BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kapten Snyder: ‘Saya merasa malu untuk meninggalkan band’

Jalan menuju Piala Dunia 2014 masih panjang. Tapi begitu di Brasil, Snyder sudah bertemu dengan orang-orang yang menulisnya: tidak cukup, tidak rata. Dia memainkan peran kunci, termasuk mencetak gol melawan Meksiko di final kedelapan. Ini adalah balas dendam terakhirnya terhadap Van Cal.

“Lalu rasanya seperti itu, ya. Saya ada di sana terutama ketika tidak ada yang mengharapkannya dari saya, saya memainkan segalanya. Saya memainkan peran yang berbeda dari yang biasa saya lakukan di Orange, dan dalam satu peran, tetapi saya tahu momennya. kesuksesan pribadi saya datang, dan itu datang melawan Meksiko.”

Sekarang oranye

Pada final terakhir Orange pada tahun 2014, tidak ada kekurangan pemimpin vokal dalam tim: Van Persie mengenakan band, tetapi dalam film kami juga melihat Arjen Robben, Sneijder dan Quidd berbicara kepada band.

Tanpa Kapten Virgil van Dijk, Georginio Vignaltham yang harus menarik kereta oranye di Kejuaraan Eropa ini. Tapi Snyder mengatakan tidak jelas pemain mana yang bisa dihasilkan jeruk ini.

“Saya tidak berpikir ada cukup pemimpin di tim. Anda akan mengharapkan Daly Blind, saya tahu bagaimana dia bukan yang terdepan. Bisakah Memphis DePay benar-benar mengendalikan tim? Yang harus saya lakukan adalah melakukan semua pertandingan kualifikasi di mana mereka tampil lebih baik. Saya ingin melihat mereka membawa tim bersama mereka.”

READ  Master Girl berencana untuk mengajari anak-anak lebih banyak tentang tahun-tahun perang Hindia Belanda