BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kapsul Starliner Boeing sedang mempersiapkan upaya kedua pada penerbangan astronot pertama

Kapsul Starliner Boeing sedang mempersiapkan upaya kedua pada penerbangan astronot pertama

Perbesar / Pesawat luar angkasa Boeing Starliner bertumpu di atas roket United Launch Alliance Atlas V di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral, Florida.

Pejabat NASA dan Boeing sedang mempersiapkan upaya kedua untuk meluncurkan uji terbang berawak pertama pesawat ruang angkasa Starliner pada hari Sabtu dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida.

Kapsul Starliner Boeing dijadwalkan diluncurkan dengan roket United Launch Alliance Atlas V pada pukul 12:25 EDT (16:25 UTC). Komandan NASA Butch Wilmore dan Pilot Sonny Williams, keduanya astronot veteran, akan membawa pesawat ruang angkasa Starliner pada penerbangan pertamanya ke orbit rendah Bumi dengan awak di dalamnya.

Penerbangan awak pertama dengan pesawat ruang angkasa baru bukanlah kejadian sehari-hari. Starliner adalah pesawat ruang angkasa berawak keenam dalam sejarah program luar angkasa AS, setelah Merkurius, Gemini, Apollo, Pesawat Ulang-alik, dan Crew Dragon SpaceX. NASA menandatangani kontrak senilai $4,2 miliar dengan Boeing pada tahun 2014 untuk mengembangkan Starliner, namun proyek tersebut terlambat beberapa tahun dari jadwal dan menyebabkan Boeing mengalami pembengkakan biaya hampir $1,5 miliar. Sementara itu, SpaceX memenangkan kontrak bersamaan dengan Boeing dan mulai meluncurkan astronot di atas Crew Dragon empat tahun lalu.

Sekarang, giliran Starliner. Uji terbang awak yang sukses akan membuka jalan bagi enam penerbangan operasional Starliner untuk mengangkut astronot ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Dengan asumsi penerbangan uji lepas landas dari Bumi pada hari Sabtu, pesawat ruang angkasa tersebut dijadwalkan untuk berlabuh di ISS pada pukul 13.50 EDT (17.50 UTC) pada hari Minggu untuk memulai masa tinggal setidaknya selama delapan hari. Setelah manajer yakin bahwa misi tersebut telah mencapai semua tujuan pengujian yang direncanakan, dan menunggu kondisi cuaca baik di zona pendaratan Starliner di Amerika Serikat bagian barat, pesawat ruang angkasa akan meninggalkan stasiun dan kembali ke Bumi untuk pendaratan dengan bantuan parasut. Jika misi lepas landas pada hari Sabtu, tanggal pendaratan paling awal adalah Senin, 10 Juni.

READ  Galaksi ganda membingungkan astronom Hubble - 'Kami bingung'

Wilmore dan Williams pernah ke sini sebelumnya. Pada tanggal 6 Mei, para astronot diikat ke kursi mereka di dalam kokpit Starliner menunggu lepas landas untuk perjalanan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Kerusakan katup pada roket Atlas V menghalangi peluncuran hari itu, dan para pejabat kemudian menemukan kebocoran helium di modul layanan Starliner yang menunda misi hingga akhir minggu ini.

Terbang apa adanya

Setelah berminggu-minggu meninjau dan menganalisis, para manajer memutuskan bahwa Starliner aman untuk diterbangkan karena bocor. Pesawat luar angkasa ini menggunakan gas helium untuk memberi tekanan pada sistem propulsinya dan mendorong bahan bakar hidrazin dan nitrogen tetroksida dari tangki internal ke dalam pendorong kapsul.

“Saat kami melihat masalah ini, masalahnya bukan pada perdagangan,” kata Mark Nappi, wakil presiden Boeing dan manajer program Starliner. “Pertanyaannya kembali muncul: Apakah aman atau tidak? Dan itu aman, dan itulah mengapa kami memutuskan untuk terbang dengan apa yang kami miliki.”

Tim darat melacak kebocoran tersebut hingga ke tepi salah satu dari empat ruang dorong berbentuk rumah anjing di sekeliling modul layanan pesawat ruang angkasa Starliner. Dalam skenario terburuk, jika kondisinya memburuk selama penerbangan, pengendali darat dapat mengisolasinya dengan mematikan manifold yang menyebabkan kebocoran. Jika kebocoran tidak bertambah parah, para insinyur yakin mereka dapat mengatasinya tanpa berdampak besar pada misi tersebut.

“Kami mempertimbangkan dengan cermat pilihan kami terkait flensa khusus ini,” kata Steve Stich, direktur Program Kru Komersial NASA, yang mengawasi kontrak badan tersebut dengan Boeing. Peleknya berisi saluran helium dan jalur untuk bahan bakar beracun dan pengoksidasi pesawat ruang angkasa, sehingga perbaikannya menjadi “bermasalah”, kata Stitch.

READ  Pfizer dan Valneva sedang mengembangkan vaksin penyakit Lyme baru
Komandan Starliner Butch Wilmore dan pilot Sonny Williams kembali ke Kennedy Space Center NASA awal pekan ini untuk mempersiapkan peluncuran.
Perbesar / Komandan Starliner Butch Wilmore dan pilot Sonny Williams kembali ke Kennedy Space Center NASA awal pekan ini untuk mempersiapkan peluncuran.

Untuk memperbaiki kebocoran dengan aman, yang diyakini para pejabat kemungkinan besar disebabkan oleh segel yang rusak, tim darat harus memisahkan kapsul dari roket Atlas V, mengembalikannya ke hanggar, dan menguras tangki propelan. Hal ini kemungkinan akan menunda uji terbang Starliner yang telah lama ditunggu-tunggu hingga akhir tahun ini.

Namun kebocorannya relatif kecil dan stabil. “Ini sekitar setengah pon sehari dari 50 pon total kapasitas tangki,” kata Stitch.

“Dalam kasus kami, kami memiliki margin dalam tangki helium, dan kami berupaya keras untuk memahami margin tersebut dan memahami kasus terburuk, serta meluangkan waktu untuk meninjau data tersebut,” kata Stitch. “Kami dapat mengatasi kebocoran tersebut, dengan melihatnya sebelum peluncuran, dan jika kebocoran tersebut menjadi lebih besar selama penerbangan, kami dapat mengatasinya.”