BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kapten Brent von von Schormonic selalu membuat situasi menjadi lebih baik

Saat itu 28 Desember 1941, ketika serangan udara di atas kapal Altegonda membangunkan Rude saat tidur siang rekan ketiganya, Brent van Bon. Pesawat-pesawat tempur Jepang mencoba menenggelamkan kapal Belanda, sarat dengan bensin dan bahan bakar jet, sementara senapan mesin. Van Pan adalah salah satu tempat terakhir untuk mendarat di perairan sekitar Indonesia.

Ketika serangan berhenti, dia berenang telanjang – takut kotak ketel putihnya akan menarik perhatian hiu – dan kembali ke kapal, di mana dia membantu memadamkan api. Para kru melakukan perjalanan untuk memperbaiki kota pelabuhan Surabaya yang saat itu hancur oleh bom (Februari 1942). Van Ban menembakkan kembali pesawat Jepang dengan senjata darat.

Perahu kamuflase

Tapi Shermonikogar muda sudah bisa melihat badai datang dan tidak ingin berakhir sebagai tawanan perang Jepang. Dia sebelumnya telah melihat di Taiwan bagaimana ‘Jobs’ menangani orang asing dan ingin meninggalkan Surabaya. Siapapun yang ingin meyakinkan dia untuk pergi bersamanya mengira dia gila. Alhasil, Van Ban, yang menaiki kapal angkatan laut Abraham Grijensen pada Maret 1942, hanyalah salah satu awak lamanya yang melarikan diri dari kamp Jepang. Ranjau darat yang tertutup ranting dan dedaunan – dalam bentuk pulau – bergerak ke Australia melalui garis musuh. Van Bon merekam perahu kamuflase di kameranya yang baru dibeli.

Shiremonikojar yang mencolok memiliki cerita perang yang menarik. “Terlepas dari peristiwa yang mengerikan, ayah saya merayakan perang, dia selalu berkata,” kata putra Brent van Bon Jr., 58. “Dia merasa perang itu mengerikan, tetapi dia sendiri tidak mengalaminya karena traumatis.”

Island Poor bernyanyi

Tidak hanya seorang penjelajah dunia, Van Ban juga bernyanyi di sebuah pulau. Dia menikah dengan seorang penduduk pulau, berbicara bahasa pulau di rumah, dan sering terlihat di dataran lumpur favoritnya. Shearer adalah penduduk pulau terakhir yang menghadiri sekolah kapal. Itu ditutup pada tahun 1934.

READ  Apa yang diharapkan dari pesanan langka Airbus A330-800 Garuda Indonesia

Baca Juga: In Memory: Jacob Clapwiz (1933-2021), Filsuf Kristen Ramah Lahir di Tranrip

Van Bon tidak biasa. Sementara Searmonnick masih dikelola oleh bangsawan Jerman, itu tidak biasa untuk menangkap kelinci untuk penggunaan pribadi. Sebagai seorang anak, dia harus pergi ke sipir olahraga untuk memastikan bahwa tidak ada perburuan yang mendukung angka, kata putra Van Bon. “Karena dia mengambil lima puluh putaran dari wakil sipir pemburu, yang menggunakannya untuk berburu.”

Ayah saya bercerita tentang kondisi buruk di kapal: seorang kapten, mabuk, melompat telanjang di tengah laut dan menyelamatkan topinya.

Sampai dia berusia 65 tahun, Brent von Ban terus melakukan perjalanan. Padahal dia benar-benar pensiun pada usia 52 tahun. Putranya Van Ban mengatakan dia kemudian melakukan perjalanan dari cangkang dengan kapal tanker minyak besar, tetapi mengalami hal yang paling kontroversial terutama di kapal kecil. Misalnya, sebelum Perang Dunia II, John Carstens berlayar dari Shell ke Indonesia sebagai kapal selam ketiga. “Ayahku bercerita tentang kondisi buruk di kapal: seorang kapten, mabuk, melompat telanjang di tengah laut dan menyelamatkan topinya agar tidak naik ke kapal. Pria itu mencampur gin dengan ramuan di bak mandi dan diaduk sedikit.”

Menggambar: Kunci Wennakendong

Selalu positif

Tetapi jika ada satu hal yang dikategorikan Brent von Bon, dia selalu positif, melihat peluang di setiap rentang. “Dia melakukannya di Shiremonik, tapi dia juga berlayar. Dia memancing hiu, yang dia izinkan untuk berenang di kolam di kapal, yang menyebabkan kru terpana. Dia belajar sendiri bagaimana melakukannya.”

Dia memungut burung pemangsa. Falcon belajar sendiri caranya

Brent von Pan sangat pintar. Putranya mengatakan dia tahu langit berbintang seperti punggung tangannya. “Dia bilang dia melihat bintang baru di langit pada tahun 1942. Dia kemudian membaca di koran bahwa bintang baru telah ditemukan. ”

READ  JYGGYJIG

Baca Juga: Sekolah Kejuruan Seabad Kembali Mencukur

Hingga usianya yang lanjut, Van Bon belum juga fit mental. Dia sangat terkesan dengan hubungan fisik antara kontraksi Lorentz yang panjang dan perpanjangan waktu Einstein, dan dia menghitung dengan penuh dedikasi hingga tahun terakhir hidupnya. Suami dari Van Bon Laura de Vries. Dia memiliki empat anak, lima cucu dan dua cicit. Van Bon meninggal 16 April.