BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kebangkitan kediktatoran yang spektakuler (dan mengancam) di seluruh Asia Tenggara

Kudeta 1 Februari di Myanmar dan penindasan yang saat ini dilakukan oleh junta militer terasa seperti kilas balik ke masa lalu Asia Tenggara di mana wilayah tersebut merupakan tempat bermain para diktator di seluruh dunia. Tapi luka berdarah adalah gejala di seluruh Asia Tenggara. Demokrasi tampaknya baru bangkit beberapa waktu yang lalu. Tetapi setelah periode revolusi transformasional yang singkat, wilayah ini sekali lagi berada dalam ayunan penuh kediktatoran.

Dari Kamboja dan Filipina hingga Malaysia dan Thailand: Demokrasi di Asia Tenggara telah menurun dalam beberapa tahun terakhir. Hak sipil telah dihancurkan. Semua kelas politik dideportasi atau dipenjarakan. Media independen dibungkam oleh para pemimpin yang hanya ingin mendengar satu suara: suara mereka sendiri.

Hasilnya adalah kelelahan demokrasi dan nostalgia demokrasi di Indonesia dan Filipina, sementara integrasi diktator telah terjadi di tempat lain, paling dramatis di Kamboja dan Thailand dan sekarang bahkan lebih kejam di Myanmar. Era orang kuat regional – mereka semua laki-laki – telah kembali.

Pada akhir Maret di sebuah pesta mewah untuk menghormati, sepertinya hal itu benar Hari Angkatan Bersenjata Di Myanmar. Pejabat asing dengan pakaian resmi militer memanggang tuan rumah mereka di ibu kota bunker Naibita, yang dibangun oleh militer Myanmar. Di hari yang sama, tentara Myanmar merebut kekuasaan pada 1 Februari dan menembak mati lebih dari 100 warga sipil. Alih-alih secara terbuka mengutuk kebrutalan tersebut, perwakilan militer dari negara-negara tetangga, termasuk India, Cina, Thailand dan Vietnam – tertawa bersama junta militer Burma. Menurut penguasa baru Myanmar, Jenderal Min Aung Hlung, tipuannya hampir legal.

Sepuluh tahun yang lalu, wilayah tersebut tampaknya mengambil jalur yang berbeda

Peluang baru bagi pengungsi dari Myanmar di Asia Tengah akan membuat Asia Tenggara tidak stabil. Ribuan orang memenuhi perbatasan Thailand, menimbulkan kekhawatiran bahwa mereka akan membawa Kovit-19 bersama mereka. Pertemuan khusus yang direncanakan di Myanmar oleh Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara memberikan sedikit harapan untuk tindakan. Motivasi konsensus menghindari eksplorasi urusan internal anggota tim. Belum ada pembicaraan sebelumnya antara menteri luar negeri regional tentang bagaimana menangani dewan pemerintahan Myanmar. Apalagi, banyak pemimpin di daerah yang merasa tidak menjunjung tinggi prinsip demokrasi.

READ  Limbah kelapa sawit merupakan produk terbaru yang dinyatakan berbahaya oleh Indonesia
Isopik

Omong-omong, globalisasi sedang diserang. Tiga perempat populasi dunia tinggal di negara-negara di mana kemerdekaan sedang menurun, dan ini adalah salah satu temuan yang jelas dari laporan tahunan Freedom House, sebuah kelompok pemikir dan pengawas pro-demokrasi yang berbasis di Washington. Kebangkitan kediktatoran di Asia Tenggara adalah bagian dari eksodus dan penarikan diri secara keseluruhan.

Namun, sepuluh tahun yang lalu, wilayah tersebut tampaknya mengikuti jalur yang berbeda. Indonesia akan segera memilih presiden penuh waktu pertamanya, dan Malaysia akan menyingkirkan partai yang berkuasa yang semakin korup selama beberapa dekade. Para komandan Thailand mampu menghindari konspirasi selama bertahun-tahun. Bahkan di Vietnam, kepemimpinan komunis memberlakukan liberalisasi.

Perubahan besar sepertinya terjadi di Myanmar. Pada tahun 1962, militer memimpin negara keluar dari konspirasi yang menjerumuskannya ke dalam kemiskinan. Pada 2015, para jenderal menandatangani perjanjian pembagian kekuasaan dengan pemimpin sipil yang dipimpin oleh peraih Nobel Da Aung San Suu Kyi, yang telah menjalani tahanan rumah selama 15 tahun. Presiden Barack Obama melakukan perjalanan ke Myanmar untuk menandai awal dari transisi politik yang damai. Tapi itu tidak butuh waktu lama. Saat ini, Aung San Suu Kyi kembali ke penjara di vilanya dan menghadapi hukuman seumur hidup. Pendukungnya ditangkap dan disiksa.

