BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Keanekaragaman hayati adalah bagian dari campuran herbal Verstegen

Di Spans Boulder di Rotterdam terdapat sebidang tanah kosong, satu-satunya tempat terbuka yang diapit di antara beberapa bangunan dan jalan. Pabrik jamu Verstegen akan membuat hutan pangan di sana, tepat di samping bangunannya. Bekerja sama dengan petani dari wilayah tersebut dan Naturmonumenten, perusahaan akan menguji budidaya tanaman herbal dan tanaman pangan lainnya dengan cara yang meningkatkan keanekaragaman hayati.

Marianne van Kipp, manajer keberlanjutan di Verstegen Spices & Sauces, menunjuk ke lapangan dari kantornya. Ini adalah proyek lokal, dalam konteks “Rotterdam to the farms”. Di dalam, ada hal yang menyenangkan untuk dilakukan, kata Van Keep, di antara ratusan toples dan kantong berisi bumbu dan rempah yang dipajang. Namun pekerjaan Verstegen sebenarnya menyangkut ribuan “tanah” dan pertanian, seringkali beberapa ribu kilometer jauhnya, di india, Kosta Rika, atau India. Dari manakah jahe, ketumbar, atau merica berasal?

Menanam berlapis-lapis

Itu sebabnya Verstegen memulai empat proyek hutan pangan di tempat lain di dunia beberapa tahun lalu.Agroforestri'. Caranya adalah dengan menanam secara berlapis: jahe atau kunyit di bagian bawah, tanaman lada putih di bagian tengah, dan pohon buah-buahan atau kacang-kacangan di bagian atas.

Pendekatan seperti ini memiliki beberapa tujuan, kata Van Keep. “Petani menjadi tidak terlalu bergantung pada satu jenis tanaman, hal ini baik bagi keanekaragaman hayati, tidak diperlukan pestisida, dan hutan menyerap karbon dioksida.”2 pada saya. Kami memulai proyek ini untuk mempelajari apa yang berhasil dan memberikan alat kepada petani untuk mengerjakan proyek mereka sendiri. Sebagai sebuah perusahaan, kami juga bertanggung jawab atas apa yang terjadi dalam sepuluh atau lima belas tahun. Demi anak cucu kita, juga demi para petani.

Fakta bahwa Verstegen adalah bisnis keluarga, yang didirikan pada tahun 1886, menurut Van Cape, membantu. Oleh karena itu pandangannya lebih terfokus pada jangka panjang.

Proyek-proyek ini adalah bagian dari perluasan kebijakan alam dan iklim Verstegen. Tanaman herbal dan rempah-rempah berasal dari seluruh dunia, dan dampak perubahan iklim serta hilangnya alam terasa hampir di mana-mana. Oleh karena itu, demi kepentingan jangka panjang perusahaan, tanaman herbal dan rempah-rempah ditanam dengan cara yang tahan terhadap perubahan iklim. Namun perusahaan juga ingin mengambil peran terdepan, juga dalam bidang mata pencaharian dan hak asasi manusia.

Loker hadiah

Dunia luar juga memperhatikan bahwa lemari piala cukup penuh. Tahun lalu, Van Keep dinobatkan sebagai Direktur CSR Tahun Ini, sebuah penghargaan tanggung jawab sosial perusahaan. Pada tahun 2020, perusahaan ini memenangkan penghargaan “Bisnis dan Keanekaragaman Hayati” dari Komisi Eropa, dan setahun sebelumnya, penghargaan Belanda untuk perusahaan berkelanjutan.

Hal ini bermula sekitar lima tahun lalu ketika Verstegen meminta École Agricultural Superieure untuk melakukan penelitian mengenai produksi vanili di Indonesia. “Kami menemukan bahwa jika Anda melakukannya secara monokultur, Anda akan selalu mendapat masalah dengan bahan kimianya,” kata Van Keep. “Kami mulai menggarap keanekaragaman hayati bersama para petani berdasarkan rekomendasi penelitian. Hampir tidak ada lagi pertanian rempah skala besar di Indonesia. Mereka kebanyakan adalah petani kecil yang mempunyai sebidang tanah di belakang rumah. Sedikit jahe, sedikit lada, mereka mempunyai banyak hasil panen.

Campurkan vanila dengan kakao

Jelmy Davids adalah salah satu siswa yang terlibat dalam penelitian ini dan berutang pekerjaannya di Verstegen kepadanya. Ia kini bertanggung jawab atas “pertanian regeneratif”, termasuk pendekatan hutan pangan. “Harga rempah-rempah sangat berfluktuasi,” tambahnya. “Jika harganya tinggi, semua orang ingin menanam vanili, tapi jika harganya turun lagi, Anda tidak ingin petani mencabut semua tanaman itu dari ladangnya lagi. Dibutuhkan waktu tiga tahun agar vanila bisa menghasilkan buah pertamanya. Di Kosta Rika kami kini mengerjakan proyek untuk memadukan Vanila dengan kakao, yang membutuhkan sedikit naungan dan buah-buahan. Menanam pohon lebih baik daripada berinvestasi pada jaring peneduh plastik, demi keanekaragaman hayati dan juga iklim. Jika harga jika panen gagal, petani akan mendapatkan keuntungan lain. Namun teka-teki ini berbeda di setiap tempat, bergantung pada konteks lokal.

