BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kecerdasan buatan menciptakan pekerjaan baru: “AI whisperer” sedang naik daun

Kecerdasan buatan menciptakan pekerjaan baru: “AI whisperer” sedang naik daun

Kecerdasan buatan (AI) yang memberikan hasil yang bermanfaat setelah perintah sederhana menjadi kenyataan selama beberapa bulan. chatbot pribadi mengobrol Itu menonjol karena jawabannya yang meyakinkan untuk semua jenis pertanyaan, tetapi sekarang juga dalam arti negatif. Mereka yang meminta terlalu lama bisa menghalangi AI, karena ternyata chatbot baru Microsoft adalah. Jawaban yang cukup meyakinkan dan berwibawa kemudian berubah nada dan isinya. Microsoft sekarang menggunakan batasan jumlah pertanyaan berturut-turut untuk mencegah hal ini.

Untuk memastikan AI menjadi lebih baik dan lebih andal, cabang pemrograman baru kini mendapat perhatian lebih. Yang disebut “editor instan” atau “pembisik AI” adalah orang yang “berkonsultasi” dengan AI dalam bahasa lisan atau tulisan biasa. Orang-orang ini mencari kekurangan dalam AI, titik di mana sistem tersandung. Jika mereka menemukan poin-poin ini, mereka seolah-olah berbicara dengan AI untuk memastikannya membaik, dan melaporkan kembali Washington Posyang berbicara dengan “bisikan” ini.

Pemrograman dalam bahasa sederhana

“Bahasa pemrograman baru yang paling populer adalah bahasa Inggris”, kicauan Mantan kepala Tesla AI Andrei Karpathy baru-baru ini. Biasanya, kinerja program diubah dengan memodifikasi kode komputer, misalnya dalam bahasa seperti Python, SQL, atau JavaScript. Ini selalu bekerja secara logis: komputer melakukan apa yang diperintahkan dan jika terjadi kesalahan, kesalahannya ada pada kode.

Kecerdasan buatan mengubah itu di atas kepalanya. Sistem asli dibangun menggunakan bahasa pemrograman, tetapi kemudian mulai “belajar” sendiri dan membuat semua jenis koneksi secara otomatis. Pembuat ChatGPT tidak tahu sebelumnya pertanyaan mana yang akan mengarah pada jawabannya. Ini adalah kekuatan AI tetapi juga kelemahannya, kata Riley Goodside dari “The Whisper”. “Caranya adalah dengan memberikan setting AI, sebuah cerita yang hanya bisa diselesaikan dengan satu cara,” kata Goodside.

READ  Warna Neptunus dan Uranus jauh lebih mirip dari yang diperkirakan

Belajar menggunakan komputer lagi

Nah, dalam batas tertentu, AI sebenarnya sangat berguna. Berikan perintah sederhana pada ChatGPT dan hasilnya akan keluar – tidak selalu sama persis, tetapi pada dasarnya sama. Saat mengajukan pertanyaan atau tugas tertentu, ujung-ujung yang berjumbai menjadi terlihat. Insinyur spot secara sadar mendorong batasan ini, untuk memastikan bahwa kasus tersebut juga menerima jawaban logis yang jelas. Pembisik memahami, seolah-olah, “otak” mekanis dan logis AI, dan mencoba memprosesnya menjadi ucapan biasa.

atau di kata-kata Dari Karpathi: Pembisik AI ini semacam psikolog AI. Mereka terus mengajukan pertanyaan, sampai ke akar kebingungan dan kemudian mencoba menyelesaikannya. Apa pun yang salah dalam perilaku [kunstmatige intelligentie], bukan karena kesalahpahaman linguistik,” kata Shane Steinert Threekeld, asisten profesor linguistik di University of Washington. Mereka memberi tahu kita dengan tegas apa yang menurut mereka ingin kita dengar, atau apa yang sudah kita katakan kepada mereka. Kami adalah orang-orang yang menafsirkan hasil dan memberikan makna.”

Pekerjaan yang penting sementara

Meskipun AI Whisperer harus bekerja dalam waktu dekat untuk membuat AI lebih andal dan berguna, pekerjaan itu tampaknya hanya sementara. Dalam jangka panjang, AI harus menjadi sangat pintar dan terampil sehingga belajar mengenali setiap kasus batas dengan sendirinya. “Ada upaya untuk mengubah ini menjadi semacam kependetaan teknologi, dan saya sangat skeptis tentang itu,” kata Ethan Mullick, seorang profesor di University of Pennsylvania. “Ini semua berkembang sangat cepat, dan tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi selanjutnya.”

Steinert-Threlkeld mengacu pada hari-hari awal Google, ketika “profesional pencarian” menggunakan teknik misterius untuk memunculkan hasil yang lebih baik dari mesin pencari. Tetapi teknologi telah meningkat saat pengguna mendapatkan pengalaman. Dan sekarang sebagian besar pengguna bisa mendapatkan hasil maksimal dari Google dengan cukup mudah.

READ  Jangkar: Kamera Eufy mengirim gambar ke server untuk pemberitahuan push - foto dan suara - berita

Kritik: “Setiap orang adalah objek uji”

Ada juga banyak kritik terhadap kecerdasan buatan. Para ahli percaya bahwa layanan seperti ChatGPT belum siap untuk masyarakat umum. Celeste Kidd, misalnya, adalah profesor psikologi di University of California. Ini menyelidiki bagaimana orang membentuk opini seumur hidup berdasarkan hal-hal yang mereka baca. Berita palsu bisa berbahaya, begitu pula jawaban persuasif tetapi salah secara faktual dari AI chatbots.

“Bayangkan memasukkan karsinogen ke dalam air minum Anda dan berkata, ‘Kita akan lihat apakah itu karsinogen,'” kata Kidd. “Anda tidak dapat mengambilnya kembali, orang sudah menderita kanker.” Jurnal Wall Street. Sekarang miliaran orang memiliki akses ke kecerdasan buatan, mengajukan ribuan pertanyaan setiap hari, menurut Kidd, ini dapat memiliki konsekuensi besar bagi pandangan dunia sekelompok besar orang tersebut.