BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tahap selanjutnya dari era informasi

Setelah perang dagang antara China dan Amerika Serikat serta merebaknya epidemi COVID-19, perang di Ukraina menjadi pukulan berikutnya bagi globalisasi ekonomi global. Rantai pasokan yang terganggu dan kemacetan dalam produk primer dapat menyebabkan kenaikan harga yang signifikan. Di sektor yang sangat bergantung pada produk outsourcing, seperti manufaktur mobil, jalur produksi terkadang bisa terhenti, kata Jean-Christophe Herbst dari MainFirst, yang memperingatkan bahwa pertumbuhan yang lebih rendah disebabkan oleh hilangnya efisiensi, bersama dengan harga yang lebih tinggi dan peningkatan pengeluaran. . , menyebabkan hilangnya kemakmuran bagi masyarakat Eropa.

Pemerintah dan perusahaan dipaksa untuk menanggapi keadaan baru. Tahun lalu, Amerika Serikat mengumumkan bahwa mereka akan mensubsidi produksi semikonduktor domestik dengan lebih dari $52 miliar.

Produsen barang olahraga, seperti Nike atau Adidas, juga perlu memperluas basis manufaktur mereka agar tidak terlalu bergantung pada negara-negara seperti Vietnam atau Indonesia, yang terkena dampak lockdown regional.

Banyak perusahaan Jerman juga menderita akibat perang di Ukraina. Misalnya, Thyssen Krupp membutuhkan nikel untuk memproduksi baja tahan karat, yang sebagian besar berasal dari Rusia. Membangun sumber pasokan alternatif membutuhkan waktu, tetapi itu juga berarti harga yang lebih tinggi.

Metode pengadaan yang andal dan peningkatan keamanan pasokan kini menjadi agenda banyak sektor. Biaya transportasi yang lebih tinggi, sebagai akibat dari harga energi yang lebih tinggi, berarti harga yang lebih tinggi, serta biaya penyimpanan yang lebih tinggi dan bagian produksi yang lebih rendah di negara-negara berupah rendah. Singkatnya, ini tidak lain adalah cerminan globalisasi. Hasil dari perkembangan ini adalah hilangnya efisiensi dan, sebagai akibatnya, kenaikan harga konsumen.

Perusahaan yang tidak dapat memberikan harga tinggi ini kepada pelanggan mereka harus menutup operasi mereka dalam jangka menengah. Perang biasanya memiliki efek inflasi. Mereka mempromosikan proteksionisme dan meningkatkan pengeluaran pemerintah melalui peningkatan militer yang tidak produktif. Eropa saat ini sedang bergerak ke arah ini. Berkurangnya pertumbuhan karena hilangnya efisiensi, seiring dengan kenaikan harga dan peningkatan pengeluaran militer, menyebabkan hilangnya kekayaan masyarakat Eropa.

READ  Daerah Ostenburg yang baru dibangun mempertahankan karakter industrinya, tetapi untuk berapa lama?

Lewatlah sudah hari-hari uang mudah

Bahkan investor yang diuntungkan dari kesuksesan besar perusahaan teknologi berorientasi konsumen besar di tahun 2000-an secara bertahap tersapu ke perairan dangkal. Perusahaan seperti Google, Apple, Facebook, PayPal atau Alibaba sering mewakili perusahaan induk besar dalam portofolio pribadi.

Namun, karakteristik saham inti di Nasdaq ini telah berubah drastis dalam beberapa tahun terakhir. Mereka sekarang memperhitungkan banyak keuntungan dalam indeks saham global. Tetapi kemungkinan bahwa mereka akan melanjutkan lintasan pertumbuhan mereka dalam beberapa tahun terakhir semakin diragukan. Sekarang jelas bahwa platform ini terhambat oleh ukurannya. Dengan kata lain, mereka telah mencapai dimensi di mana utilitas marjinal turun sementara biaya terus meningkat.

Jadi kita berbicara tentang skala ekonomi negatif, karena perusahaan telah menjadi lebih penting daripada produk yang sebenarnya. Baik administrasi UE dan Biden sekarang setuju bahwa masalah antimonopoli dan antimonopoli tidak lagi hanya tentang kerugian finansial konsumen. Alih-alih, fokusnya adalah pada penyalahgunaan data dan hak pribadi yang berbahaya.

Di Cina, misalnya, langkah untuk melindungi konsumen dan mengurangi kecanduan video game mengarah pada tindakan regulasi yang sangat ketat dan segera. Untuk platform teknologi di seluruh dunia, tarikan regulasi yang semakin ketat mengikis dampak platform tempat profitabilitas tinggi saat ini bertumpu.

Meningkatnya jumlah karyawan di departemen kepatuhan dan manajer yang sibuk membela perusahaan mereka melawan peraturan pemerintah memperlambat kekuatan inovatif perusahaan yang pernah memicu kebangkitan mereka.

