BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Neptunus Energy Belanda: Keberlanjutan, Inovasi, dan Dampak

Neptunus Energy saat ini masih mengekstrak 8,5 juta meter kubik gas alam per hari di Laut Utara, kira-kira 10 persen dari konsumsi Belanda. Produsen gas melihat masa depan dalam produksi hidrogen dan penyimpanan karbon dioksida di ladang gas kosong. “Kami juga dapat menggunakan infrastruktur gas kami untuk membawa hidrogen ke pantai atau mengangkut dan menyimpan karbon dioksida dengan aman di lepas pantai.

Produsen minyak dan gas dengan misi berkelanjutan. Energi Neptunus menyediakan 10% dari konsumsi gas alam Belanda: 8,5 juta meter kubik per hari. Misi kami adalah menyediakan energi bagi masyarakat Belanda dengan jejak CO2 serendah mungkin. “Kami memiliki ambisi untuk membangun masa depan yang berkelanjutan,” kata Lex de Groot, Managing Director Neptunus Energie Nederland.

Ubah sektor minyak

De Groot mengatakan sektor minyak sedang berubah. “Dari posisi tertutup berubah menjadi posisi terbuka. Dalam beberapa bulan dan tahun terakhir, kami telah berbicara dengan banyak pemangku kepentingan, terutama di luar sektor kami. Bagaimana kita bisa menyelesaikan masalah CO2 bersama? Saya yakin bahwa pengetahuan dan pengalaman kita sesuai dengan solusi yang dibutuhkan.”

Gas alam adalah bahan bakar fosil yang paling tidak menimbulkan polusi, tetapi misi Energi Neptunus tidak bergantung padanya. Kami mengekstrak gas alam di Laut Utara, Belanda, Inggris, dan Norwegia. Kami melihat banyak ruang untuk integrasi sistem di Laut Utara. “Pandangan saya adalah bahwa kita dapat membangun ladang angin lepas pantai lebih cepat, lebih bersih, dan lebih murah dengan memanfaatkan infrastruktur yang sudah ada di Laut Utara,” kata de Groot.

Penggunaan infrastruktur gas untuk hidrogen

Bagaimana produsen gas dapat membantu membuat ladang angin lebih murah? Kami memiliki reservoir gas bawah tanah, kami memiliki platform dan jaringan pipa. Kami mengekstrak partikel dari tanah dan mengangkutnya ke daratan. Kami juga dapat menggunakan infrastruktur gas kami untuk membawa hidrogen ke pantai atau mengangkut karbon dioksida ke laut.”

READ  Kolom Sid Lukkassen: Sander Schimmelpenninck dan generasi induk

Hidrogen dan karbon dioksida, inilah inti dari strategi berkelanjutan Energi Neptunus. “Kami sedang menjalankan eksperimen yang disebut PosHYdon. Di salah satu platform kami, kami sedang membangun sebuah elektroliser yang dapat menghasilkan hidrogen dari tenaga angin dan air laut demineralisasi. Kemudian kami mengangkut hidrogen ke daratan di mana ia dapat memasuki jaringan Gasunie. Anda dapat menambahkan hidrogen ke produksi gas yang ada. Untuk penggunaan di rumah. , Anda dapat menambahkan 10 persen hidrogen hampir dengan mudah. ​​Ini benar-benar menghemat banyak emisi karbon dioksida. Jadi, eksperimen ini ada untuk menguji cara kerjanya dalam praktik di laut dan perubahan apa yang diperlukan , misalnya, dalam undang-undang dan peraturan.”

Langkah berikutnya

Bekerja sama dengan perusahaan gas lain di Laut Utara (diwakili oleh Nogepa), dan dengan EBN (yang berpartisipasi atas nama negara di semua lokasi produksi gas), Neptune Energy telah menjalin kemitraan: Nexstep. “Sebagai sebuah industri, kami menyadari tugas kami untuk membersihkan fasilitas yang tidak terpakai. Diperlukan biaya miliaran untuk membersihkan semua fasilitas dan sumur itu. Kami bertanya pada diri sendiri: Bagian apa yang dapat digunakan kembali secara berguna?”

