BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kekuatan alam yang baru sedang membentuk kembali planet ini

Kekuatan alam yang baru sedang membentuk kembali planet ini

Ilmuwan Earl Ellis telah mengumpulkan penelitian interdisipliner untuk menggambarkan bagaimana praktik budaya manusia secara historis memungkinkan transformasi ekosistem, mulai dari penggunaan api hingga pengembangan rantai pasokan global. Dengan menyoroti tantangan lingkungan hidup pada zaman Antroposen, seperti perubahan iklim dan hilangnya keanekaragaman hayati, Ellis menyerukan pemanfaatan kapasitas sosial dan budaya masyarakat manusia menuju hidup berdampingan secara berkelanjutan dengan alam, dengan penekanan pada kerja sama dan menata ulang hubungan kita dengan lingkungan menjadi lebih baik. masa depan.

Menggabungkan berbagai studi interdisipliner di bidang arkeologi, ekologi, antropologi, dan teori evolusi, Earl Ellis, profesor geografi dan ekosistem di Universitas Maryland-Baltimore County, menjelaskan evolusi praktik budaya yang memungkinkan masyarakat mengembangkan kapasitas yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk memperluas dan mengubah ekosistem yang didukungnya.

Mulai dari penggunaan api untuk memasak makanan dan mengelola tumbuh-tumbuhan hingga teknologi dan institusi yang mendukung pertanian intensif, meningkatnya masyarakat perkotaan, dan rantai pasokan global yang tersebar di seluruh dunia, masyarakat manusia telah mengembangkan kapasitas sosial, budaya, dan ekologi untuk membentuk kembali planet ini. dan berkembang dalam prosesnya.

Ellis adalah ilmuwan terkemuka yang mempelajari Anthropocene, zaman geologi saat ini yang ditentukan oleh transformasi manusia di planet ini. Beliau adalah pendiri dan direktur Laboratorium Antropologi, yang mempelajari hubungan antara masyarakat manusia dan ekosistem pada skala lokal hingga planet dengan tujuan memandu hubungan manusia yang lebih berkelanjutan dengan biosfer. Dia saat ini menjadi Visiting Fellow di Oxford Martin School, di mana dia baru-baru ini mempresentasikan karyanya tentang peluang Anthropocene.

Menuju masa depan yang lebih baik

Meskipun masyarakat manusia telah memperoleh kemampuan yang belum pernah ada sebelumnya untuk meningkatkan kualitas dan umur panjang kehidupan manusia, Ellis menunjukkan bahwa konsekuensi yang tidak diinginkan dari perkembangan ini secara umum berdampak negatif terhadap seluruh kehidupan di Bumi, mulai dari perubahan iklim hingga… Menggolongkan kepunahan hingga polusi yang semakin meluas. Tantangan-tantangan lingkungan hidup yang menghancurkan pada zaman Antroposen ini memerlukan tindakan jika kita ingin memiliki masa depan yang lebih baik bagi manusia dan seluruh alam.

READ  Ingat piringan Observatorium Arecibo dua tahun setelah runtuh

Namun, seperti yang ditunjukkan Ellis, penggambaran Antroposen sebagai krisis lingkungan mengabaikan pesan-pesan terpentingnya. Ketika orang-orang bekerja sama, mereka sebenarnya dapat mengubah dunia menjadi lebih baik. Urgensinya tantangan lingkungan hidup saat ini tidak berarti bahwa narasi mengenai krisis ekologi, perbatasan, dan keruntuhan akan lebih efektif dalam menyatukan manusia untuk membentuk masa depan yang lebih baik. Upaya-upaya yang berhasil untuk membentuk masa depan jangka panjang yang lebih baik mengharuskan upaya-upaya ini memanfaatkan kapasitas sosial masyarakat manusia yang belum pernah ada sebelumnya dan memungkinkan penerapannya melalui aspirasi manusia yang dimiliki secara luas.

Terhubung satu sama lain dan alam

Ellis menilai keterbatasan ilmu pengetahuan alam dalam memprediksi dan mengelola perubahan transformatif yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam masyarakat, lingkungan, dan interaksi yang mewujudkan kondisi Antroposen. Sebaliknya, kapasitas yang selalu memungkinkan masyarakat untuk bertahan dan bahkan berkembang dalam kondisi lingkungan yang penuh tantangan adalah kapasitas sosial dan budaya, yang dibangun di atas institusi, praktik, dan narasi yang memungkinkan upaya kerja sama untuk mendukung kebaikan bersama. Jika kita ingin masa depan yang lebih baik bagi seluruh alam, kemampuan sosial dan budaya ini harus diperluas hingga mencakup kehidupan di luar masyarakat manusia.

“Menegaskan kembali hubungan kekerabatan antara semua makhluk hidup – nenek moyang evolusi kita bersama – adalah sebuah permulaan, ditambah dengan cara-cara baru untuk menghubungkan manusia dan alam, mulai dari penginderaan jauh hingga webcam, hingga aplikasi alam, hingga cagar konservasi komunitas, jaringan jalan setapak, ekowisata, ” Ellis berbagi. “Aspirasi untuk masa depan yang lebih baik harus berdamai dengan masa lalu dengan memulihkan kedaulatan masyarakat adat dan tradisional atas tanah dan perairan.”

READ  Rover mengumpulkan batu di gunung berapi aktif untuk mensimulasikan misi bulan

Ellis menegaskan bahwa kemampuan masyarakat yang dibutuhkan untuk membentuk masa depan yang jauh lebih baik dibandingkan dengan apa yang mereka bentuk sekarang telah ada selama beberapa dekade. Kunci untuk menerapkannya adalah dengan mengkatalisasi implementasinya dengan meningkatkan kesadaran masyarakat bahwa kemampuan ini tidak hanya ada, namun dapat berhasil diimplementasikan melalui kekuatan planet yang belum pernah terjadi sebelumnya dari aspirasi kita bersama untuk hidup di dunia yang lebih baik.

Referensi: “Kasus Antroposen: Evolusi melalui Transformasi Sosial dan Lingkungan” oleh Earl C. Ellis, 1 Januari 2024, Transaksi Filsafat Royal Society b.
doi: 10.1098/rstb.2022.0255