Proyek-proyek ini masih kecil, namun sangat berguna untuk dipelajari dan dilihat bagaimana perluasannya, kata Davids. Pada akhirnya, Verstegen ingin mempertimbangkan segalanya, mulai dari penanam hingga toples ramuan, tapi itu bukanlah hal yang mudah. Ini mencakup tiga ratus rantai berbeda dan ribuan petani. Perbedaan di setiap negara sangatlah signifikan. India, misalnya, mempunyai budidaya cabai secara strip. Pestisida adalah masalah besar di sana. “Kalau pemakaiannya terlalu tinggi, tidak bisa dijual di pasar Eropa. Nanti kita lihat. Mengapa mereka memanfaatkannya? Mengapa tanaman itu terserang serangga? Mungkin ada kekurangan atau ketidakseimbangan antara tanah dan mineral. , seng misalnya penting untuk kesehatan tanaman. Lalu kita lihat Bagaimana petani dapat memulihkan tanah.

Pertanyaan selanjutnya adalah apakah petani juga menginginkan hal tersebut. “Adalah berguna untuk menunjukkan apa yang berhasil di lahan uji coba,” itulah pengalaman Davids. “Hal ini memberi kepercayaan diri. Sekadar bercerita tentang iklim dan keanekaragaman hayati tidak akan membawa Anda ke sana. Pengurangan penyakit, apa pun yang mengurangi biaya atau meningkatkan pendapatan, sering kali lebih menarik. Dan kami selalu mencari mitra lokal untuk diajak bekerja sama.”

Seri pala sudah diatur

Verstegen kini telah menggambar sekitar lima puluh seri. Tiga spesies terbesar – pala, lada dan ketumbar – bergantung pada masing-masing petani. Pada tahun 2025, 10% dari seluruh tanaman herbal dan rempah-rempah harus bersifat “terbarukan”, yang berarti alam dan ekosistem akan menjadi lebih baik. Hal ini akan berlaku pada setengahnya pada tahun 2030 dan semua orang setelah lima tahun. Van Keep mengaku masih penelitian. “Apa itu regenerasi? Kita masih kesulitan dalam hal ini, belum ada definisi pastinya. Jika kita ingin meningkatkan keanekaragaman hayati, kita juga harus mengukur apa yang terjadi. Lalu kita perlu mengukur baselinenya terlebih dahulu, namun hal ini kadang-kadang lebih mahal daripada biaya yang harus dikeluarkan. keseluruhan proyek.” Ini merupakan dilema karena ketika Anda membuat klaim, Anda ingin menunjukkan apakah klaim tersebut benar atau tidak.

dana

Uang merupakan faktor penting dalam menentukan apakah mungkin untuk melakukan bisnis dalam skala besar dengan mempertimbangkan keanekaragaman hayati. Diperlukan investasi terlebih dahulu, misalnya perbaikan bahan tanam dan pelatihan petani. Meskipun KTT Keanekaragaman Hayati yang diadakan di Montreal jauh dari praktik sehari-hari yang dilakukan perusahaan, mencapai kesepakatan mengenai pembiayaan yang lebih baik bagi petani yang mencakup alam akan membantu. “Misalnya, kami membeli banyak jahe, tapi secara global kami adalah pemain kecil. Maka sulit untuk memulai proyek ini. Akan sangat bagus jika bisa menawarkan ini kepada organisasi yang memiliki dana untuk itu.”

Van Keep menekankan bahwa masih terlalu dini untuk memperhitungkan dampak segala hal terhadap iklim dan keanekaragaman hayati. “Masih banyak pekerjaan yang harus diselesaikan.”

Baca juga:

Montreal bagi keanekaragaman hayati sama seperti Paris bagi iklim

Bisakah KTT PBB menyelamatkan keanekaragaman hayati dari kehancuran? Koenrad Krieger dari IUCN Nature Conservancy menjelaskan apa yang dipertaruhkan di Montreal.

Perekonomian bekerja melawan alam. “Semakin kotor airnya, semakin tinggi PDBnya. Ini sungguh gila.”

Pada KTT Internasional tentang Keanekaragaman Hayati, permasalahannya juga akan berkisar pada bidang ekonomi. Jika alam diberi nilai yang layak, hilangnya spesies dan ekosistem dapat dihentikan dengan lebih efektif.

Tidak ada jejak hewan punah tersebut

Sebagian besar spesies yang punah berakhir tanpa nama. Oleh karena itu, empat ahli biologi mengungkap sejumlah tumbuhan dan hewan yang tidak memiliki jejak. Sebuah kesepakatan harus dicapai pada KTT Keanekaragaman Hayati Montreal yang akan memperlambat kepunahan hewan dan tumbuhan.

READ  Rusia menghadapi 3 kendala yang menghambat pertumbuhan ekonomi