Saham FAANG untuk 10 tahun ke depan?

Tahap pertama era informasi dimulai pada tahun delapan puluhan dan benar-benar berkembang pada tahun sembilan puluhan. Ini menyangkut pengenalan umum komputer pribadi dan pemrosesan perusahaan besar, serta lembaga pemerintah dan pemerintah dengan perangkat lunak, digitalisasi arus informasi dan penyimpanan data.

READ  Analisis SWOT Pasar Pemanis Non-Nutrisi dan Strategi Pertumbuhan oleh Perusahaan Teratas untuk 2030

Apa yang disebut sistem Enterprise Resource Planning (ERP) telah menyebar dengan cepat. Perusahaan seperti Microsoft, SAP, Cisco, Dell, HP, dan IBM memainkan peran penting dalam kesuksesan ini. Pada fase kedua, yang dimulai pada dekade pertama abad kedua puluh satu, Internet menjadi lebih luas di kalangan konsumen. Download audio dan video, belanja online, siaran langsung, penyebaran informasi di jejaring sosial dan pengenalan smartphone adalah perkembangan utama yang melahirkan raksasa teknologi saat ini. Mereka adalah nama yang akrab.

Namun, sebagian besar perusahaan dari tahap pertama tidak melompat ke tahap kedua ini, yang berlanjut hingga hari ini, dengan Microsoft menjadi salah satu dari sedikit pengecualian. Apa yang disebut platform teknis saat ini menghasilkan keuntungan besar dan menikmati posisi stabil di pasar berkat oligopoli mereka. Facebook dan Google mendominasi dunia periklanan, Amazon dan Alibaba mendominasi ritel online, dan Apple dan Samsung mendominasi pasar smartphone.

Tetapi hanya sedikit dari pemain dominan saat ini yang akan berhasil di tahap ketiga Era Informasi, yang baru saja dimulai. Dekade berikutnya adalah era digitalisasi industrialisasi, produksi energi berkelanjutan, penggunaan kecerdasan buatan di berbagai bidang, dan elektrifikasi transportasi. Bagian-bagian yang dibuat oleh manusia akan keluar dari printer 3D dalam keadaan utuh, dan ruang produksi tidak akan lagi berpenghuni.

Pabrik besar Tesla di Berlin dan Shanghai memimpin. Sekarang ada lebih dari tiga juta robot industri di seluruh dunia yang bekerja siang dan malam, selama seminggu dan di akhir pekan. Tren ini berkembang pesat. Hanya dalam beberapa tahun terakhir komputer yang tersedia mampu menyediakan daya komputasi yang dibutuhkan untuk menginstal sistem pembelajaran mesin dan solusi otomatisasi di pabrik. Industri yang berbeda akan semakin bergantung pada penggunaan robot, baik untuk sepatu olahraga, suku cadang mobil, kosmetik, atau operasi logistik.

READ  'Saya mengetahui sisi Belanda yang mengecewakan saya'

Pandemi Covid-19 dan pengetatan rantai pasokan lebih lanjut sebagai akibat dari perang antara Rusia dan Ukraina mungkin merupakan katalis paling kuat yang bisa dibayangkan untuk perkembangan ini. Perusahaan yang saat ini menyiapkan produksi lebih lokal karena kekurangan pasokan sekarang menghadapi biaya tenaga kerja yang jauh lebih tinggi. Di sisi lain, harga robot industri telah turun lebih dari setengahnya dalam beberapa tahun terakhir.

Siapa yang akan menjadi pemenang dalam gelombang teknologi berikutnya? Ini semua tentang bahan mentah. Bahan baku untuk otomatisasi, pembangkitan, penyimpanan, dan konsumsi energi listrik hijau. Ini berarti semikonduktor dan alat untuk membuat semikonduktor. Tetapi bahan baku nyata seperti nikel, tembaga, dan litium juga tak terelakkan dalam tahap pertumbuhan teknologi berikutnya. Produksi baterai terutama tentang skala ekonomi.

Hasilnya adalah perusahaan baterai raksasa yang akan muncul di tahun-tahun mendatang. Produsen kendaraan listrik yang terintegrasi secara vertikal juga akan diuntungkan sebanyak mungkin dan hanya memiliki sedikit beban dari solar/bensin di masa lalu untuk dibersihkan. Selain beberapa spesialis otomasi dan pengembang chip komputer, perusahaan cloud yang baru muncul akan tumbuh dengan kuat. Kecerdasan buatan (AI) akan menjadi sangat diperlukan. Perusahaan yang berhasil menerapkan teknologi baru ini dengan cara yang berarti akan memperoleh arti penting. Area aplikasi yang paling menjanjikan untuk AI adalah keamanan data, analisis kredit, manufaktur otomatis, obat-obatan, analisis genetik, logistik, periklanan, pembangkit listrik, dan mengemudi secara otonom.

Mulailah dengan investasi otomatis