BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasar saham naik lebih banyak pada hari-hari cerah

Dengarkan versi audio dari artikel ini di bawah ini


  • Cuaca hangat mempengaruhi pasar saham dan ekonomi, tetapi efeknya sering berubah-ubah.
  • Harga saham diketahui naik rata-rata lebih sering pada hari-hari cerah.
  • Namun, kata pakar mata uang Just Dirks, dampak perubahan iklim terhadap nilai tukar lebih merupakan masalah jangka panjang.

Analisis – Cuaca yang indah di luar mempengaruhi kehidupan sehari-hari dalam banyak hal. Orang-orang lebih bahagia dan lebih sering keluar. Misalnya ke pantai atau menyusuri balkon sepulang kerja. Secara tidak langsung, cuaca juga mempengaruhi perekonomian dan dunia keuangan.

Tahukah Anda, misalnya, bahwa harga saham relatif sering naik pada hari-hari cerah? Penghargaan untuk informasi ini diberikan kepada ilmuwan David Hirschleifer dan Tyler Shumway. Beberapa tahun yang lalu, duo ini memeriksa prakiraan cuaca historis di 26 negara dengan bursa saham yang besar. dari analisis Dari 92,445 hari perdagangan, return ternyata sedikit lebih tinggi saat matahari bersinar daripada saat mendung.

Selain pasar saham, cuaca juga mempengaruhi perekonomian. Minggu ini Anda mungkin memperhatikan bahwa cuaca yang hangat membuat Anda kurang produktif. Meningkatnya suhu juga mengurangi pertumbuhan ekonomi dengan cara lain. Misalnya, tingkat air yang rendah menyebabkan masalah bagi lalu lintas pelayaran dan industri.

Perubahan iklim mempengaruhi produktivitas negara dalam jangka panjang

Efek gelombang panas hampir tidak terlihat dalam gambaran ekonomi yang lebih besar. Tetapi gambarannya berubah jika suhu secara signifikan lebih tinggi dalam periode yang lebih lama daripada di masa lalu. Di dunia keuangan, semakin banyak perhatian diberikan pada hubungan antara perubahan iklim dan ekonomi.

Misalnya, rumah keuangan Inggris Schroders memiliki tahun lalu BereSaya belajar itu Produktivitas ekonomi India turun lebih dari satu persen jika suhu rata-rata di planet kita naik 3 derajat. Di Brasil, efek ini hanya di bawah satu persen, sementara Afrika Selatan juga termasuk dalam kelompok negara yang rentan terhadap iklim. Pertumbuhan ekonomi yang rendah juga mempengaruhi dunia mata uang.

READ  Mengapa Toko Bersama Layak Dikunjungi - Berita

Ketika produksi meningkat di suatu negara, seringkali bagian dari barang dan jasa tambahan dijual ke luar negeri. IMF telah mematok produktivitas ekonomi dengan nilai tukar riil di masa lalu. Dalam hal ini, hal-hal tidak terlihat baik untuk rupee India, real Brasil, dan rand Afrika Selatan.

Omong-omong, ketiga mata uang tersebut telah mendapat perhatian pada tahun 2013, ketika bank investasi Morgan Stanley melaporkan Dia menulis tentang “lima rapuh”. Selain mata uang tersebut, lira Turki dan rupiah Indonesia juga termasuk dalam kelompok mata uang yang terlihat sangat lemah.

Dolar Kanada naik karena minyak mahal dan suku bunga tinggi, bukan karena gelombang panas

Omong-omong, ada juga negara yang produktivitasnya bisa meningkat akibat perubahan iklim. Misalnya, karena lebih banyak lahan akan tersedia untuk pertanian, karena saat ini terlalu dingin untuk menanam apa pun. Di Kanada, misalnya, produktivitas bisa meningkat satu persen jika suhu rata-rata naik 3 derajat.

Dolar Kanada telah terapresiasi lebih dari 10 persen terhadap euro tahun ini. Namun, ini tidak ada hubungannya dengan gelombang panas baru-baru ini, tetapi semua berkaitan dengan kenaikan harga minyak dan kecepatan Bank Sentral Kanada menaikkan suku bunga resminya lebih dari 2 persen tahun ini.

Seperti halnya di alam, dampak perubahan iklim di dunia mata uang biasanya hanya muncul dalam jangka panjang.

Joost Derks adalah spesialis mata uang di iBanFirst. Dia memiliki lebih dari dua puluh tahun pengalaman di dunia mata uang.