BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Geeland Maluku mengenang de Bunt di Middleburg tahun ini: “Bagi kami, penculik adalah pahlawan”

Penculikan persimpangan dari Assen ke Groningen berakhir pada 11 Juni 1977 oleh Angkatan Laut dan Angkatan Udara, yang merenggut nyawa enam penculik Maluku dan dua sandera. Malam ini, peringatan acara akan berlangsung di sebelah Tabatila, Pusat Perawatan Perumahan Maluku di Stromanwijk, Midelberg.

“Malam ini sebagai komunitas Maluku di Zeeland, kami dengan hormat mengingat enam dari sembilan gerilyawan yang tewas dalam kekerasan paling banyak,” kata Regina Parinusa, yang ikut menyelenggarakan peringatan itu. “Bagi kami Maluku, para penculik adalah pahlawan, mereka memberikan nyawanya untuk RMS (Republik Maluku Selatan) dan kami masih berusaha menarik perhatian.”

Kasus

De Bunt masih bermain karena gugatan yang diajukan terhadapnya oleh dua kerabat pembajak kereta, Max Babilaza dan Hanzina Uktolzej. Mereka menuntut Belanda atas penggunaan kekuatan secara ilegal dan menuntut ganti rugi. Kasus perdata ini telah berlarut-larut selama bertahun-tahun Saat ini dihentikan satu setengah minggu yang lalu.

Posisi hukum atau tidak, Parinusa tidak akan pernah bisa mengakhiri kasus ini. “Itu akan selalu menjadi koma,” katanya. “Bahkan setelah 44 tahun, Belanda masih ingin membungkam kami.” Dia mengutip pepatah Maluku untuk menekankan kemampuan bertarungnya: “Apa pun yang datang sebelum kita, kita tidak akan pernah memimpin.”

Bendera

Akan ada doa malam ini, puisi akan didengar, dan Lagu Kebangsaan Maluku akan dimainkan. Ada enam tiang bendera untuk memberi penghormatan kepada tikus tanah yang tewas dalam penculikan itu. Nama mereka dibacakan dan bola api dinyalakan.

Sementara itu, nostalgia untuk negara asal masih hidup, tegas Parinusa. “Kami telah ditindas oleh Indonesia selama empat ratus tahun dan kami menginginkan hak untuk menentukan nasib sendiri sehingga kami dapat menentukan bagaimana kami ingin hidup di negara kami sendiri.”

READ  Kanal: Merek Layanan Cloud mempromosikan bisnis

Pada 1970-an, dua kereta api dibajak, sebuah sekolah disandera, dan kedutaan Indonesia diduduki oleh anak-anak muda tahi lalat. Pemuda menganggap langkah-langkah radikal yang diperlukan untuk menarik perhatian ke ideal RMS; Menciptakan republik yang merdeka. Belanda mengumumkan bahwa mereka akan membantu orang Maluku, tetapi tidak menepati janji itu. Pemuda itu merasa ditinggalkan oleh Belanda.

Baca juga: