BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang penduduk Oregon yakin dia tertular penyakit pes dari kucingnya

Seorang penduduk Oregon yakin dia tertular penyakit pes dari kucingnya

Oregon mengalami kasus wabah pertama sekitar delapan tahun yang lalu, setelah penyakit tersebut dikonfirmasi terjadi di sebuah negara bagian oleh pejabat kesehatan – yang diduga tertular infeksi dari kucing peliharaan mereka.

itu Layanan Kesehatan Deschutes County mengumumkan pada hari Rabu bahwa seorang penduduk setempat tertular wabah tersebut, mengatakan ada kemungkinan bahwa “kucing peliharaannya yang bergejala” telah menularkan infeksi tersebut kepada orang tersebut.

“Semua kontak dekat warga dan hewan peliharaannya telah dihubungi dan diberi obat untuk mencegah penyakit,” kata Dr. Richard Fawcett, Petugas Kesehatan Deschutes County.

Fawcett juga mengatakan kucing itu “sangat sakit” dan mengalami abses drainase, yang berarti ada infeksi yang “cukup signifikan”, kata Dr. Fawcett. nbc.

Layanan kesehatan mengatakan kasus pada manusia diidentifikasi dan diobati pada tahap awal penyakit, sehingga tidak menimbulkan risiko signifikan bagi masyarakat.

Surat kabar tersebut melaporkan bahwa saat pasien dirawat di rumah sakit, infeksinya telah menyebar ke aliran darah.

Independen Saya menghubungi Layanan Kesehatan Kabupaten Deschutes untuk informasi lebih lanjut tentang masalah ini.

Namun, pasien “merespon pengobatan antibiotik dengan sangat baik,” menurut dokter.

Ketika penyakit ini berkembang, pengobatannya menjadi lebih sulit.

Tidak ada kasus wabah lain yang dilaporkan selama penyelidikan. Dr Fawcett mengatakan, menurut NBC, dia akan “sangat terkejut” jika mereka melihat kasus lagi.

Hewan yang paling umum menularkan wabah di Oregon tengah adalah tupai dan tupai, namun tikus dan hewan pengerat lainnya juga dapat menularkan penyakit ini, kata layanan kesehatan daerah.

READ  Tampaknya ketekunan penjelajah Mars telah menangkap sampel batu pertamanya

Kasus lainnya

Kasus wabah terakhir di Oregon dilaporkan pada tahun 2015, menurut Otoritas Kesehatan Oregon.

Laporan berita dari tahun 2015 mengatakan bahwa seorang gadis remaja berusia 16 tahun dari Crook County, Oregon, tertular wabah tersebut.

Pihak berwenang mengatakan pada saat itu bahwa gadis tersebut diyakini tertular penyakit tersebut dari gigitan kutu selama perjalanan memancing di Morrow County, menyebabkan dia jatuh sakit dan pulih di unit perawatan intensif.

Laporan wabah non-manusia yang berhubungan dengan kucing telah dipublikasikan pada tahun lalu, misalnya kasus di wyoming, Yang melaporkan kasus pada kucing peliharaan, tetapi tidak ada penyakit pada manusia, dan Lainnya di ColoradoYang juga ditemukan seekor kucing terjangkit penyakit tersebut.

Cuek kabupaten Colorado, Kasus wabah juga dikaitkan dengan kematian salah satu penduduknya baru-baru ini pada tahun 2023.

Tidak jelas berapa banyak kasus wabah yang akan muncul di seluruh Amerika Serikat pada tahun 2023, namun Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan sembilan kasus dilaporkan pada tahun 2020, dengan dua kematian.

Jumlah total kasus wabah yang dilaporkan antara tahun 1970 dan 2020 di Amerika Serikat adalah 496, dengan rata-rata tujuh kasus pada manusia dilaporkan setiap tahunnya, kata CDC.

Apa itu wabah?

Wabah biasanya dikaitkan dengan Kematian Hitam yang menewaskan jutaan orang di Eropa pada abad ke-14 atau wabah wabah di seluruh dunia yang dimulai pada abad ke-19.

Meskipun kasus-kasus tersebut masih ada hingga saat ini, namun tingkat populasinya tidak seburuk di masa lalu, karena antibiotik modern efektif dalam mengobati penyakit ini.

Wabah menyebar ke manusia atau hewan melalui gigitan kutu yang terinfeksi atau kontak dengan hewan yang menderita penyakit tersebut. Hal ini disebabkan oleh bakteri Yersinia pestis.

Gejala muncul pada manusia sekitar dua hingga delapan hari setelah terpapar.

READ  Misi berani NASA untuk mencegat asteroid "Dewa Kekacauan" saat mendekati Bumi

Gejalanya mungkin termasuk demam mendadak, mual, lemas, menggigil, nyeri otot dan/atau pembengkakan kelenjar getah bening yang disebut bubo, kata layanan kesehatan daerah.

Meskipun sejumlah kecil kasus telah dilaporkan di Amerika Serikat, epidemi wabah telah terjadi di Afrika, Asia dan Amerika Selatan, dengan sebagian besar kasus pada manusia sejak tahun 1990an terjadi di Afrika, kata CDC.

Apa saran pihak berwenang Oregon?

Setelah kasus terkonfirmasi, layanan kesehatan daerah menyarankan penduduk untuk mencegah penyebaran wabah dengan menghindari kontak dengan hewan pengerat dan kutu mereka, mengikat hewan peliharaan saat berada di luar, memastikan mereka dilindungi dengan produk pengendalian kutu dan menjauhi hewan pengerat.

Mereka mengatakan kucing peliharaan “sangat rentan” terhadap wabah, dan kucing juga mampu menularkan bakteri tersebut ke manusia.

“Jika memungkinkan, cegah perburuan hewan pengerat,” kata layanan kesehatan. “Segera konsultasikan dengan dokter hewan jika kucing Anda sakit setelah bersentuhan dengan hewan pengerat.”

Mereka juga menyarankan untuk menjauhkan hewan pengerat liar dari rumah, tidak berkemah atau beristirahat di dekat liang hewan atau di mana terdapat hewan pengerat mati, tidak memberi makan tupai, tupai atau hewan pengerat lainnya, dan menyimpan makanan dan limbah dalam wadah yang tahan terhadap hewan pengerat.

Untuk mengurangi paparan kutu, masyarakat juga harus mengenakan celana panjang yang dimasukkan ke dalam sepatu bot dan mengoleskan obat nyamuk pada kaus kaki dan ujung celana.