BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kekerasan mengerikan fase pertama revolusi Indonesia

Bagaimana Anda melakukan keadilan untuk semua korban dari periode sejarah yang mengerikan, di mana Anda harus berurusan dengan labirin anggota badan? Sebuah periode di mana korban kemarin bisa menjadi pelaku besok. Sejarawan Esther Captain dan Ono Senke menghadapi pertanyaan sulit ini saat menulis suara kekerasanBuku mereka adalah bagian dari penelitian ekstensif tentang kekerasan militer ekstrim Belanda selama Perang Kemerdekaan Indonesia oleh KITLV, NIOD dan NIMH dan tentang periode yang biasa disebut sebagai “bersiap”.

Ambil judulnya saja: Anda dapat membaca di dalamnya referensi seruan perang Persiab (secara harfiah: bersiaplah) dari pemuda, pejuang muda Indonesia. Tapi “suara” ini juga bisa dikaitkan dengan kekerasan pihak lain. Toh, penggunaan istilah bersiap memang sensitif. Beberapa orang menemukan istilah rasis, karena mengacu pada kekerasan orang Indonesia terutama terhadap Belanda (Indonesia), pada fase awal Revolusi Indonesia. Pada saat yang sama, Hindia Belanda melihat penghindaran Albarsib sebagai penyangkalan atas penderitaan yang mereka alami. Ketika Rijksmuseum tampaknya telah melarang istilah tersebut pada awal tahun ini, hal itu menimbulkan pertanyaan di Parlemen.

Kapten Esther dan Ono Senki merumuskan kesimpulan mereka dengan sangat hati-hati. Buku mereka adalah tentang segala bentuk kekerasan dalam fase pertama Revolusi Indonesia, dari 17 Agustus 1945 hingga 31 Maret 1946. Kekerasan terhadap dan terhadap Belanda (Indonesia), Indonesia, Cina, Jepang, Inggris, dan India Inggris. Periode ini sangat tidak jelas sehingga sulit untuk menentukan secara pasti berapa banyak korban yang terlibat di kemudian hari.

Mereka menulis bahwa kekerasan ini juga memiliki sejarah yang panjang. Mereka merujuk pada sejarawan Rimko Rabin yang sebelumnya memperkirakan bahwa sistem kolonial Belanda telah menelan korban enam ratus ribu hingga satu juta orang di Hindia Belanda sejak abad ketujuh belas. Ini membangun “potensi kekerasan”. Ketika Jepang menduduki Hindia Belanda selama Perang Dunia II, mereka awalnya menampilkan diri sebagai orang Asia yang bersaudara, yang menginginkan yang terbaik untuk orang Indonesia. Namun tak lama kemudian Nusantara berubah menjadi daerah yang menguntungkan bagi Jepang. Menurut sejarawan Ethan Mark, tiga juta orang tewas di Jawa saja dari tahun 1943 hingga 1945. Dengan melatih sekitar dua juta orang di Jawa dalam kelompok paramiliter, Jepang meningkatkan potensi kekerasan.

READ  Bagaimana CDN Meningkatkan Pengalaman Pengguna

“Saudara Coklat Kami”

Tidak banyak orang Belanda yang melihat kekerasan terjadi setelah Jepang menyerah. Seperti JJCH van Waardenburg, mantan tahanan di kamp pria Bangkinang di Padang (Sumatera Tengah), yang menulis tentang ‘insiden kecil pada hari keempat setelah pembebasan’: ‘Pada hari itu kami diperintahkan untuk mengambil kembali bendera nasional. Kami menolak itu, tentu saja. Lagi pula, dorongan untuk mengibarkan saudara-saudara kita yang cokelat dengan bendera Belanda tampak begitu tidak masuk akal sehingga kita harus tertawa tak terkendali. Rangsang penduduknya, ha, ha, penduduk yang kita perlakukan dengan baik! yang menawarkan dagangannya untuk dijual dari pagi hingga sore dan hanya tertarik mencari uang.

Kesaksian kekerasan yang meletus tak lama kemudian sangat mengerikan, seperti di Simpang Club di Surabaya (Jawa Timur) di mana Pemuda pada tanggal 15 Oktober 1945 membunuh antara empat puluh dan lima puluh tahanan Belanda dan Indo-Eropa. Menurut saksi mata, pada awalnya mereka mengalami perlakuan buruk, setelah itu mereka dimutilasi dan dipenggal. Salah satu peserta ingat melihat tumpukan daging dengan anggota badan yang terputus, sementara yang terluka masih tergeletak di antara mereka. Yang lain menceritakan tentang wanita yang diikat ke pohon di halaman belakang Klub Simban dan kemudian bertemu Ron Bambu Mereka menusuk alat kelamin mereka.

