BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kekurangan minyak bunga matahari: alternatif yang cukup bagi konsumen, tetapi lebih sulit bagi bisnis

Ketika perang dimulai di Ukraina, dan dengan itu harga minyak bunga matahari, pedagang Lars Schipper butuh beberapa hari untuk berlaku, katanya. Harga minyak bunga matahari naik semalam, dari 1.500 euro per ton menjadi 2.000 euro per ton di pasar minyak nabati. “Kalau begitu kamu akan takut. Dan aku tidak mudah gugup.”

Minggu itu – pada 24 Februari – pengemudi truk Ukraina tiba di Perusahaan Schipper di Wirkendam, dengan tangki penuh minyak bunga matahari. Mereka mengatakan yang terakhir untuk saat ini, karena mereka akan bergabung lagi dalam pertarungan di Ukraina. “Aneh,” kata Schipper. Salah satu pengemudi mengatakan dia akhirnya akan kembali ke Belanda untuk mengirimkan minyak. Saya dikejutkan oleh tekad ini: untuk mengetahui dengan pasti bahwa Anda akan kembali, ketika apa yang akan Anda lakukan mengancam hidup Anda.”

“Drama” Ukraina mempengaruhi pasar minyak nabati (selain minyak bunga matahari, misalnya, minyak lobak dan minyak kedelai), kata Frans Claassen dari MVO, organisasi Rantai Minyak dan Lemak Belanda. Ukraina adalah produsen minyak bunga matahari terbesar di dunia. Ekspor terhenti akibat perang di dalam negeri. Pada tahun 2018, Ukraina memproduksi lebih dari 5,1 juta ton minyak bunga matahari, menurut Organisasi Pangan dan Pertanian PBB – sekitar 25 persen dari pasar ekspor global.

Bagaimana Anda berdagang minyak bunga matahari ketika hampir semuanya berhenti karena perang dan harga semua minyak nabati sedang naik?

Belanda memproses sekitar 900.000 ton minyak bunga matahari setiap tahun. Dan lebih dari 70 persennya berasal dari Ukraina, kata Clasen. Sisanya sebagian besar berasal dari negara-negara Eropa lainnya, seperti Jerman, Hongaria, Prancis, dan Spanyol. Tetapi produsen di sana juga banyak menggunakan biji bunga matahari Ukraina. Klassen MVO mengatakan seluruh rantai sangat kurang. “Sudah berminggu-minggu sebelum rak-rak minyak bunga matahari habis di supermarket. Untungnya, konsumen bisa beralih ke minyak nabati lainnya. Tidak perlu panik.” Supermarket Jumbo and Plus hanya menawarkan kepada pelanggan maksimal satu botol minyak bunga matahari sejak minggu ini – sebagai tindakan pencegahan terhadap perilaku penimbunan.

Margarin, kue kering, keripik, lemak goreng

Lebih sulit bagi produsen dan pedagang untuk beralih ke alternatif minyak bunga matahari daripada ke konsumen. Semua minyak yang diimpor Belanda digunakan oleh perusahaan yang membuat margarin, biskuit dan keripik, tetapi juga oleh produsen minyak goreng dan kosmetik. Banyak dari produk ini dapat dibuat dengan minyak jenis lain, tetapi labelnya sudah tidak berlaku lagi. Kemudian justru menjadi produk yang berbeda, yang diakui sangat mirip dengan aslinya. Klassen: “Perusahaan sekarang mencoba mengganti produk mereka dengan kecepatan kilat, sehingga konsumen dapat terus membeli semuanya dan tidak kehabisan rak.” Pertimbangkan, misalnya, menggoreng lemak tanpa minyak bunga matahari—tidak apa-apa, kata Schipper. Biasanya terdiri dari campuran minyak nabati.

READ  Drone tertangkap di bawah air di 'buatan China' Indonesia

Baca jugaPerang menyebabkan ledakan harga gandum: hanya ada sedikit roti di atas meja untuk jutaan orang di dunia

Bagaimana ekspor Ukraina berhenti? Ini terdiri dari dua aliran: aliran biji minyak bunga matahari, yang diproses menjadi minyak oleh kilang di tempat lain di Eropa. Dan aliran minyak bunga matahari olahan “siap pakai”. Klassen mengatakan bahwa banyak dari aliran ini datang dari pelabuhan selatan seperti Odessa. Di sana, kapal-kapal yang membawa biji bunga matahari atau minyak berangkat ke Rotterdam, misalnya, di mana kilang-kilang besar berada di Belanda, seperti raksasa makanan Cargill dan ADM. Tapi pelabuhan selatan ini sekarang ditutup karena takut akan serangan Rusia, kata Claassen. Sebelumnya, kapal-kapal itu terkena rudal Rusia.