Uang Cina memberikan perlindungan bagi para pemimpin diktator

Tanda Myanmar. Sebagian besar negara Asia Tenggara lainnya berada dalam retret demokrasi total. Prayut Chan-ocha, pemimpin konspirasi terbaru Thailand, masih menjadi perdana menteri. Pemerintahnya telah mendakwa puluhan pengunjuk rasa mahasiswa, beberapa di antaranya bisa menghadapi hukuman yang lama dengan pelanggaran ringan dan tidak jelas. Pengunjuk rasa Thailand yang dideportasi terbaring mati.

READ  Indonesia menyatakan siap melawan UE di WTO terkait sanksi ekspor nikel

Setelah jeda singkat, kekuatan lama Malaysia kembali berkuasa, termasuk mereka yang terlibat 1 Korupsi Malaysia Development Berhad, Salah satu dana negara terbesar untuk menjarah dunia ditemukan dalam satu generasi. Represi terhadap perbedaan pendapat Vietnam tinggi. Di Kamboja, Han Sen, pemimpin terlama di Asia, telah menyingkirkan semua oposisi dan meletakkan dasar bagi dinasti keluarga politik.

Isopik

Presiden Filipina Rodrigo Duterte mungkin terus menjadi populer, tetapi dia bertanggung jawab atas ribuan pembunuhan ilegal. Kura-kura juga telah jatuh ke tangan Tiongkok. Lintasan ekonomi China yang berkembang di wilayah tersebut, dengan kepemimpinan moral Amerika yang menurun, telah memberikan perlindungan bagi para pemimpin diktator lokal tentang kebijakan represif mereka. Beijing telah membayar banyak uang dengan catatan hak asasi manusia yang buruk di negara-negara Asia Tenggara, melemahkan kekuatan sanksi Barat. Bantuan China ini membantu negara-negara seperti Kamboja untuk mengabaikan ancaman Washington dan Brussel untuk melaksanakan reformasi politik. Selain itu, negara tetangga Myanmar, China dan India telah memberikan senjata kepada militer.

Tapi Anda tidak bisa membeli selebriti dengan senjata itu. Di Myanmar, Jenderal senior Min Aung Hlung, pemimpin militer, tampaknya meremehkan komitmen rakyat terhadap perubahan demokrasi. Jutaan orang Burma telah bangkit melawannya dan bergabung dengan pemogokan nasional yang dirancang untuk mencegah pemerintahannya beroperasi.

Tokoh oposisi ada di pihaknya

Ada sedikit alasan untuk percaya bahwa tentara akan mundur. Tetapi regresi memiliki angka di sisinya. Asia Tenggara mungkin dikuasai oleh orang tua, tetapi lebih dari separuh penduduknya berusia di bawah 30 tahun. Reformasi Myanmar selama dekade terakhir telah menguntungkan kaum muda yang dengan antusias belajar tentang bagian lain dunia melalui Internet. Bagaimana mereka bisa menggunakan internet itu dalam perjuangan mereka.

READ  Marion Bloom: Timur dan Penundukan
Isopik

Pembela regional Demokrat, termasuk pengunjuk rasa dari Hong Kong terdekat, telah membentuk apa yang disebut Koalisi Teh Susu online (Twitter bahkan baru-baru ini memberikan gerakan emoji-nya sendiri). Dalam aplikasi terenkripsi, mereka bertukar tip untuk melindungi diri dari gas air mata dan peluru. Di negara berkembang, ketimpangan pendapatan dikendalikan oleh dampak epidemi pada pekerja muda.

Pemuda di Asia Tenggara, Asal digital, Secara alami membenci kediktatoran karena mereka tidak cocok dengan cara hidup demokratis mereka. Mereka tidak akan menyerah. Jadi kita mungkin melihat tahun-tahun yang penuh gejolak di Asia Tenggara.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte (kanan) mengolok-olok fotografer yang memegang pistol di batu buatan Israel yang disediakan oleh mantan kepala polisi Filipina Ronald ‘Pato’ dela Rosa. (Isopik)

(jvdh)