Satuan pertama Tentara Kerajaan Hindia Timur (KNIL) yang kembali ke Jawa terkadang sangat kejam. Dengan pejuang Indonesia, prajurit KNIL Hendrik Wiemann mengatakan, ini tentang: “Tangkap dia, tembak dia, dan selesai.”

Baca juga: Mengapa pelaku kejahatan perang Belanda tidak diadili di Indonesia?

Periode yang dijelaskan Kapten dan Senki di atas segalanya sangat kacau. Di Jawa dan Sumatera, empat pihak berusaha mempertahankan kekuasaan, tetapi tidak ada yang mampu melakukannya: pihak Indonesia yang menyatakan diri merdeka, pihak Jepang yang menyerah, bukan pihak sekutu Inggris dan Belanda. Itu menyebabkan pelanggaran di semua sisi.

READ  Indonesia memblokir PayPal, Steam, Yahoo, dan situs web perusahaan lainnya

Ada berapa korban?

Salah satu keunggulan buku ini adalah penulis mencoba menaksir seakurat mungkin jumlah orang yang menjadi korban kekerasan selama periode ini. Untuk beberapa kelompok penduduk – Indonesia dan Cina – ini hampir tidak mungkin. Tetapi mengenai jumlah korban Belanda dan Indo-Eropa, mereka membuatnya sangat masuk akal berdasarkan penelitian arsip bahwa perkiraan berbagai penulis dari masa lalu sangat tinggi. Sejarawan Amerika Robert Cribb menulis pada 2008 bahwa mungkin ada 25.000 orang tewas; Sejarawan Amerika William Frederick mencapai angka yang lebih tinggi empat tahun kemudian: 25.000–30.000 orang Belanda dan Indo-Eropa di Jawa dan Sumatra pada 1945–1949. Kapten Wosenki menyatakan bahwa terlalu banyak orang hilang telah terdaftar di masa lalu, kemudian ditemukan, dan jumlah korban tewas diperkirakan “sekitar 6000” selama periode yang mereka selidiki.

Mereka juga memilih kata-kata mereka dengan hati-hati dalam hal apakah telah terjadi “genosida” – sebuah istilah yang diperkenalkan oleh Robert Cribb sehubungan dengan Percy. Ada banyak yang bisa dikatakan untuk “pemesanan” istilah itu, tulis mereka, tanpa secara eksplisit mengatakan bahwa tidak ada pertanyaan tentang genosida.

Laporan penelitian

suara kekerasan Itu disiapkan sebagai laporan investigasi (apa pun itu). Ini memiliki struktur yang jelas, tetapi tidak ada ketegangan yang jelas, seperti yang Anda inginkan dengan buku yang menarik juga untuk khalayak yang lebih luas. Ini merangkum dengan baik apa yang diketahui tentang subjek dan menambahkan aksennya sendiri di sana-sini. Sebagai contoh, apa yang penulis ketahui tentang penggunaan istilah bersiap-siap adalah hal yang terpuji. Mereka melihat berapa kali kata itu muncul dalam database dengan kutipan dari buku harian tentara Belanda 1945-1949: hanya dua kali. Kata-kata seperti “geng”, “rambuck” dan “teror” menghasilkan lebih banyak hits, tetapi mereka jarang berhubungan dengan periode Persia. Istilah ini juga jarang digunakan di surat kabar pada awalnya. Peneliti kemudian mempertanyakan apakah kekerasan Indonesia merupakan alasan penting bagi Belanda untuk mengerahkan angkatan bersenjata dalam perang dekolonisasi. Jawaban mereka: Tidak. Belanda memulai perang karena alasan lain, seperti gengsi dan motif ekonomi.

READ  Nederlandse economie voor het eerst groter dan vóór de pandemie

Itulah mengapa begitu luar biasa apa yang terjadi, menurut Kapten Wosenki, pada tahun delapan puluhan abad terakhir. Persiab telah ditemukan kembali dan telah sering muncul sejak saat itu ketika para pejuang kuno melihat ke belakang dan mencatat buku harian mereka. Hal itu menjadi pembenaran surut bagi kehadiran tentara Belanda di Nusantara. Sekarang ini adalah “istilah yang tetap tetapi diperebutkan”.