Merchant Chipper membeli minyak bunga matahari olahan dari Ukraina, sekitar 300 ton per minggu. Sehingga ditransfer lewat darat ke perusahaannya, Oiltrade Werkendam. Sisa minyak diimpor dari negara-negara Eropa lainnya. Secara total, ia mendapat sekitar 35 persen pendapatannya dari minyak bunga matahari, dan sisanya dari minyak lainnya. Dia mengatakan pengiriman terakhir minyak bunga matahari dari Ukraina tiba di Chyber dua minggu lalu. Banyak kilang Ukraina telah ditutup. Anggota staf bergabung untuk berperang atau melarikan diri. Kilang juga menderita dari kenaikan harga energi. Schipper: “Selain itu, seluruh operator telah terganggu. Menjadi sangat sulit untuk mendapatkan izin transportasi karena perang.” Beberapa jalan ditutup atau tidak bisa dilalui.

Bagaimana chypre mengatasi kekurangannya? Dan dengan harga yang naik terlalu cepat? Meskipun pasar sedang fluktuatif, Direktur Oiltrade sendiri “tidak ragu-ragu”. Ini sebagian karena dapat jatuh kembali pada jenis minyak nabati lain untuk dijual. Namun, tidak dapat lagi menerima klien baru, sementara telepon terus berdering.

Pedagang itu menjual banyak “tidak”, juga kepada pelanggan yang sudah ada – seringkali produsen makanan dan perusahaan industri di Belanda. Mereka biasanya memiliki kontrak enam bulan, tetapi sebagian besar kilang tidak lagi mengirimkan apa pun, atau paling banyak 25 persen dari yang disepakati – dan itu terus menurun. Menurut kontrak, ini adalah “force majeure” untuk Oiltrade dan kilang. Schipper: “Tapi tetap sulit bagi moralitas untuk tidak berpegang teguh pada kencan.”

Pedagang melihat kepanikan tumbuh di antara pelanggannya. Pabrik dengan banyak karyawan – “300 karyawan” – terutama “tertekan”. Ini datang di samping energi yang lebih tinggi dan harga biji-bijian. Kadang-kadang mereka terikat pada kesepakatan harga dengan supermarket, misalnya. Oiltrade mempekerjakan dua puluh orang.

READ  Perdagangan Cryptocurrency Indonesia Tumbuh Kuat Karena Corona dan Influencer

Chipper sekarang menelepon pelanggannya setiap hari, bukan setiap minggu. Kadang-kadang mereka “menghela napas” bersama-sama, nasihat yang mustahil di masa perang, katanya. “Anda tidak bisa lagi memberikan nasihat yang menyenangkan tentang cuaca dan tanaman yang tumbuh dengan baik.”

perilaku menimbun

Pedagang tidak bisa mengikuti perilaku menimbun pelanggan. Seorang pelanggan yang memesan satu piring minyak goreng setiap minggu tidak tiba-tiba menerima dua. Dia memiliki minyak kedelai dari Argentina atau Brasil untuk mereka, atau minyak lobak dari Jerman. Tapi dia menjualnya hanya dengan harga tinggi yang ditetapkan oleh para pialang di pasar minyak nabati. Harga minyak kedelai naik dari 1.250 euro per ton pada Januari menjadi 2.200 pada minggu ini. Minyak sawit meningkat dari 1.600 euro per ton di Januari menjadi 2.300 euro. Jalur harga ini agak tidak teratur, dapat bervariasi per hari sekitar 100 euro per ton. Terkadang dia membeli sedikit ekstra pada hari yang “baik”.

Namun Schipper tidak lagi membeli di muka, meskipun ada kemungkinan harga akan terus naik. Musim tanam dalam dua minggu. Walaupun pertempuran terutama di sekitar kota, sehingga pertanian masih bisa dilakukan di sana-sini, tidak pasti apakah panen pada bulan September dan transportasi sekitar akan berhasil. Chipper: Tapi katakanlah negosiasi antara Ukraina dan Rusia berjalan dengan baik, sementara saya akan membelinya sebelum kuartal ketiga. Kemudian harganya akan turun, meninggalkan saya dengan semua minyak mahal itu. Jenis kerugian ini bisa mencapai jutaan. Lalu aku bisa menutup tenda.”