BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan akhirnya melihat materi gelap miliaran tahun yang lalu

Para ilmuwan akhirnya menemukan materi gelap miliaran tahun yang lalu di Bumi.

Para peneliti telah mampu menyelidiki sifat materi gelap di sekitar galaksi seperti 12 miliar tahun yang lalu. Itu miliaran tahun lebih awal dari yang bisa kita lihat sebelumnya.

Para ilmuwan berharap temuan paranormal akan mengungkapkan rahasia yang masih misterius dari materi gelap yang merupakan bagian penting tetapi sebagian besar tidak diketahui dari alam semesta kita.

Ini telah memberikan petunjuk yang menggiurkan tentang sejarah alam semesta kita. Para peneliti mengatakan temuan itu menunjukkan bahwa aturan dasar alam semesta berbeda pada masa-masa awalnya.

Seperti namanya, para ilmuwan tidak dapat melihat materi gelap secara langsung, karena tidak memancarkan cahaya. Sebaliknya, para ilmuwan biasanya menyaksikan cahaya bergerak melalui galaksi yang ingin mereka jelajahi, dan mengukur bagaimana perjalanannya — semakin terdistorsi, semakin banyak materi gelap yang didapat.

Namun, galaksi yang lebih jauh – yang kita lihat saat mereka ada miliaran tahun yang lalu – terlalu redup untuk teknik ini untuk bekerja. Distorsi tidak dapat dideteksi dengan benar dan materi gelap tetap mustahil untuk dianalisis.

Itu membuat para ilmuwan tidak dapat mencari materi gelap lebih dari 10 miliar tahun yang lalu. Waktu sebelum itu dan permulaan alam semesta, 13,7 miliar tahun yang lalu, tetap mustahil untuk dipahami.

Para ilmuwan sekarang mengatakan mereka mengatasi masalah ini dengan menggunakan sumber yang berbeda: gelombang mikro yang dipancarkan oleh Big Bang. Tim mengukur bagaimana gelombang mikro ini terdistorsi daripada cahaya, sehingga mereka dapat melihat materi gelap dari alam semesta awal, dan melihat galaksi segera setelah mereka terbentuk.

“Sebagian besar peneliti menggunakan galaksi sumber untuk mengukur distribusi materi gelap dari sekarang hingga delapan miliar tahun yang lalu,” tambah Associate Professor Yuichi Harikan dari Institut Penelitian Sinar Kosmik Universitas Tokyo. Namun, kita dapat melihat ke belakang lebih jauh karena kita menggunakan CMB terjauh untuk mengukur materi gelap. Untuk pertama kalinya, kami telah mengukur materi gelap dari kira-kira saat-saat pertama alam semesta.”

READ  Seorang wanita meninggal sehari setelah didiagnosis menderita kanker

Hasilnya mengungkapkan sejumlah kejutan, termasuk menunjukkan cara materi gelap berkumpul di alam semesta awal. Teori tersebut menunjukkan bahwa materi gelap harus bersatu dan membentuk gumpalan di alam semesta – tetapi jumlahnya jauh lebih sedikit dari yang diharapkan.

“Apa yang kami temukan masih belum pasti,” kata Hironao Miyatake dari Universitas Nagoya, yang memimpin tim tersebut. “Tetapi jika benar, itu menunjukkan bahwa seluruh model cacat dan Anda kembali ke masa lalu. Ini menarik karena jika hasilnya tetap ada setelah ketidakpastian berkurang, itu bisa menunjukkan peningkatan pada model yang dapat memberikan wawasan tentang sifat kegelapan. masalah itu sendiri.”

Sebuah artikel yang menjelaskan hasil diterbitkan di pesan ulasan fisik.