kehidupan bisa ada | Jupiter

lagi: Pfizer mengatakan dosis booster vaksin COVID memberikan perlindungan terhadap varian omicron

Saat ini, hampir 65% orang Amerika yang memenuhi syarat telah divaksinasi penuh, menurut CDC. Semakin banyak orang yang divaksinasi, semakin tinggi jumlah kematian dan rawat inap.

Data realistis dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menunjukkan bahwa ini memang benar, dengan orang yang tidak divaksinasi 14 kali lebih mungkin meninggal dan 11 kali lebih mungkin dirawat di rumah sakit karena COVID-19.

Terlepas dari jumlah kematian harian yang suram, Walinsky mengatakan dia percaya bahwa suatu hari kita akan meninggalkan salah satu simbol utama pandemi: masker wajah.

“Masker itu untuk saat ini, tidak selamanya,” kata Walinsky. “Kita harus menemukan cara untuk menghadapi mereka.”

Cara terbaik untuk menempatkan epidemi – dan topeng – di kaca spion, kata Walinsky, adalah dengan “bersandar pada” strategi yang ada yang kita tahu berhasil.

Untuk saat ini, Walinsky mendesak kesabaran karena pedoman kesehatan masyarakat berkembang untuk mencerminkan ilmu pengetahuan baru.

“Ilmu sulit dalam klip audio dua menit,” katanya. “Ketahuilah bahwa setiap keputusan – betapapun sulitnya – didasarkan pada sains.”

Hak Cipta © 2021 Berita ABC Internet Ventures.