BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Kekerasan ekstrem di Indonesia tidak memiliki dasar hukum’

Frank van Frey, peneliti telanjang.Patung Kiki Groot

Anda tidak dapat melakukannya dengan benar, kami telah mendengar banyak tentang penelitian ini, dan ini juga jelas dari reaksi pertama. Para veteran dan orang-orang Indo-Belanda merasakan kekurangan mereka, dan mereka yang menganggap negara berhutang budi kepada Indonesia mengatakan persyaratan Anda tidak cukup sulit. Udah coba cara ini dari awal?

“Tidak, bukan karena kami tidak pernah bisa melakukannya dengan benar. Memang benar bahwa kami tidak akan bisa meyakinkan beberapa orang. Kami tidak berurusan dengan veteran, dan saya harap pesan itu tersampaikan ketika mereka membaca penelitian kami. Kami berutang kepada mereka, untuk memoar dan cerita mereka. Yang menyakitkan adalah bahwa kepemimpinan Politik dan militer tidak pernah mengambil tanggung jawab. Saya katakan kepada orang-orang di ujung lain spektrum: kekerasan ekstrem termasuk kejahatan perang. Seharusnya tidak ada keraguan tentang itu. Ini sama sekali bukan eufemisme baru dalam kategori pelanggaran atau kecelakaan. Akan penting bagi mereka apa yang dilakukan Politisi dengan temuan kami.

Terlepas dari tekanan kelompok kepentingan ini, apakah Anda merasa bebas untuk menarik kesimpulan?

“Ya, tidak ada yang pasti bagi kami. Namun, kami ingin melihat perang ini dalam kesinambungan periode sebelum perang. Kami secara bertahap menunjukkan bahwa kami telah menyelesaikan pekerjaan yang dilakukan pada tahun 1949 oleh pegawai negeri Van Rig dan Stam, yang setelah itu melakukan inventarisasi awal pelanggaran. Prof Bellenfant, yang dikonsultasikan oleh Kabinet, memperingatkan: “Jika kita melanjutkan ini, tanggung jawab militer dan kepemimpinan politik atas kejahatan yang dijelaskan juga akan dibahas. Karena kekerasan ekstrem sama sekali tidak ada dasar hukumnya. Ini alasan untuk memasukkan laporan itu ke dalam laci. Pada tahun 1969 keluar lagi, untuk buru-buru catatan tambahan, tetapi bahkan kemudian mereka melakukan sesedikit mungkin dengan itu. Untungnya kami bisa mengikuti jejak kami sendiri.

Sejarawan Martin Posenbrück menulis minggu lalu EW Bahwa “pertempuran tren” telah terjadi di dalam tim peneliti. Apakah itu benar?

Terjadi perdebatan sengit. Ini adalah sekelompok besar peneliti yang berbeda dalam pandangan, usia, dan latar belakang. Ini adalah proses yang sangat menarik. Hasilnya, hasilnya akan menjadi produk bersama dari tiga institut, dengan pekerjaan definitif oleh editor semua subproyek dan didukung oleh semua peneliti – dan bukan oleh rekan saya Gert Ostende, seperti yang semula dimaksudkan. Diskusi-diskusi itu, misalnya, mengarah pada keputusan radikal bahwa kami menjauh dari konsep-konsep hukum, karena ini pada akhirnya memberikan sedikit dukungan untuk penelitian sejarah, tetapi lebih mempersempit ruang lingkup pandangan.

Mungkinkah konsep kekerasan pada waktu itu berbeda dengan sekarang? Kekerasan telah mengusir Jerman, Anda dapat mencapai sesuatu dengan kekerasan.

Beberapa di antaranya dapat Anda lihat dalam sub-studi tentang penggunaan senjata berat. Bagaimana menurutnya para prajurit dilatih oleh sekutu. Namun dalam memoar yang membahas kekerasan ekstrem, Anda sering membaca kejujuran realisasi: apa yang kita lakukan di sini sebenarnya adalah apa yang dilakukan Jerman dan Jepang. Kami tidak lebih baik. Dan dia benar tentang itu, karena terus terang: jika Anda membaca beberapa dokumen, Putin tidak ada hubungannya dengan mereka (Razia pada tahun 1944 oleh tentara Jerman yang membunuh 552 orang, merah.). Dan itu bukan hanya satu Putin, ada banyak. Itu adalah balas dendam satu demi satu. balas dendam murni.

Apakah fakta bahwa generasi baru sejarawan memiliki sudut pandang profesional yang berbeda juga berperan? Cendekiawan Anne Lott Hoek menuduh Cess Vasseur setelah kematiannya sebagai “sikap yang sulit dipahami”, sementara dia sendiri akan mengatakan bahwa dia memandang sejarah dengan tidak memihak.

‘Hal paling ekstrem yang pernah saya dengar tentang kami adalah bahwa kami akan menulis semacam sejarah yang terbangun. Omong kosong. Kita berurusan dengan hal-hal yang telah didiskusikan selama tujuh puluh tahun. Apa yang berperan, lebih pada tingkat meta, adalah bahwa sejarawan adalah bagian dari masyarakat, yang sekarang memandang kolonialisme dan hubungan kolonial secara berbeda. Hal yang sama untuk sejarah perbudakan. Saya lebih suka menyebutnya sebagai pandangan paradoks. Tidaklah jelas untuk melihat secara kritis sejarah.

Tapi tidakkah kita melihat pergeseran dari netralitas ke moralitas? Seseorang seperti sejarawan Henk Wesseling tidak membenarkan apa pun, tetapi menjelaskan bahwa Kabinet pada tahun 1969 tidak memiliki arti dalam “bahasa yang tidak disembunyikan”.

Wesling dan Vasier juga memiliki sopan santun. Mereka netral dari sudut pandang Belanda: Anda harus melihat kolonialisme pada zamannya. Tapi siapa yang Anda tanyakan? Kepada orang Jawa yang tersisa pada tahun 1830 setelah 200.000 orang terbunuh di pihak Indonesia selama Perang Jawa? Mereka tidak berpikir bahwa kolonialisme adalah pemberian. Saya pikir kita harus melihat lebih objektif. lebih beragam. Polifoni, ini membawa kita lebih jauh.

Pendahulu legendaris Anda Lou de Jong mengubah “kejahatan perang” menjadi “berlebihan” pada tahun 1988 di bawah tekanan. Penelitian ini sekarang memunculkan istilah “kekerasan ekstrem”. Apakah lingkaran selesai dan mengucapkan kata terakhir?

“Saya pikir kita berada di akhir siklus. Jika Anda menggabungkan semua yang ditampilkan sekarang, Anda mendapatkan gambaran yang koheren yang berbeda dari apa yang telah ada selama beberapa dekade. Perspektifnya terlihat miring. Konsekuensi politik apa pun dari itu tidak turun kepada kami.”

Bagian terakhir disebut ringkasan tim peneliti melintasi perbatasan. Kekerasan intens Belanda dalam Perang Kemerdekaan Indonesia 1945-1949 Itu diterbitkan pada hari Kamis oleh Amsterdam University Press. Sebanyak dua belas publikasi parsial akan diterbitkan tahun ini, yang juga akan tersedia secara digital (akses terbuka) selain buku.

READ  Studi: Pengacara dipertanyakan tentang poros pembangunan tanah Indonesia