BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

VinFast memperkirakan penjualan kepada perusahaan taksi pendiri akan berlangsung hingga 2024 -19 Oktober 2023 pukul 8:50 pagi

VinFast memperkirakan penjualan kepada perusahaan taksi pendiri akan berlangsung hingga 2024 -19 Oktober 2023 pukul 8:50 pagi

VinFast memperkirakan penjualan mobil listrik dan skuter untuk layanan taksi pendirinya akan terus berlanjut hingga tahun 2024 dan belum menawarkan pembiayaan atau diskon khusus kepada perusahaan, kata CEO tersebut.

VinFast telah menjual sekitar 13.000 kendaraan listrik selama dua kuartal terakhir kepada Green SM (GSM), operator taksi dan pemasok persewaan yang berbasis di Vietnam, 95% dimiliki oleh miliarder pendiri VinFast, Pham Nhat Vuong.

Penjualan ini menyumbang sekitar dua pertiga dari penjualan VinFast EV dalam dua kuartal pertama sejak listing di Nasdaq, dan sebagian besar penjualan untuk proyek Vuong memicu pertanyaan dari analis dan investor selama panggilan pendapatan terbaru perusahaan.

Dalam sebuah wawancara, CEO VinFast Le Thi Thu Thuy mengatakan VinFast tidak memberikan pembiayaan kepada perusahaan GSM tersebut. Dia mengatakan perusahaan menawarkan diskon armada sebesar 10% yang sama dengan kesepakatan tersebut, dan dia berharap lebih banyak pelanggan akan mempertimbangkan untuk menggunakan VinFast EV setelah merasakan perjalanan sebagai penumpang. “Dalam dua kuartal ke depan, kami terus melihat permintaan GSM untuk kendaraan kami, baik mobil listrik maupun e-skuter,” kata Thuy. “Hal ini akan tetap terjadi hingga akhir kuartal pertama, dan bahkan mungkin hingga kuartal kedua tahun depan.”

“Syaratnya sama persis dengan nasabah lain yang bertransaksi dengan perusahaan lain,” tambahnya.

VinFast sebelumnya mengatakan GSM telah berkomitmen untuk mengirimkan 30.000 mobil listrik dan 200.000 sepeda motor listrik selama dua tahun mulai Maret tahun ini.

“GSM adalah perusahaan yang baik dan merupakan entitas independen,” kata Thuy.

Sebuah studi VinFast menemukan bahwa penumpang yang pernah naik taksi GSM VinFast memiliki kemungkinan empat kali lebih besar untuk membeli dibandingkan pelanggan yang melakukan test drive standar.

READ  Pandemi telah meningkatkan diskriminasi terhadap kelompok yang terpinggirkan

GSM meluncurkan layanan taksi listrik murni pertama di Vietnam awal tahun ini. Perusahaan juga berencana melakukan ekspansi ke luar negeri, dimulai di Laos.

Menanggapi pertanyaan Reuters, Presiden GSM Nguyen Van Thanh juga mengatakan bahwa operator armada tidak menerima pembiayaan atau diskon khusus.

“Kerja sama strategis kami didasarkan pada visi dan tujuan bersama untuk mendorong mobilitas berkelanjutan,” kata Thanh.

GSM mengatakan pihaknya berencana untuk memperluas jangkauannya ke luar Vietnam dan Laos ke pasar seperti India, india, dan Amerika Serikat. Rencana ini mewakili peluang pertumbuhan bagi VinFast, kata Thuy.

VinFast sebelumnya mengumumkan kesepakatan untuk memasok 2.500 mobil listrik ke layanan berlangganan mobil AS, Autonomy. Belum ada pengiriman yang dikirimkan ke Autonomy dan VinFast “sedang mencari opsi untuk memenuhi kontrak,” kata Thuy.

Setelah debutnya yang mengesankan pada pertengahan Agustus, saham VinFast kehilangan 84% dan ditutup pada $5,97 pada hari Rabu, karena lebih banyak saham diperkirakan akan segera memasuki pasar. Vuong secara tidak langsung mengendalikan sekitar 96,6% VFS.