Kolaborasi Nexstep berjalan paralel, kata De Groot, dengan program energi Laut Utara TNO, yang telah menghitung bahwa mengintegrasikan ladang angin lepas pantai baru dengan fasilitas yang ada untuk industri minyak dan gas dapat menghemat miliaran (baca selengkapnya di sini). . “Kami mengatakan dengan TNO: Mari kita coba membuat elektroliser di laut, dan kemudian kita lihat apa artinya. Ini menimbulkan banyak tantangan operasional. Misalnya, pertama-tama kita harus menghilangkan logam dari air laut. Dan bagaimana kita memastikan bahwa electrolyzer terus beroperasi dengan aman? Apa dampaknya? Fluktuasi tenaga angin pada komposisi? Ini semua adalah hal yang akan kita lihat secara empiris. Proyek percontohan hidrogen pertama di laut ini penting untuk dipelajari. Kemudian kita bisa berkembang.”

READ  Rabobank: Perekonomian Amsterdam pulih lebih cepat daripada di mana pun

Hidrogen di laut

Menurut De Groot, memproduksi hidrogen di laut lebih murah daripada di darat. “Kalau mau memproduksi hidrogen di darat, harus memasang kabel listrik yang sangat tebal untuk membawa energi angin ke pantai. Maka lebih baik memproduksi hidrogen langsung di laut. Untuk mengangkut hidrogen, bisa melalui pipa gas yang ada. Kami sedang mencari kerjasama dengan pengelola peternakan Angin untuk mempersiapkan ini.”

Jika energi angin lepas pantai tidak mencapai pantai dalam bentuk listrik, tetapi dalam bentuk hidrogen, keuntungannya adalah pasokan dan permintaan dapat lebih seimbang. Hidrogen lebih mudah disimpan dalam skala besar daripada listrik.

Rencananya, stasiun uji yang akan berlokasi 13 kilometer dari pantai di Scheveningen, akan menghasilkan hidrogen pada 2022. Elektroliser akan memiliki kapasitas 1 megawatt, yang bagus untuk 4.800 meter kubik hidrogen per hari. “Kemungkinan metode ini hanya akan menghasilkan hidrogen dalam skala besar setelah tahun 2030, tetapi kemudian kita harus mulai mengembangkannya sekarang.”

Sasaran iklim: penyimpanan CO2 sangat penting

Selain hidrogen, penyimpanan karbon dioksida (CCS: penangkapan dan penyimpanan karbon) memainkan peran penting dalam strategi Energi Neptunus. “Jika kita ingin mencapai tujuan iklim Paris, kita perlu menangkap dan menyimpan karbon dioksida. Ini adalah cara tercepat untuk mengurangi karbon dioksida di atmosfer,” kata de Groot. “Kami dapat mengambil CO2 dari industri ke luar melalui pipa dan memompanya ke ladang gas kosong, yang kemudian kami tutup.” Sepuluh tahun yang lalu, upaya untuk menyimpan karbon dioksida di ladang gas kosong di dekat Barendrecht gagal setelah perlawanan dari penduduk setempat. “Orang luar ini bisa dilakukan dengan cara yang aman dan cepat.”

Apakah tidak ada risiko kebocoran karbon dioksida? “Banyak penelitian telah dilakukan tentang topik ini,” jawab de Groot. “Ladang yang dalam paling cocok. Ada lapisan garam tebal di atasnya yang menutup tangki dengan baik. Satu-satunya kebocoran yang bisa terjadi adalah di dalam sumur, tapi kita bisa menutupnya dengan baik dan terus memantau.”

READ  Amerika Serikat menjaga minyak sawit dari pesaing utama Sipef

Penting bagi Neptunus Energy untuk menghentikan produksi gas secara bertahap dan membangun perannya yang berkelanjutan dalam proses penyeimbangan yang kompleks. “Gas yang masih kita produksi menyebabkan polusi dan emisi karbon dioksida paling sedikit. Produksi energi terbarukan tidak cukup besar untuk berhenti menggunakan gas alam. Ditambah lagi, industri dan sebagian besar rumah masih membutuhkan gas alam. Jika kita harus mendapatkan Gas ini dari Rusia , itu akan kurang berkelanjutan, karena transportasi lebih dari ribuan kilometer menghabiskan banyak energi. ”

De Groot melanjutkan: “Perhitungan menunjukkan bahwa gas impor menghasilkan emisi CO2 hingga 30 persen lebih banyak daripada gas Belanda. Jika kita ingin memiliki transisi yang efisien dengan hidrogen dan CCS, kombinasinya harus terus ada. Ini teka-teki yang rumit. Untuk menyelaraskan kehidupan ekonomi infrastruktur gas dengan pengembangan hidrogen dan penyimpanan karbon.”